Kamis, 08 November 2018

Widari , Depot Legendaris yang Selalu Laris


Auoooo !!

Semua pasti pada tahu ya, kalau dunia perkulineran di Kota Malang bergerak dengan sangat cepat, seiring dengan munculnya berbagai cafe dan spot kuliner kekinian yang makin memanjakan pecinta kuliner terutama di kota yang (sudah gak) dingin itu.

Belakangan, saya ini sangat sensitif kalau ada yang nanya 
" Ce, kuliner Malang yang enak dan kekinian apa? " 
Kalo mo jutek saya bakalan jawab "Hayambuh (embuh / nggak tahu) ". 

Soalnya, kalo pulang ke Malang saya nggak pernah tertarik cari sesuatu yang kekinian. 
Bagi saya, pulang ke Malang berarti cari yang ngangeni, berbau nostalgia, yang nggak ada di Surabaya, misalnya :

4. Masakan Mama !! (hayoloh!)

Tapi, saya nggak sejahat itu kok, Gaes. Saya bakalan tunjukin referensi dari blog ini, yang kebanyakan ya ngarahnya ke makanan itu juga sih (hahahaha #nyengir). Maklum, saya sukanya yang jadul-jadul dan lejen gitu.
'
Oh ya, ngomongin soal kuliner lejen, kalian sudah pada tahu belum dengan depot yang satu ini? Namanya depot Widari. Lokasinya di Jalan Kawi, tepat di seberang BCA. Nggak susah kok untuk mencarinya. Karena Jalan Kawi termasuk salah satu jalan utama di Kota Malang. 

Agak-agak baper juga sih mo nulis ini, karena beberapa tahun kemarin sempat sering ke depot ini beli bubur ayam buat Suwargi Papa yang kala itu sedang sakit :( 

Depotnya sendiri sebenarnya nggak terlalu besar sih, mungkin hanya ada sekitar 10 meja dengan masing-masing 6 kursi. Tapi, suasana jadulnya kerasa banget, Gaes. Apalagi dengan dinding keramik macam begini, wah makin terasa kejadulannya yak. 


Depot Widari ini menawarkan banyak sekali menu yang bisa dipilih dan mayoritas memang mengarah ke Chinese Food dengan harga mulai 20 ribuan.  



Untuk porsinya, ada yang bisa dihabiskan personal, ada yang bisa disantap rame-rame macam koloke, kolobak, dll. Semuanya enak kok, dan citarasa resep kuno sangat terasa di setiap kecapan rasa masakannya. 

Ada berbagai menu andalan sebenarnya, tapi beberapa menu yang saya coba terakhir kali saat ke sana juga bisa dijadikan referensi, seperti ini :


Bubur ayam

Bubur ayam kesukaan Suwargi Papa ini berbeda dengan bubur ayam Bandung atau yang biasa di pinggir jalan. Bubur ini seperti bubur buatan Emak, jadi tentu saja sangat cocok di lidah kami. Buburnya sangat lembut, sudah dimasak dengan kaldu ayam dan potongan daging ayamnya sudah ada di dalam bubur. Jadi bukan ditabur seperti biasanya. Dan untuk pendampingnya hanya ada taburan sawi asin (jaipo), dan daun bawang. 

So, simple kan ya? Kalau kurang berasa kamu bisa menambahkan kecap asin dan bubuk merica di dalamnya. 



Pangsit mie 
Sudah bukan rahasia lagi kalo Kota Malang adalah kotanya pangsit mie alias cui mie. Hingga saat ini, kuliner ini selalu jadi makanan wajib saya ketika mudik ke Malang. Meskipun ya, di Surabaya juga ada beberapa tenant yang menjual mie semacam ini. 

Pangsit mie di Depot Widari ini dimasak dengan kekenyalan yang pas banget, nggak alot juga nggak overcook. Biasanya, cui mie Malang disajikan terpisah dengan kuahnya, jadi penampilannya cenderung mie kering begini (dan itu kesukaanku) dan sebagai taburan ada daging ayam cincang kering, bawang goreng, bawang daun, dan acar timun. Kemudian sebagai pendampingnya bisa pangsit basah atau kulit pangsit kering. 

Kalau yang di Widari ini kebetulan pangsit basah, yang rasanya? Amboi... enak nget !



Tahu ikan

Kalau nggak salah ini namanya tahu ikan. Seperti tahu bakso gitu lah, tapi bahan dasar baksonya ikan yang dalam seporsi isinya 2 pcs begini. Disajikannya dengan kuah bakso yang light tapi enak. Potongan tahunya gede, isinya padat, dan enak banget. Ini salah satu favorit di Depot Widari juga. Boleh dicoba banget ini.




Untuk minumannya direkomendasikan Es Alpukat Mocca, yang enak dan seger banget. Sayang, pas ke sana sudah dalam kondisi full jadi nggak sempat pesen yang satu itu.

Seperti depot-depot lama umumnya, pelayanan di sini memang nggak terlalu cepat. Bukan fast food ya. Jadi tidak disarankan untuk ke mari saat cacing di perut pada kelaparan. Bisa protes nanti mereka. 

Nah, kalau masih sabar menunggu kamu bisa sekalian belanja makanan ringan alias snack-snack kiloan, di toko sebelahnya yang tembus langsung dengan Depot Widari ini. Murah-murah dan enak pula. Jadi, kalo mo cari oleh-oleh bisa lah ke mari. 

So, kalo kalian ke Malang jangan lupa cobain ini yak !
Catatan pentingnya : Depot ini menyediakan makanan berbahan B2, jadi yang tidak bisa makan wajib dipertimbangkan .




1 komentar:

  1. hiks tdny aku udh mau masukin ke list kalo nanti ke malang ;(. tp kalo ada b2 nya aku ga bisa..

    aku pas trakhir ke malang, mungkin krn blm tau kotanya, browsing2 juga ga nemu yg pas, dan aku cm sbntr pula di sana, jd blm nemu mba kuliner malang yg bener2 bikin aku suka. beberapa tempat aku coba, tp masih B aja. beda ama gresik dan surabaya yg banyak banget yg cocok di lidah :D. makanya ntr kalo ke malang lg, aku bnr2 mau cari review kuliner yg lain ,yg mungkin bisa cocok ama lidahku :D

    BalasHapus