Senin, 30 April 2018

Resep Praktis Sambel Goreng Manisah alias Labu Siam

Resep yang satu ini sungguh sangat praktis untuk dipraktekkan. Sudah bahannya murah, cara masaknya juga super duper guampang. 

Bahkan buat yang baru belajaran masak, menu yang satu ini bisa dimasak sambil merem . Yang jelas, kalaupun lama prosesnya itu di acara rajang-merajang yang saya sendiri nggak terlalu suka. Tapi, soal pengolahannya, 10 menit aja, sudah mateng Sis.. Yuk, ah langsung cus aja yes..


Resep Praktis Sambel Goreng Manisah alias Labu Siam

Bahan :
Labu siam alias manisah iris tipis (saya beli jadi) 
Duo bawang
Lombok besar dan kecil
Udang
Laos
Santan (saya pake kara, setengah sachet)
Air matang
Gula
Garam
Merica bubuk

Caranya:
๐Ÿ“ŒTumis duo bawang, duo cabe, dan laos hingga harum, tambahkan sedikit air agar tidak gosong.
Selanjutnya masukkan udang yang telah dikupas, aduk rata hingga berubah warna.
๐Ÿ“ŒMasukkan manisah, aduk kembali. Tambahkan sedikit air.
๐Ÿ“ŒTerakhir masukkan santan, lalu matangkan. Selesai.

Nah, kan gampang banget kan?

Oh ya, kemarin resep ini sempat saya posting di Facebook dan seorang teman melihat penampakan manisah alias labu siam saya agak kaku. Hasil diskusi dengan beberapa orang, perkiraan manisah rajangan yang beli jadi di pasar emang biasanya begitu. Itu mungkin karena direndam dengan air kapur supaya tidak mudah layu dan lebih tahan lama. Untuk menyiasatinya mereka menyarankan merendam atau mencucinya terlebih dahulu sebelum diolah. Tips baru yang saya tahu nih..

Buat para ibu-ibu yang males masak ribet, resep yang satu ini bolehlah dicoba praktekkan. 

Jumat, 20 April 2018

Arip, Si Tukang Sayur yang lucu


Sejak beberapa waktu,  buat yang sering membaca status Facebook saya,  pasti akrab dengan satu nama yang cukup sering saya sebut. ARIP.



Siapa sih Arip?
Arip ini tukang sayur yang baru ngider di daerah saya kurang dari sebulan ini. Kalau dilihat sih mungkin dia sepantaran saya atau bahkan lebih muda.

Keunggulan (ecieee.. Unggul jare  ..pitik keless ๐Ÿ˜†)  Arip dibanding dengan Pak sayur sebelumnya , Pak Kar,  selain jam dia dateng lebih pagi (antara jam 05.00-06.00) kita bisa order belanjaan via WA.  ๐Ÿ˜๐Ÿ˜

Meski cukup membantu ibu-ibu dalam hal stok sayuran,  tapi arip ini nggak dateng setiap hari. Kalo diomelin,  katanya sudah abis di kompleks sebelah..

Tapi,  pagi ini Arip cukup menjengkelkan. Saya yang berangan-angan bikin pecel karena dapet kiriman sambel pecel dari Blitar terpaksa gigit jari.
Masih jam 5.45, kemangi,  cambah,  timun,  dll - nya ludes.  Dan ibu-ibu lain yg juga mo buat pecel sdh nggremeng " Oalah Rip sek isuk kok wes entek kabeh". ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

Menjengkelkan part kedua adalah dia pelupa. Entah saat menghitung total belanjaan atau pas dipesenin belanjaan.

Seperti pagi ini,  karena daerah saya sedang diguyur hujan cukup deras,  setelah milih sayur di motornya yang notabene seadanya,  saya minta Arip mengantarkan ke rumah.. Dannn..pas saya liat lagi ke kantong belanja setelah Arip pergi,  ternyata sayur bayem saya ketinggalan.. "Astaga,  Rip lha terus saya lak ora sido mecel iki , jadi yang ada di kresek cuma tempe, kara, godong brambang, sari dele tok ๐Ÿ˜ฅ๐Ÿ˜ฅ "

Ya sudahlah namanya menghadapi anak muda yang masih lucu-lucunya,  terpaksa saya berangkat ke pasar nyari tambahan sayur lain.

