Minggu, 15 Juli 2018

Warung MakYem, Menikmati Sepiring Nasi Pecel di River Side alias Pinggir Kali


Namanya Warung Mak Yem. Saya pertama kali tahu warung ini dari Kak Budiono yang sudah jadi fansnya sejak jaman kuliah dulu. Dan warung ini cukup sering jadi jujugan temen-temen admin Surabaya Kuliner  yang kangen menikmati sego pecel khas ndeso dengan rasa yang jadulnya.  Btw, ini foto warung sebelum direnov ya.. kabarnya sih sekarang sudah lebih bagus lagi dari yang ini.  

Warung sederhana ini terletak di depan sungai di daerah Tegal Mulyorejo.  Kalau andok alias makan di tempat, kamu bisa pilih duduk di bangku kayu tepat di pinggir sungainya. Pemandangannya yo pasti sedap, namanya juga pinggir kali hahaha..
Kalau nggak mau, masih bisa makan di depan warungnya meski spacenya nggak terlalu luas, sih. 

Tapi, kenikmatannya duduk di pinggir sungai ini ya angin yang semilir bikin mripat jadi ngantuk sehabis menikmati seporsi nasi pecelnya. 



Ada beberapa menu lain yang dijual di Warung Mak Yem selain sego pecel. Standart aja sih, kayak nasi lodeh, nasi campur, nasi sop, dll. Bahkan ada mie ayam juga lho... hahaha rada nggak nyambung sih, tapi oke aja sih. Dan semuanya punya cita rasa khas ndeso dengan porsi yang lebih cocok untuk para cowok. Uakeh tenan, Sis. 



Yang jelas menu andalannya nasi pecel. Gagrak alias alirannya cenderung mengikuti pecel khas Magetan. Pilihan lauknya standart aja, bisa telur goreng, tempe, ayam goreng atau mau dicampur dengan lodeh juga oke. Ditambah peyeknya, bisa pilih grago (udang kecil) atau kacang, sama-sama enak dan renyah nih. Apalagi kalo kurang kita bisa nambah, tinggal bilang aja "Mak, tambah peyeknya dua ribu". Biasanya sih saya nambah juga buat dibawa pulang.. hehehe.

Nah, ini penampakan sego pecel saya waktu itu .. 
Bumbunya cenderung encer dan ringan, khas pecel ndeso pada umumnya.
Kayak yang saya bilang tadi, porsinya banyak dan cocok buat cowok. 
Tapi herannya saya kok abis ya.. hahaha..
Sayurnya sih sederhana ya tauge, sayur ijo, dan yang jelas kalo ada kacang panjang pasti saya skip.. (ga doyan kacang panjang)


Menurut saya sih rasa di warung mak yem ini biasa aja sebenarnya. Tapi mayoritas memang bumbunya ringan banget, jadi nggak berasa terlalu eneg buat disantap dalam porsi besar. Termasuk juga lodehnya yang kuahnya juga cenderung light. 

Sedangkan untuk harga, standart juga, nggak murah banget juga. Seporsi nasi pecel lengkap ini dihargai sekitar Rp8000 sama seperti warung lainnya juga. Yang jelas suasana uniknya yang membuat beda, dan juga sisi nostalgia terutama buat para alumni ITS. 

Btw, saya lama nggak kesana nih.. Iya, iya ini late post hahaha..
Abis nulis ini kok jadi kepingin ya?  

Warung Mak Yem Jl. Tegal Mulyorejo Baru No.78, Kejawaan Putih Tamba, Mulyorejo, Kota SBY, Jawa Timur 60115 Jam buka : 06.00

2 komentar:

  1. Wah cidek omahku sakjane, tapi aku durung tau ngincipi pecel iki. Btw tegal mulyorejo iki agak nyelempit, kalo bukan anak kos sekitar situ mungkin akan kelewatan entrance dari bunderan pakuwon city.

    BalasHapus
  2. Msh murah yaaa pecel 8rb. Aku biasa beli pecel gerobakbdkt kantor 10 rb gapake lontong. Kalo pake 12 :p. Buatku kalo pecel mah, asalkan pedeees, pasti aku doyan mba :p

    BalasHapus