Selasa, 25 September 2018

Jangan Bingung Memilih Lauk di Warung Mbak Nur Semarang Medokan Surabaya, Enak Semua !!


Sebagai ibu rumah tangga yang (sok) sibuk, kadangkala pagi hari sudah disibukkan dengan segala macam keriuhan yang seringkali membuat saya nggak sempat buat masak. 

Jadi, paling banter bisanya cuma masak beras biar jadi nasi, dan untuk lauknya saya serahkan pada tangan-tangan ahli ibu-ibu penjual lauk di sekitar Rungkut terutama daerah saya Medokan Ayu.

Salah satu jujugan saya cari lauk ya tempat ini. Namanya WARUNG MBAK NUR SEMARANG. Sekarang lokasinya di MA 3 alias Medokan Ayu 3. Pas di depan pos satpam MA 3.

Kalau di bannernya ada tulisan pindahan dari MA 1 , itu nggak salah juga. Karena saya justru sudah menjadi langganan warung ini sejak belum pindah di tempat yang lebih luas, bersih, dan lega ini. 


Warung Mbak Nur Semarang ini buka mulai jam 06.00 pagi. Jadi, sudah dipastikan memang menargetkan pembeli yang ingin sarapan di sana. Ada beberapa meja dan kursi yang berjejer rapi di sana, jadi nggak cuma bisa dibawa pulang, tetapi kalian juga bisa makan di sana dengan memilih variasi lauk yang banyak sekali. 


Untuk menunya, bisa dibilang Warung Mban Nur Semarang ini berkonsep seperti Warung Tegal. Jadi, kamu bebas memadukan lauk dan sayur di sana, tinggal tunjuk aja, nanti para pegawainya yang menurut saya cukup cekatan akan menyajikannya untukmu dalam seporsi menu lengkap dengan nasi putih dan lauknya.

Yang malas memilih menu sendiri bisa pilih yang simple seperti seporsi nasi rawon yang enak banget. Eh iya, ada lumpia Semarang juga lho (tapi saya belum pernah beli sih)



Sambil menunggu antrian, kamu bisa ngemil gorengan seperti pisang goreng, dadar jagung, sukun goreng, ataupun gorengan lain yang disajikan dalam sebuah meja kecil. 

Mo dicolek sambel kecap boleh, atau dipadukan dengan sambal tomat, silahkan aja sih. 



Ngomongin menu favorit nih ya, Foodlover. Kalau menu yang saya pilih rasanya nggak jauh-jauh dari olahan daun pepaya, olahan pare, atau olahan terong. 
Kalau pingin yang seger-seger, biasanya saya beli sayur asem,

Belinya berapa?
Ah, kamu beli Rp 3000 juga boleh, Rp 5000 juga monggo. Tergantung kebutuhanmu saja lah. Kalau saya sih biasanya beli 2 macam lauk Rp 5000an, untuk jatah makan berdua dengan Nico seharian.

Tinggal beli lauknya aja, atau kadang malah saya goreng sendiri lauk sederhana seperti telur, tahu, dan tempe. 

Praktis. 




Warung Mbak Nur Semarang ini cukup jadi favorit. Porsinya nggak pelit, masakannya juga lumayan sedep dan cocok di lidah saya. Apalagi tempatnya juga bersih, jadi nggak ragu lagi buat makan dan beli makan di sana. 

Kalau Nico sih sukanya nasi rawon, sayang lagi nggak ada fotonya. Porsinya pas, tapi cenderung manis dan bening. Cocok untuk sarapan pagi. 

Di sekitar rumah saya di Medokan sini memang banyak sekali bakul lauk yang buka di pagi hari, tapi Warung Mbak Nur Semarang ini termasuk salah satu warung yang paling besar, ramai, dan itu tadi bersih. 

Buat yang bingung cari sarapan di pagi dan siang hari, bisalah dicoba Warung Mbak Nur Semarang ini. Biasanya menjelang sore baru tutup kok. 



2 komentar:

  1. Akhirnya terjawab warung inu. Pas Di MA 1 blm pernah nyoba

    BalasHapus
  2. Kalo warung makan yg ala warteg gini, sebenernya aku agak trauma :p. Krn pernah nitip makan ama OB di kantor, menu yg pilih sendiri gini, daaaaaan pas aku buka, di bawah lauk sayurnya, ada kecoak mba. Sejak itu agak takut kalo hrs makan yg model begini :(. Kecualiiii kalo ada temen yg kasih rekomendasi kuat bahwa warung makannya beneran bersih :D. Maklum ya boook, liat kecoak dlm bungkusan makanan itu bener ngilangin napsu sih :(

    Tp kalo liat foto2 warung mba nur ini, legaaa banget yaaa. Dan kliatn bersih. Nah kalo begini aku msh mau sih, apalagi kalo ditulis warungnya rame dan enak rasanya :).

    BalasHapus