Btw,  saking seringnya saya cerita tentang Arip,  banyak yang minta difotoin Tukang Sayur Fenomenal ini.

Dan demi keamanan Arip,  saya foto dari kejauhan aja ya.. ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚


Senin, 16 April 2018

Mie Monster (Surabaya) Mie Kekinian yang Punya Tekstur dan Rasa yang Unik


Nyobain mie kekinian yang lagi happening dan baru buka pas di Hari Ulang Tahun Nico. Kan nurut kepercayaan yang ada,  kalo ultah kudu dan wajib makan mie biar panjang umur.



๐Ÿ“Œ Mie. Monster
๐Ÿ“ฑ @mie.monster
Jl. Kusuma Bangsa 1 Surabaya
⏰ : 10.00 -22.00

Mie-nya unik dan menunya variatif

Kebetulan hari itu kami ke sananya nggak berdua, tapi barengan beberapa orang kawan yang juga penasaran sama gerai mie baru ini.

Ternyata keunikan dari Mie Monster ini terletak di mie-nya yang adalah olahan sendiri. Punya tekstur kenyal tapi bentuknya gede-gede dan bulet. Hasil bisik-bisik sama temen-temen sih, pada kompak bilang " Ini kalo orang tua pasti suka diajak kemari, bentuk mie-nya kayak mie lawas yang diolah jadi model kekinian".

Menunya variatif. Mayoritas sudah pasti mie,  tapi selain itu juga ada menu lain misal nasi goreng dan beberapa macam snack.





Cozy place dan ada mushola-nya

MiMons ini lokesyennya di deretan Grand Citu,  pas di tepi jalan utama. Parkirannya lumayan luas,  tempatnya sendiri terdiri dari dua lantai,, adem,  tenang,  cocok buat nongki dan kerja. Ada beberapa colokan (gak banyak sih)  di sana dan pastinya free wi-fi.





Asiknya lagi,  biar gerai kekinian tapi MiMons ini juga nyediain mushola yang adem dan resik di lantai dua. Jadi buat yang nongki,  tetap bisa menjalankan ibadahnya.

Menu yang kami pesan

Kami kesananya ber-enam,  dan semuanya doyan makan. Jadi yang dipesen cukup banyak. ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚ . Oh ya, MiMons ini menyediakan olahan masakan dengan Indonesian Taste dan International Taste yang semakin bikin penasaran buat dicoba.. 


Yang pertama,  kami tertarik satu menu yang bisa disantap bareng-bareng karena porsinya yang gede, yaitu :

MIMONS NOODLE JUMBO 
Rp. 50.000,- 



Jadi seporsi ini bisa buat 3-4 orang,  yang isinya terdiri dari chicken patties,  sosis,  pangsit , sunny egg alias telor ceplok dengan mie yang hot and spicy dengan tingkat kepedesan sekitar level 3 .

Salty Noodle Spicy
Rp 20.000



Seporsi personal mie dengan International Taste ini pake sambal yang pedesnya asli, dengan topping saus telur asin dan beef sausage. Sosisnya enak, mienya juga pas di lidah. 

Cheesy Frenzy Spicy
Rp 20.000



Basically, mie yang satu ini hampir sama dengan salty noodle, hanya saja toppingnya berupa sosis slice yang diimbuhi keju mozarella yang melted. 

Nasi goreng Ayam pedas + telur
Rp 25.000



Salah satu menu yang mengusung cita rasa masakan Indonesia. Kalo kubilang sih kayak nasgor Jawa yang pake terasi gitu.. (jadi kangen nasgornya mama), enak juga. Acarnya manis kecut, cocok pokoknya. 

Mon's Fries
Rp 18.000



Ini salah satu snack yang paling jadi favorit kami hari itu. Kentang goreng! Bukan kentang goreng biasa loh ini, liat ukurannya yang maha panjang. Rasanya juga enak, terus kranci gitu deh. Porsinya juga gede, harganya cuma Rp 18.000 pulak. Kami sampe order 2 porsi saking sukanya.. 

