Kamis, 13 September 2018

Marketplace Addicted Buffet Lunch Harris Gubeng : Wajib Coba Makan Di Sini, Gengs !


Suatu siang, tidak di musim yang lalu dan tidak ketika hujan rintik-rintik, saya dan beberapa temen merencanakan untuk makan siang bersama sambil ngobrol-ngobrol syantiek. Karena lokasi kami ada yang di ujung Timur dan ujung Barat,  dipilihlah lokasi di tengah Kota Surabaya supaya lebih adil gitu sih intinya. Dan kami ini adalah manusia-manusia doyan makan plus ngobrol, jadi pinginnya sih cari makanan yang bisa tetep dinikmati sepanjang acara ngobrol tanpa perlu nunggu-nunggu lama buat pesennya.

Emang ada gitu? Ya, tentu saja ada dong.

Untuk orang-orang yang demen makan dalam waktu panjang kayak kami emang paling cocok ambil paket makan sepuasnya atau yang biasa dikenal dengan All You Can Eat. Hahaha. Saya tuh suka dan demen banget dah kalo yang namanya makan sepuasnya. 

Dan, atas ide seorang kawan, kami putuskan untuk makan siang di Harris Gubeng yang ternyata baru saja menghadirkan Marketplace Addicted Buffet Lunch-nya yaitu konsep baru  untuk makan siangnya. Oh ya buat saya, ini pengalaman pertama saya makan siang di Harris Gubeng, dan saya beneran suka dengan suasana dan juga menu yang ditawarkan. 

Pertama kali keluar dari lift di lantai 5 Hotel Harris, kamu bakalan disuguhi pemandangan Instagramable dari photo booth di bagian depan yang dilengkapi dengan hiasan foto hitam putih dengan warna oranye khas Harris di setiap pilar dan juga monochrome sketch gambar-gambar ikon Kota Surabaya pada hiasan dinding kaca.

Beberapa meja panjang dan juga meja-meja kecil plus kursinya juga tertata dengan rapi, yang kira-kira mungkin muat sekitar 200-an orang.  Di sebelah luar, kamu bisa melihat area swimming pool yang bikin suasana tambah seger.  ((Nggak kefoto -_- ))

Menu-menu Marketplace Addicted Buffet Lunch Harris Gubeng Surabaya

Long short story, saya benar-benar terpesona dengan menu-menu yang tersaji di sana. 90% menu kesukaan saya ! hahaha. Nikmat mana yang kau dustakan, Sis. 
Mulai dari menu ala Asia, Western, dan terutama menu-menu tradisional kayak rujak cingur, gado-gado, gudeg, nasi megono, nasi kuning, aneka sate ala angkringan seperti sate kulit ayam, sate jerohan, sate telur puyuh, sate usus, dan masih buanyak lagi lainnya. 






Nggak ketinggalan juga aneka sambel dan gorengan yang juga disediakan fresh alias langsung digoreng saat itu juga. 




Yang bikin saya surprise, saat saya liat ada nanas goreng di sana! Wuahhh.. wes suwe buanget nggak makan nanas goreng. Dulu itu sering makan pas jamannya masih tinggal di Malang, karena ada salah satu bakul gorengan yang jual di daerah Bareng sana. (Dan ternyata temen-temen saya nggak pernah tahu lho kalo ada makanan seenak ini hahaha..)

Nggak cuma itu, untuk menu prasmanan lainnya juga nggak kalah banyak seperti :









Dan nggak ketinggalan juga aneka dessert yang menggoyang lidah banget :







Tapi, dari semuanya yang nggak ketinggalan saya coba, dua menu ini :

Rujak cingur



Kalo ada yang nanya, kenapa sih jauh-jauh ke hotel makannya rujak cingur juga? Ehem.. ini bukan rujak cingur biasa lah, Bray. 



