Senin, 04 September 2017

Warung Bu Haji Ridwan Pasar Besar Malang, Nostalgia yang Enak

"Yang, aku pingin banget makan sate komoh, di Surabaya ada dimana ya"


Yang namanya ngidam abadi ini nggak pernah hilang dari kehidupan saya 😝😝 hari ini pingin ini, besoknya kepingin itu. 

Sayangnya, kadangkala nggak semua kepinginnya itu ada di Surabaya dan bisa didapat saat itu juga. Kayak sate komoh yang selama ini cuma saya temukan di kota kelahiran saya tercinta, Malang.

Saya masih ingat jaman masih sekolah dulu, Suwargi Papa sering ngajak sarapan di warung Pecel Kawi yang terkenal. Dan menu yang nggak pernah saya lewatkan salah satunya sate komoh dengan nasi hangat dan sedikit bumbu pecel. Iya, jaman itu saya nggak suka yang namanya sayur, jadi kalo makan pecel paling banter bumbunya aja *kibasrambut

Sate komoh dalam ingatan saya  itu, sebenarnya olahan daging sapi dengan bumbu merah seperti bumbu rujak yang dipotong kotak-kotak dan empuk banget. Bumbu merahnya yang kuat dipadukan dengan aroma bakaran. Wuih.. sedap-sedap gimana gitu *lapiler

Nah, saking kepinginnya, beberapa saat lalu pas mudik ke Malang, saya membulatkan diri tekad bareng Nico untuk cari sate komoh ini. Sayangnya pas itu warung Pecel Kawi lagi tutup, dan atas saran my GodMother, pergilah kita ke Pasar Besar demi mencari setusuk sate yang penuh nostalgia. Dan tujuannya nggak lain adalah Warung Lama Bu Haji Ridwan yang terkenal dengan masakan Jawa Timurnya ini. 

Oh ya, jangan pernah nanya lokasi tepatnya ya.. hahaha.. saya mah selain buta arah juga bingungan kalo ngeliat lokasi di dalam Pasar Besar yang ruwet kayak krupuk susur itu..

Pokoknya kalo nyampe sana, nanya aja, pasti banyak yang tahu. Lha wong warungnya femes banget.  

Begitu nyampe di warungnya yang nggak seberapa besar tapi selalu ramai ini, nggak pake lama saya arahkan pandangan mata buat mencari sate komoh kesayangan kita semua.

Oh ya sistem pengorderannya itu, kita pesan sesuai di daftar menu, dan lauk pendampingnya bisa milih yang disajikan di meja-meja.

Yang jelas semuanya menggiurkan dan nggak bakal bikin kita nggak gendut. 
Haduh liat itu potongan ayam bakar yang segede paha ayam (jelas!!)

 
Aneka gorengan seperti telur goreng, dan ayam goreng. 




Ini yang membuat kolestrol nempel-nempel manja di dalam tubuh. Aneka jerohan macam babat dan paru goreng. 



Perkedel kentang dan tempe goreng yang dipotong gede-gede dan digoreng kering yang sudah awe-awe pingin digigit ((AWE-AWE))



Dan akhirnya kami menentukan pilihan, seperti biasa si suami nggak jauh-jauh dari nasi rawon pesennya. Kuahnya katanya sih light ya, tapi cukup sedep juga. Porsinya lumayan banyak, dagingnya ada 3-4 iris yang empuk banget. Nggak lupa cambah pendek dan sambel buat pelengkapnya. 



Kalau saya karena sudah dari berangkat kepingin sate komoh, sampe disana yang dicari ya sate komoh. Sayangnya, sate yang ada nggak seperti yang saya idam-idamkan. Kalo ini sih saya menyebutnya sate manis. Bukan sate komoh. Tapi si Bapak kekeuh menyebut sate komoh.. 😩😩 Apalah artinya berdebat, wong dia yang jualan. 

Tapi orapopo wis, daripada lama berdebat saya putuskan pesen nasi putih (yang kemudian dikasih acar kuning dan serundeng plus sambel) dan saya tetep ngambil sate itu. Tombo kepingin ceritanya .. Dan.. meskipun tandas semua makanan itu tetep aja belom puas *sigh



Untuk harga sejujurnya saya lupa, kalo nggak salah sih berdua dengan porsi di atas plus teh anget 2 abisnya sekitar 40 ribuan.. Ya lumayan lah buat menu full daging begini.

Tapi, setelah selesai makan, saya lihat disampingnya juga ada warung yang sama dan keliatan sate komoh impian saya.. 😰😰
Hiks.. apalah mau dikata, sudah sangat kenyang saat itu, kalo nggak salah ingat hari itu hingga jam 11 siang kami sudah 2-3 kali makan berat.. *tutupmukarapatrapat

Yo wes lah nanti kalo pulang ke Malang lagi saya mau cari sate komoh itu, kalopun nggak berhasil, mo coba buat sendiri aja, siapa tau bisa jadi ladang bisnis di Surabaya #eeeh.. hahaha





0 komentar:

Posting Komentar