Jumat, 12 Oktober 2018

Nasi Pecel Bu Sri, Pecel Khas Madiun Di Kawasan H.R. Muhammad Surabaya


" Eh, tau nggak di Barat sini ada pecel awuenaakkk.. ayuk nanti malem makan di sana"  

Begitu kata seorang sepupu,saat saya nginep lagi di Surabaya Barat.  Iya, seperti yang pernah saya bilang, meskipun satu kota tapi sebuah kemewahan hakiki bisa nginep di ujung Barat, sementara saya tinggal di ujung Timur (hendak melebai-kah aku)

Baca juga : Warung Lesehan Rumadi Surabaya, Bisa Jadi Pilihan Kuliner Untuk Keluarga

Dan, sayapun manggut-manggut ketika dia cerita tentang pecel kebanggaannya itu. Tadinya kupikir kami akan makan jam 7 malam lah. Menurut ceritanya, warung pecel ini bukanya sore hari. Lha, ternyata jam 16.30 dia sudah buru-buru ngajakin kami bertiga (saya, Nic, dan seorang keponakan) untuk berangkat dan berburu pecel itu. 

"Lha? Katanya makan malam, lah jam 5 sore kok sudah makan?" kata saya
" Iya, soalnya kalo mendekati jam makan, ntar ruame puoll" kata sepupu saya dengan logat Ngalamnya. 

Baiqlah, toh saya juga penasaran sama pecel ini, dan ternyata inilah pecel yang dimaksud olehnya : 


Namanya  Pecel Bu Sri khas Madiun. Bertempat di sebuah pujasera di kawasan jalan utama HR. Muhammad Surabaya.  Jam bukanya mulai dari jam 16.30 sampai habis (sekitar jam 22.00). Sebenarnya kamu nggak akan kesulitan menemukannya, kecuali pas ramai mobil yang parkir dan menutupi lapaknya. hahahaa.

Saat pertama kali masuk, kamu akan melihat stand pecel ini lengkap dengan sayur dan aneka lauk yang bisa kamu pilih. Ibu penjualnya ramah banget, kami yang rewel ini dilayani dengan senyuman meski ada pesanan yang aneh sekalipun.

"Bu, pesen nasi pecel tanpa sayur ya, jadi nasi, bumbu, sama peyek aja" kata ponakanku, Felicia yang emoh-emoh sama sayur.


Karena pas kami dateng, si ibu juga baru "ndasar" dagangan jadi kebetulan sekali pas suasana lagi sepi, dan juga belum ada orang yang mengantri. Jadi, kamipun dilayani dengan super cepat. 

Nah, penasaran kan seperti apa pecel yang menghebohkan ini? 

Ini dia penampakannya : 


Maafkan fotonya yang burem ya Foodlover, maklum cahayanya agak kurang. 

Porsinya mengenyangkan kalau nggak bisa dibilang buanyak !! Oh ya, karena kalau makan pecel saya nggak suka pakai lauk apapun kecuali peyek, jadi pecel saya keliatannya polosan yak? Tapi, sebenarnya kalau kamu mau pakai lauk, buanyak juga pilihannya lho, seperti : telur mata sapi, sate usus, ceker, bali telur, dan lain sebagainya. 



Nah, sudah lihat porsinya kan? Dijamin pasti kenyang ! Soal bumbunya, saya suka huhuhu.. 
Enak, melimpah, gak pelit, gurih, nggak terlalu manis, dan pedesnya juga cukup.

Oh ya, di lokasi itu buat kamu yang nggak kepingin makan pecel juga bisa menikmati menu lain seperti mie Jawa (saya juga cobain tapi lupa foto saking enaknya), angsle, ronde, dan masih banyak lagi lainnya. 

Harganya juga nggak terlalu mahal kok untuk ukuran Surabaya Barat. Seporsi mie Jawa dengan ukuran kenyang hanya Rp15ribu saja. Sedangkan nasi pecel polos tadi berapa hayo?
Rp10ribu saja !!

Astagaa.. nikmat mana yang kau dustakan?
Yang jelas saya kali ini setujua kalo dibilang pecel ini awuenaakkk seperti yang dibilang sepupu saya. Siapa yang tahan godaannya, coba?


2 komentar:

  1. Padahl dulu pas kecil aku muales makan pecel. Lbh milih gado2. Tp sjk nikah, malah keranjingan :p. Setelah coba pecel buatan ART mama yg enak juga. Sejak itu kalo ada menu pecel di warung ato rumah makan, aku malah selalu pgn cobain, apalagi kalo bumbunya nonjok pedes ma :D. Bisa minta dibikin lbh pedes ga pecel madiunnya ini?

    BalasHapus
  2. Aku yo doyan pecel madiun. Tapi sebagai penduduk surabaya timur, rasane kok cek adohe toh demi mecel ae kudu ke hr mohammad... o_o

    Kapan2 ae kalo pas kebetulan ada urusan ke barat tak jajale. Kalo ingat.

    BalasHapus