Jumat, 08 Desember 2017

Tahu Tek Ndublek Purimas Surabaya, bumbunya melimpah ruah




Enam tahun tinggal di Kota Surabaya, ternyata belum bisa mengubah lidah saya yang kental sekali dengan citarasa masakan khas Malang ke kuliner Surabaya yang tastenya lebih kuat .

Salah satu yang saya harus belajar "ngalahi" adalah kefanatikan lidah saya terhadap olahan tahu yang satu ini. Meskipun punya penampilan yang hampir sama, tapi butuh waktu enam tahun buat menyesuaikan rasa dengan selera saya. Yup, Tahu tek khas Surabaya lah yang saya maksud. Tahu tek ini sebenarnya kuliner yang sangat mudah ditemukan di setiap sudut kota, mulai dari gerobakan sampai naik level ke hotel berbintang. Tapi, sayangnya nggak semuanya bisa akrab di lidah saya. 

Maklum, selain tahu lontong khas Malang, olahan tahu model seperti ini dari kota manapun belum ada satupun yang nyantol di lidah. Mungkin yang membuat saya kurang sreg adalah rasa petis dan bawang putihnya yang terlalu kuat, beda sekali dengan tahu lontong Malang yang lebih dominan rasa kacangnya. 


Oke deh, meskipun sudah pernah saya bahas di blogpost lainnya, tapi baiklah sedikit saya ceritakan ulang perbedaan antara keduanya, versi saya. 

Tahu tek khas Surabaya : 

Dari segi bumbu, tahu tek ini lebih dominan petis, ulegan bumbunya lebih halus,  ada kentang goreng, lalu menggunakan tauge kecil yang biasanya dipakai sebagai pendamping rawon, sedangkan 


Tahu Telor / Tahu Lontong khas Malang :
bumbunya dominan kacang dan kecap,  jadi rasa nya cenderung manis , ulegan kacangnyapun lebih kasar. Sebagai pendamping tahu, bisa menggunakan lontong ataupun nasi (jadinya nasi tahu) , yang tidak lupa disertakan acar timun yang manis kecut, lalu ada topping tauge panjang , bawang goreng dan seledri hijau.


Saking fanatiknya sampai kalo lagi pingin olahan tahu ini, kalo nggak males saya bakal uleg sendiri, tapi kalo males, yo wes nunggu mudik Malang dulu.. (segitunya yak..)

Untungnya, tahu tek yang satu ini jadi pengecualian. Namanya Tahu Tek Ndublek. Tahu tek ini lokasinya di deretan ruko-ruko Perumahan Purimas Rungkut yang memang jadi lokasi berbagai makanan enak.  

Asyiknya lagi, dia buka dari siang sampai malam hari, jadi kalo pas kepingin siang-siang nggak harus ngiler nungguin sampe malam. Oh ya, tahu tek ini emang bisa dibilang kuliner malam, soalnya lebih banyak yang jual di malam hari. Dan saya baru inget, dia punya cabang lagi di depan perumahan Purimas yang bukanya malam hari dan katanya juga harganya sedikit lebih murah. (Kapan-kapan tak coba ah)


Tahu Tek Ndublek Surabaya


Nah, buat kamu yang penasaran, ini nih penampakannya: 


Kalo ini tahu telur ya. Sejujurnya saya kemarin salah pesen hahaha. Pada dasarnya saya lebih suka yang original, tapi berhubung badan sudah capek seharian ikut acara bareng temen-temen blogger, saya lupa bilang kalo nggak pake telur. 



Porsinya yang besar, penyajiannya yang bersih, bumbunya melimpah, dan nggak terlalu halus ulegannya. Yang saya suka dari tahu tek ini adalah bumbunya yang nggak terlalu berasa aroma bawang putih dan petis yang menyengat.  Mirip tahu lontong Malang meskipun tetap ada bedanya.


Yang jelas, kalo kamu mampir ke Surabaya, dan pingin nyobain tahu tek dengan bumbu yang nggak terlalu menyengat, bisa mampir ke :

Tahu tek Ndublek
Jl. I Gusti Ngurah Rai Blok E4 No.7, Gn. Anyar, Kota SBY, Jawa Timur 60294
Buka : 12.00 - malam

5 komentar:

  1. Di tempat saya (Kaltim) juga banyak yang jual tahu tek-tek. Tapi ga tau lebih dominan kacang atau petis. Hihihi.. tahunya makan aja :D

    BalasHapus
  2. Makasih infonya mbak, kalau ke Surabaya boleh dicoba nih. Suami saya juga penggemar tahu telur :D

    BalasHapus
  3. aduh kangen tahu tek tek , di cirebon gak ada nih

    BalasHapus
  4. Aku gak suka tahu tek, tp kok yg ini menggoda

    BalasHapus
  5. Ihhhs aku penyuka segala kyknya sih. Tahu malang ato tahu tek 2-2 nya sukaaa hahahah.. Yg ptg buatku pedes mba. Dulu pas msh di bintaro ada penjual gerobakan yg jual tahu tek surabaya. Tp sjk nikah dan tinggal di rawamangun blm nemu lg yg jual enak

    BalasHapus