Minggu, 26 November 2017

Nikmatnya Nasi Pecel Pincuk Winongo Malang, Porsinya Bikin Nggak Rela Bagi-Bagi



Pecel yang kali ini akan saya review adalah salah satu pecel legendaris yang punya banyak penggemar. Bahkan, banyak pembeli yang rela ngantri sebelum bakulnya datang ke lokasi.


NASI PECEL PINCUK WINONGO

JL. PANDERMAN MALANG
Jam buka : 06.30 an - habis

Dan.. yang paling seru adalah, saya justru baru pertama kali ke sini. Huahahaha.. Di saat semua orang membicarakannya, saya lempeng aja belum berniat nyobain ini, sampai suatu saat mudik ke Malang baru deh, memutuskan untuk mencobanya (kalau nggak demi konten, apalagi coba.. 😝)


Dan pagi-pagi setelah misa pagi, meluncurlah kami ke lokasi yang sebenernya sangat deket dengan rumah Mama dan di kompleks sekolah Santa Maria 2 dimana saya menghabiskan 11 tahun masa sekolah saya di sini. Amazing ya 😝😝


Seperti saya bilang sebelumnya, bahkan pembeli rela antri sebelum penjualnya datang itu emang bener. Pas kami datang ada sekitar 5 orang yang datang dan mengantri. Yang menakjubkan lagi, ketika penjualnya datang masing-masing orang ada yang membungkus 10 porsi, 5 porsi, dan yang jelas nggak ada yang hanya pesen seporsi.



Pecel Pincuk Winongo Malang | doc : nyonyakece
Tapi nggak perlu kuatir, kecepatan penjualnya melebihi kecepatan cahaya, dan mereka mendahulukan yang makan di tempat kok. Kalau pesen tinggal sebutin mau peyek kacang atau teri. 


Pecel Pincuk Winongo Malang | doc : nyonyakece
Kalau mau nambah lauk tinggal pilih saja, telur matasapi atau yang lainnya.
Pecel Pincuk Winongo Malang | doc : nyonyakece
Dan inilah penampakan nasi pecel saya. Wah, dari bumbunya saja keliatan kalo ini emang enak. Pas dicoba, nyam-nyam.. Nggak salah kalau banyak yang suka. Seporsi isinya nasi putih, sayuran (tauge, godhong pohong, kacang panjang), tempe goreng imut, kerupuk putih blek-blekan, dan peyek teri pilihan saya. 
Uniknya, kalo menurut saya peyeknya lebih mirip kerupuk puli dikasih topping ketimbang peyek pada umumnya. Bumbu pecelnya dominan kacang, mirip-mirip Pecel Madiun, tapi kok Nico bilang seperti Pecel Blitar ya.. entahlah, yang jelas ini Pecel Winongo πŸ˜‹

Baca juga : Nasi Pecel Pincuk Bu Gatot Gaprang Kanigoro Blitar

Nah bagian menariknya, porsinya bikin nggak rela bagi-bagi! Selain emang enak, ini pecel porsi dan segala kelengkapannya imut banget. Serius. Bukan karena saya makannya banyak terus saya bilang kalo pecel ini imut lho. Soalnya seporsi paling banter cuma 5-6 suap aja. hahaha dan jelas aja, ini cuma lewat aja di lambung saya. Padahal harga seporsinya lho, Rp 9.000,-  Sungguh menakjubkan 😝



Porsinya bikin gak rela bagi-bagi   | doc : nyonyakece


Dan nggak aku aja lho yang ngomong gitu hahaha.. Eh iya, ini bukan bad review ya.. pada dasarnya saya sukak dan nggak nyesel kok beli pecel ini untuk sebuah pengalaman. Tapi ya itu tadi, seporsinya bikin nggak rela bagi-bagi. 



Bisa dicoba deh kalo mampir ke Malang.


3 komentar:

  1. kalo ke malang lagi wajib dijajal iki

    BalasHapus
  2. laparrrr, aku sjuka banget dengan namanya nasi pecel dimakan di pincukan ahhh

    BalasHapus