Senin, 29 Januari 2018

Ayam Geprek Bu Choy Andalan Arek UPN yang Laku 600 Porsi Seharinya. Pantas saja Antrinya Sering Bikin nggak Ku-ku




Berawal dari seorang kawan yang komen di salah satu postingan Instagram  saya, di suatu pagi saya mencoba memberanikan diri buat ngantri di salah satu jujugan kuliner ala mahasiswa di kawasan UPN Rungkut. 


Kenapa memberanikan diri? Soalnya ada embel-embelnya antrinya panjang pake banget bahkan katanya kadang penjualnya hampir nggak keliatan saking berjubelnya antrian. Hmm.. tau sendiri kan, kalo masalah kudu antri begitu, saya seringnya malesss.. keburu laper sih hahaha..


Dan pada suatu hari, kesempatan itu datang juga (duh.. apaan sih hahaha). Hasilnya? Kami berdua, saya dan Nico ketagihan choy Iya, kami ketagihan Ayam Geprek Bu Choy yang  lokasinya kebetulan nggak jauh dari rumah. 


Namanya juga di daerah kampus, sudah pasti harganya terjangkau pake banget ya. 

Order seporsi ayam geprek plus nasi putih, sambal, dan lalapan cuma bayar Rp 10.000 aja lho. Porsinya jangan tanya, banyak, kenyang, puas, dan pastinya mantap!


Ayam geprek Bu Choy UPN | www.nyonyakece.com
Bahkan di Hari Jumat, hanya dengan Rp 8.000 kamu sudah bisa mendapatkan seporsi nasi ayam geprek original lho. Tapi saya sendiri belum pernah nyoba, gosipnya nih gosipnya antriannya bikin nggak ku-ku, dan tentu saja yang kayak gini gak bakalan saya ikuti hahaha.. 


Ayam geprek Bu Choy UPN | www.nyonyakece.com
Ayam Geprek Bu Choy ini sebenarnya buka jam 09.00 pagi sampai jam 19.00, tapi kebanyakan jam 15.00 sudah habis diserbu pembelinya yang tentu saja kebanyakan mahasiswa dan masyarakat sekitar Rungkut Madya (termasuk kami sih)

Jadi kalau mau aman kesana jam 9 pagi aja deh, selain ayamnya juga baru digoreng, nggak perlu antri-antri lagi di kala lapar. Nanti, pas order tinggal sebutin mau pake cabe berapa banyak. Kalo saya sih cabe 5 nggak terasa. Oh iya menurut mitos, kalo bikin sambel tuh kudu cabe berjumlah ganjil biar pedesnya terasa gitu. Bener nggak sih?


Di Ayam Geprek Bu Choy ini, setiap "level" ada perbedaan harga, tapi nggak terlalu mahal juga sih, asal kuat pedesnya aja :D 




Ayamnya digoreng pake tepung, dagingnya juga wajar bukan gede di tepung aja, dan tepungnya cukup empuk juga sih. Tuh, menggiurkan ya.. 



Ayam gorengnya sebelum digeprek - Bu Choy UPN | www.nyonyakece.com
 Nanti, kalau sudah pesan, si mas-mas ini bakalan nggeprek ayam sesuai dengan orderanmu.


Hai mas, liat kemana sih? | www.nyonyakece.com



Nah, setelah jadi, kalo kamu dine in alias makan di tempat, silahkan ambil sendiri sambel , lalapan, dan nasi sesukamu. Asal nggak kemaruk dan harus dihabiskan ya. Kalau dibungkuspun porsinya juga banyak banget lho.. dan harganya juga sama. 

Kalau ini nasi ayam geprek punya saya cabe 5 aja, sayang perutnya kalo kebanyakan cabe terus. Yang lucu, pas liat saja ngambil nasi yang menurut saya sudah cukup, si mas tadi bilang " Mbak, nasinya nggak kurang? " huhuhu.. perasaan saya langsung tertohok, emang kalo badannya gede, makannya kudu banyak? 😊 (padahal ya iya haha)



Kalau menurut saya, cabe lima ternyata nggak terlalu pedas, apalagi saat ditambahkan sambal tomat yang menggiurkan ini, jadi semakin nggak pedas, tapi sekaligus menghilangkan kekhasan rasa bawangnya.. huhuhuhu. 

