Minggu, 15 April 2018

Singkong Goreng Pembawa Kebahagiaan

Cerita ini dulu,  ah..
Lama nggak update review..

Bahagia itu sederhana ya?

Sepertinya,  beberapa waktu ini sudah mulai masuk musim panas ya?  Setelah beberapa bulan lalu diguyur hujan yang bikin Surabaya nggak rasa Surabaya. Sejuk,  bray!!

Sekarang,  hawanya.. Beghh.. Nak-kanak children manapun pasti tak koat.
Gitu juga aku dan Nico.  Minggu pagi ini sengaja misa paling pagi di jam 05.30, biar pulangnya bisa beberes rumah terus ngemall.. Rencana sih banyak yang mau dituju ke GM, Delta,  dll pokoknya mall wes. Mo nunut ngadem ceritanya. ๐Ÿ˜ฎ

Sayang..rencana tinggal rencana. Setelah penuh kepedean menyusun acara dari jam 7 pagi, Akhirnya baru jam 18.00 kami berdua bisa keluar rumah.

Bukan karena banyak kerjaan, tapi matahari alias srengengenya Surabaya nggak ramah buat yang mo keluar rumah motoran.. Bisa bikin nggak percaya diri,  kayak kata, Dilan..

Apalagi buat yang montok kayak saya,  sinar matahari yang terik sangat mengancam lunturnya para lemak ini. ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚
Padahal aktivitas di rumah cuma gegoleran di kasur,  mandi 5-6x gara2 sumuk. FYi,  di rumah gak pake AC, jadi bisa kebayang kan kalo kami kayak ubi panggang di dalam oven. ๐Ÿ˜ฎ

Jadi,  kemudian malam ini ke mana?
Yup setelah tak tentu arah,  di jalan kami nemu bakul pohong keju yang juga jual pisang molen dan onde di sekitar Kantor Kecamatan Rungkut. Enak, anget, gopekan pula.

Nongkinya di Alfamart Tenggilis,  beli Teh Sisri yang lagi promo mangewu dapet 2 bijik sekalian beli Gizi Super Cream buat sikil yang burik. ๐Ÿ˜”


Sederhana,  15 ribu tapi bahagia. Sebahagia waktu mengecap singkong alias pohong gorengnya. medhuk.. Empuk,  kalo dimakan,  mak slurut.. 

Pulangnya, sekalian cari lauk ayam goreng Hisana yang mo digeprek pake sambel bawang bikinan sendiri. Puluh ribu aje,  dapet paha atas atu bijik . Beli dua, bahagia.. ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚
Gak pake nasi,  si Nico sudah masak sore tadi.

Taraaaa..  Ini ayam sambel bawang versi aku. Lumayanlah buat makan malem..


Abis mo beli yang punya artis,  males antrinya sih.. belum lagi kudu muter jalanan yang lagi crowded

Yang penting bahagia kan? 

4 komentar:

  1. Pohong goreng merekah itu bahagia banget

    BalasHapus
  2. pohung gorengnya menggoda.
    Di Malang juga udah seminggu ini hawanya panas sekali, tidur semalaman bersanding kipas angin

    BalasHapus
  3. Hahahaha yang punya artis malah agak kurang manteb rasanya mbak

    BalasHapus
  4. Hahahaha, sebenernya bahagia memang ga susah ya mba. Tinggal orangnya mau mensyukuri apa yg didapat ato ga :)

    Jangankan surabaya, jakarta juga kayak oveeeeeen begitu mendekati jam 10an pagi. Jam 12 udah kayak dipanggang. Makanya yaaa aku ga sudi mau makan keluar pas siang di kantor. Titip ob aja udah paling bener, makan depan komputer hahaha..

    BalasHapus