Sepanjang ini lho kalo mau tahu ukuran aslinya. Sepanjang sedotan kali yak.. 



Sebenernya ada beberapa jenis minuman yang kami pesan, selain 3 minuman di bawah ini .. Tapi lainnya sudah keburu disruput mereka yang pada keausan..

Nevermind, kebetulan ke-tiga minuman ini termasuk yang unik.

1.  Matcha Banana (hijau)
Rp 19.000 

Perpaduan banana dan matcha unik juga lho.. apalagi buat penggemar duo rasa itu kayak saya. Manisnya pas, dan sama sekali nggak eneg. Dominan banananya sih seingatan lidah saya. 

2.  Blue Ocean 
Rp 13.000

Minuman soda dengan rasa leci dan ada buah lecinya juga lho.. Seger enak..

3. Galaxy Force
Rp 13.000

Nah, ini jadi juaranya yang paling difavoritkan hari itu minuman soda dengan rasa blueberry. Siapa sih yang tahan godaan si blueberry? Segernya nendang banget.. 





Overall , saya suka sih di MiMons ini. Apalagi desain ruangannya yang eye-catching dengan nuansa doodle-nya bikin makin betah di sana. 

Lumayan, ada jujugan baru saat ke pusat kota, biar nggak itu-itu aja yang dipilih. 
Mau ikutan nongki bareng?


Minggu, 15 April 2018

Singkong Goreng Pembawa Kebahagiaan

Cerita ini dulu,  ah..
Lama nggak update review..

Bahagia itu sederhana ya?

Sepertinya,  beberapa waktu ini sudah mulai masuk musim panas ya?  Setelah beberapa bulan lalu diguyur hujan yang bikin Surabaya nggak rasa Surabaya. Sejuk,  bray!!

Sekarang,  hawanya.. Beghh.. Nak-kanak children manapun pasti tak koat.
Gitu juga aku dan Nico.  Minggu pagi ini sengaja misa paling pagi di jam 05.30, biar pulangnya bisa beberes rumah terus ngemall.. Rencana sih banyak yang mau dituju ke GM, Delta,  dll pokoknya mall wes. Mo nunut ngadem ceritanya. ๐Ÿ˜ฎ

Sayang..rencana tinggal rencana. Setelah penuh kepedean menyusun acara dari jam 7 pagi, Akhirnya baru jam 18.00 kami berdua bisa keluar rumah.

Bukan karena banyak kerjaan, tapi matahari alias srengengenya Surabaya nggak ramah buat yang mo keluar rumah motoran.. Bisa bikin nggak percaya diri,  kayak kata, Dilan..

Apalagi buat yang montok kayak saya,  sinar matahari yang terik sangat mengancam lunturnya para lemak ini. ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚
Padahal aktivitas di rumah cuma gegoleran di kasur,  mandi 5-6x gara2 sumuk. FYi,  di rumah gak pake AC, jadi bisa kebayang kan kalo kami kayak ubi panggang di dalam oven. ๐Ÿ˜ฎ

Jadi,  kemudian malam ini ke mana?
Yup setelah tak tentu arah,  di jalan kami nemu bakul pohong keju yang juga jual pisang molen dan onde di sekitar Kantor Kecamatan Rungkut. Enak, anget, gopekan pula.

Nongkinya di Alfamart Tenggilis,  beli Teh Sisri yang lagi promo mangewu dapet 2 bijik sekalian beli Gizi Super Cream buat sikil yang burik. ๐Ÿ˜”


Sederhana,  15 ribu tapi bahagia. Sebahagia waktu mengecap singkong alias pohong gorengnya. medhuk.. Empuk,  kalo dimakan,  mak slurut.. 

Pulangnya, sekalian cari lauk ayam goreng Hisana yang mo digeprek pake sambel bawang bikinan sendiri. Puluh ribu aje,  dapet paha atas atu bijik . Beli dua, bahagia.. ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚
Gak pake nasi,  si Nico sudah masak sore tadi.

Taraaaa..  Ini ayam sambel bawang versi aku. Lumayanlah buat makan malem..


Abis mo beli yang punya artis,  males antrinya sih.. belum lagi kudu muter jalanan yang lagi crowded

Yang penting bahagia kan?