Besok-besok saya mau order level 7 dan ga pake sambel tomat deh, biar makin mantap rasa bawangnya.



Ayam geprek cabe 5 punya saya | www.nyonyakece.com
Nasi ayam geprek Bu Choy ini bener-bener jadi menu sarapan favorit kami berdua belakangan ini. Kalau ada yang nanya, pagi-pagi kok makan sambel sih.. Nah, sambelan di Surabaya bahkan ada yang bukanya tengah malam lho.. hihihi..

Dan saya nggak pelit dong untuk membagi info makanan enak ke temen-temen admin Surabaya Kuliner kesayangan.  Sabtu siang kemarin setelah percakapan ruwet, merekapun beramai-ramai mencoba rekomendasi ini, dan sama-sama ketagihan! 😝


Percakapan yang terjadi di WAgrup :


Temen : Biasanya order lombok piro? 

Saya : 5 dan nggak kerasa blas

Dan hasilnya ketika mereka pesan nyampe dan pesan duluan cabe 10 dan 15 mereka kemringet semua.. maapkan saya Ges.. wkwkwk πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚


Oh ya, hari itu kami sempat ngobrol dengan pak Choy owner dari Ayam Geprek ini (Bu Choy adalah nama istrinya). Pak Choy yang adalah pensiunan PT Pertamina ini menceritakan jika dalam sehari, bisa menghabiskan 2 karung beras lho. Alias dalam sehari bisa menjual sekitar 500-600 porsi dan akan semakin cepat habis di Hari Jumat. Menakjubkan yaaaa. 


Memulai usahanya di tahun 2015, Pak Choy saat ini mengelola warung andalannya bersama 12 orang staf dekatnya di dalam kantin UPN dan kemudian di Maret 2017 beliau bertahan hingga saat ini di lokasi sekarang. 


Tau nggak, Foodlover apa yang terjadi dengan para teman-teman di foto di bawah ini?


Mereka sama ketagihannya dan ngajak balik lagi dan lagi..


Sama ketagihannya saat  merasakan kelezatan Ayam Bakar Taliwang yang menghipnotis mereka hingga saat ini. 


Baca juga : Ayam Bakar Taliwang Bu Midrah, Kuliner Lezat Asli Lombok yang Bikin Nagih




Kami berfoto bersama Pak Choy | www.nyonyakece.com
Ayam Geprek Bu Choy
Jalan Medokan Ayu no 29 (Seberang Kampus UPN Surabaya)
Jam buka : 09.00 - 15.00

10 komentar:

  1. Jadi ngeces ngliatnya. sepertinya sangat pedas dan enak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dan yang nggak kalah penting, murah dan porsinya banyak hihihi

      Hapus
  2. Omg hargaanyaaaaa.... Ini surabaya padahal yaaa.. Di jkt mana ada ayam geprek pake nasi 8-10 rb hahahahaha... Sayang jauh mba. Aku pengen padahal :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahahaha.. iyaaa Surabaya masih banyak yang murah, kapan2 saya review nasi urap porsi kenyang, harganya cuma 6000an.. nyam...

      Hapus
  3. Promo Jumat berkahnya luar biasa, salut hehe pantes disenangi. Di Purwokerto juga ada sih ayam geprek bae tapi nggak tau enakan mana ya sama ini hehe :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa.. antRI di hari Jumatnya juga gak kuat .. kalo ayam geprek sih sebenernya sama aja, yang penting kuat di sambel bawangnya. Saya juga sering bikin sendiri lho XD

      Hapus
  4. murah bgt, jd pengen tp tp jauh, males :D

    BalasHapus
  5. Ntar kalo pulang kampung ke Surabaya nyobain ayam geprek ini ajaa,,,menggiurkan & murah banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayolah, ning.. asal jangan di hari-hari libur mahasiswa yak ^^

      Hapus