Senin, 27 Agustus 2018

Ada Kelezatan Sempurna Di Balik Seporsi Jumbo Mie Jawa Khas Semarang Tong Tji Tea House


Salah satu gerai yang paling sering jadi jujugan saya ketika ngemall, ya Tong Tji Tea House. Entah pas lagi ke TP, Plasa Marina, Pakuwon City, dan bahkan Transmart Rungkut.

Biasanya sih, sambil numpang duduk saya menikmati segelas besar Jasmine Teh Grande yang harganya cuma Rp 8 rb. Murah, bisa duduk sampe lama hahaha. Kalau nggak gitu pesen Traditional Javanese Tea ( in a pot ) Rp 17rb yang bisa direfil (air panasnya aja) sesukamu, sampai tehnya bening hahaha. 

Traditional Javanese Tea in a pot | www.nyonyakece.com

Nah, kalau lagi pingin ngemil paling doyan ngemil tempe mendoan, onion ring, atau tahu petisnya. Ketiga kudapan itu enaknya kebangetan. Padahal, buat sendiri ya bisa lho ya. hehehe. Harganya juga terjangkau rata-rata di bawah Rp 20rb. 

Tapi, kalo pas laper, menu ini nggak pernah kelewat dari pilihan saya. Sudah porsinya gede, rasanya enak, bikin kenyang, seger di badan, dan nagihin karena pedesnya !

MIE JAWA KHAS SEMARANG
Rp 31 rb (+ pajak)
Harganya naik terus bo (._.)

Saya beli mulai harganya Rp 22rb, btw haha..
Mie itu emang rumit




Nah, kenapa saya suka?
Itu tadi karena porsinya jumbo, isinya buanyak, bumbunya itu loh sedep-sedep gimana gitu. Sebagai mie lover alias pecinta mie, Mie kuah ini bener-bener menggoyang lidah lo, Foodlover.

Mienya juga teksturnya pas, gak mblothong (er opo ya mblothong itu.. semacem overcook) meskipun dimasak kuah begini.  Ada suwiran ayam, potongan bakso, sayur-sayuran, dan mintalah pedas, biar kamu semakin ketagihan. Percayalah padaku.

Lain saya, lain Nico.
Kalo saya selalu pesen mie kuah ala Jowo itu, kalo Nico seneng pesen menu nasi dan ayam.
Favoritnya dia yang ini

Nasi Ayam Bumbu Rujak
Rp 28.000



Pada intinya sih, ini ayam goreng yang dibumbu merah khas bumbu rujak. Disajikannya dengan nasi putih, 2 potong tahunya yang lembut, dan sayuran. 
Biasanya, ayamnya paha 1 buah yang kalo beli di Cak Arip diitungnya 1/4 kilo (ciye Arip masih dibahas ciyee), jadi ukurannya cukup besar juga. Bumbunya enak, nggak langu, pedes juga sih. Dagingnya empuk, nggak sulit buat dikoyak gigi.

Selain itu sih ada nasi goreng gila (yang jadi favoritnya Cak Budiono) dan juga singkong Thailand yang juga nggak kalah enaknya.

Oh ya, sistem order Tong Tji Tea House ini dengan menggunakan kartu pesanan. Jadi, saat masuk kamu bakal nemuin 1 papan yang berisi menu-menu yang bisa kamu ambil sesuai dengan pilihanmu, lalu bawa deh ke kasir kartu-kartu itu untuk dibuatkan orderan. Biasanya prosesnya nggak perlu nunggu lama kok, bisa disambi ngobrol sana -sini.

Kalau sekarang, karena mall yang paling deket Transmart Rungkut, ya nongki cantiknya di sini aja. Nggak sampe 10 menit dari rumah, tinggal ngglinding sempurna. Ahai...




5 komentar:

  1. Waah jadi tertarik kapan-kapan pengin nongkrong juga di Tong Tji Tea House. Tahu ada Tong Tji Tea House ini dari IG nya dia. Tapi baru baca ulasan blog di sini. Ntar browsing dulu ah mall terdekat yang ada Tong Tji Tea Housenya. Tehnya enak soalnya

    BalasHapus
  2. Belum buka cabang ya di Jakarta :)

    BalasHapus
  3. Isshhh mie jawanya yg sangat bikin menggoda iman :p. Hahaha udh kebayang hujan2 makan mie pedes gitu mba. Duuuuh laper banget jadinyaaa :p. Surabaya memang juara lah kalo soal kuliner apalagi yg pedes

    BalasHapus
  4. Lhoo aku kok gak tau menu ini ya. Biasane aku ke Tong Tji seneng tahu kemul e :))

    BalasHapus
  5. Kalo aku suka soto betawinya tong ji house. Tapi jadi penasaran sama mie jawanya. Ukurannya jumboo ya

    BalasHapus