Saya kemarin itu rikues sesuai kesukaan saya, rujak dengan isian buah mangga muda, nanas, tahu setengah matang, sayur cuma kangkung dan kol, timun, dan satu genggaman besar cingur hahahaha.. Wenak banget.. (dan berharap setelah itu nggak cekot-cekot badannya)



Kalau dari segi penampilan jelas rujak ini sangat bersih, tapi kalau rasa mungkin yang kurang petis "nggak enak" nya. (Kata orang kalau bikin rujak itu harus pakai 2 jenis petis biar mantep), jadi rasanya kurang legit sih menurut lidahku. But, it's ok karena ini aja saya sudah cukup puas. 


Lamien

Sebagai bakmi lover , rasanya sayang sekali harus melewatkan bagian mie-mie an. Yo wes lah kupesan lamien alias mie tarik yang proses pembuatannya bisa dilihat alias open kitchen.  Ada beberapa topping sih sebenarnya, ayam, sapi dan seafood. Tapi, biar beda dan lain daripada yang lain, kucoba yang seafood dan tentu saja dengan tambahan sayur sawi rebus biar sehat. 

Mienya lembut banget, kenyalnya juga pas, tapi mungkin lain kali kudu minta tambah lada deh. Kurang pedes di lidah, dan toppingnya better yang wajar aja deh hahaha, mengingat saya ini sukanya yang original. 


Eh, nggak cuma makanan dan dessertnya aja yang oke. Minumannya juga cucok boo.. Sayangnya nggak sempat foto-foto saking excitednya buat nyobain TEH TARIK rasa rempah yang nilainya 9/10 !!! Wuenakkk.. !!! Apalagi ditempatkan di cangkir motif lurik jadul kayak pancinya emak.

Duh, dengan menu dan ambience yang oke kayak gini, nggak heran ya kalo Hotel Harris dan Hotel Pop! Gubeng Surabaya berhasil meraih 2 penghargaan bergengsi "Certificate of Excellence 2018" dari TripAdvisor. 

Wes ta lah, Rek. Kalau aku bilang ini enak, emang enak kok. 
Apalagi untuk menikmati 3 jam makan tanpa henti sampai puas dan kenyang ini , kamu cukup bayar Rp148 ribu net/ orang. Dari jam 12.oo sampai 15.00. 

Berapa nilaimu? 9/10 !! Puas !!






7 komentar:

  1. Huahahahahah giliiing, aku menyerah itu :D. Dulu zaman sebelum nikah aku srg ayce ama temen2, msh juat disuruh makan sampe 3 jam an. Tapimakin kesini udh ga bisa hehehehe.. Makanya kalo ayce aku rugi sbnrnya, ga bisa lama2 :p.

    Eh tp ini hrg aycenya murah yaa... Mana variannya banyak bangeeeeet. Kalo haris mah memang enak2 makanannya mba. Pernah coba pas nginep di sana. Tp menu buffet sarapan sih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betull termasuk murah, enak, pilihan menunya buanyak .. aku juga sekarang sdh tak mampu makan (se) banyak dulu mbak .. tapi ya tetep aja banyak sih -_-

      Hapus
  2. Wahh enak semua ya mba..Pas baca ada nanas goreng, wow sy lgsung teringat memori, sygnya ga ada semanggi. kalo ada menu tsb menu sajian hotel harris sgt detil sekali..keren:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaa enak semua ini mbak. Pilihannya juga banyak. Saya sampai bingung mo coba yang mana. Kalau semanggi mgkn karena sudah agak susah carinya kali ya.. Hanya daerah tertentu yang ada semangginya

      Hapus
  3. buffet lunchnya mewah bangeeet, makannya enak semua keliatannya, timbangan jadi naik ngak neh mbak heheheh

    BalasHapus
  4. ahahahhaa saya naik ga naik ga ngaruh mbak, tetap bulat tapi bahagia hahahah.. ^^

    BalasHapus
  5. Mbak itu nanas goreng ada di Bareng mana? Aku yg orang Mlg malah enggak tau ����

    BalasHapus