Senin, 05 Februari 2018

Angling : Angkutan Lingkungan ber-Argo yang Pertama ada di Kota Blitar


Akhirnyaaa... draft ini terpublish juga    jaman now kalau mudik ke tempat mama di Blitar gak bingung-bingung transportasi dari stasiun ke rumah. Apa pasal, nih?

Soalnya sekarang sudah ada ANGLING alias ANGkutan LINGkunga !!

Gimana- gimana ceritanya nih?

Yup, buat yang sering atau pernah ke Blitar, pasti tau kan, kalo di kota yang terkenal dengan kuliner pecelnya itu, susah sekali nyari kendaraan umum. Adapun juga, kadang nggak lewat semua daerah dan jam operasionalnya terbatas. Selama ini tranportasi yang ada di Kota Blitar emang terbatas pada Bison, mikrolet yang trayeknya terbatas, atau ojek motor yang kalo nyetir bikin eike trauma.. (Serius ini hahaha). Taxi offline, taxi online, atau bis umum juga belum masuk kesana kala itu. 

Nah, hingga beberapa waktu lalu si suami saya Nico, baca sebuah berita kalo di Blitar bakalan ada angkot yang berargo, tapi pas berita itu diluncurkan masih berupa wacana dan segera saja terlupakan oleh kami.  

Hingga saat kami mudik di awal Bulan Januari kemarin, takdir mempertemukan kami dengannya ( ini cerita makin mirip novel genre roman aja sih..  😁😁)




Selamat datang di Kota Blitar ! Yak, saat sudah sampai di Stasiun Kota Blitar, saya dong dengan berbagai gosip yang ada di WAGroup keluarga yang bilang kalo sudah ada Grab disana langsung bergaya kekotaan buat order ini taxol, dan hasilnya.. di tampilan aplikasinya, armadanya bersih broo.. ga ada yang kedetect di jam 1 siang itu πŸ˜”πŸ˜” . 

Gupuh dan panik dong, lha terus gimana nasib kami.. masak iya saya  harus dibonceng Pak Ojek yang hobi ngebut itu ?

 "Bonceng saya itu berat pak ojek, kamu gak bakal kuat, biar Dilan aja πŸ˜…πŸ˜… "  - terAngling 2018-

Akhirnya, kami disarankan untuk naik Angling yang poolnya ada tepat di pintu keluar stasiun, dengan noted "HARUS PAKE ARGO!! "






Yess .. inilah dia, angkutan umum terbaru di Blitar yang memudahkan perjalanan kami. Jadi, ANGLING ini singkatan dari ANGKUTAN LINGKUNGAN yang berbentuk seperti Bajaj (yang sebenarnya bermerk TVS). Seperti layaknya taxi offline, angkot yang muat 2-3 orang tergantung body dan bawaan ini menggunakan argo sebagai perhitungan ongkos perjalanannya. 


Uniknya lagi, angkutan ini hanya terbatas dan sampai saat kemarin saya mudik hanya ada 7 armada yang berjalan. Jadi, sebenarnya sih, mungkin Angling ini diperuntukkan sebagai angkutan wisata, dimana Kota Blitar saat ini punya banyak sekali tempat wisata yang oke buat dieksplor.


Ngomong-omong soal armada yang hanya sedikit, sedikit info yang saya dengar dari kawan, para sopir angling hasil dari perekrutan bapak-bapak yang sebelumnya berprofesi jadi tukang becak.  OOhhh pantes aja, pas berpapasan sama salah satu Bapak Polisi, si polisi ngomong intinya "Ini bukan becak lho ya, awas kalau nyebrang"

Untuk tarifnya, kamu bisa lihat disini ya.. πŸ‘‡
Tarif minimalnya 12.000 saja. 


Pas saya share banyak yang komen, agak mehong ya dibanding taxol. Ya kali kalo ada, lha kalo pilihannya cuma ini aja, gimana hayo.. Kalo saya sih lebih melihat kepraktisannya sih.. daripada kudu merangkak pulang ke rumah dengan bawaan yang super bantat itu.

Saat naik, seperti taxi , drivernya akan bilang "Argonya saya nyalakan ya mbak" dan.. mulailah petualangan kami dengan si Angling merah ini. 

Soal kecepatan, angling ini bisa mencapai 80 km/jam, tentu saja bikin terkewer-kewer jantung. hahahaha.. ini kendaraan larinya seperti terbang lho.. πŸ˜‚πŸ˜‚

Sedikit catatan, di jam kereta ke dan dari Blitar masih aktif beroperasi, angling masih bisa ditemukan di stasiun Kota Blitar, selanjutnya angling ini bisa dipesan ya, sebenarnya ada beberapa driver, tapi saya adanya yang ini nih PAK ROWI (0857-3659-5893) . Driver ini resmi ya, bahkan nama dan nomer hape mereka terpampang di stiker yang ada di badan mobilnya. 

Dan segala Puji bagi Tuhan, kami nyampe di tempat mama dengan selamat, aman, dan ngakak tak henti karena pas dapet driver yang lucu. Tarif untuk pengalaman yang unik ini hanya Rp 35.000 saja. 


Drivernya, Pak Rowi yang baju kuning itu πŸ‘† bukan yang kacamataan ini πŸ‘‡



Foto dulu dengan Angling yang buat kami ternyata hanya cukup berdua, itu juga kudu senggol-senggolan pantat πŸ˜„πŸ˜„



Kalo ada yang ngomong lagi kenapa gak naik taxol.. besoknya kami sudah pesen satu driver taxol dan orderan kami dibatalkan. hahaha.. jadi ya, disana belum aktif-aktif banget sih taxolnya..

So, kalo buat pengalaman seru juga naik Angling ini. Coba aja yuk.. 

2 komentar: