Senin, 25 September 2017

Roti Isi Ham Buatan Oline, Roti Homemade dengan Rasa Nostalgia


Beberapa waktu lalu, saya pernah cerita ke Nico, suami saya, kalo semasa kecil di Malang dulu sering dibeliin mama roti isi ham (pork) 

Dan sampai sekarang saya belum pernah nemu lagi roti dengan rasa sejenis yang mengingatkan pada rasa nostalgia. Memang sih, ada beberapa brand yang punya varian seperti ini, tapi nggak semuanya mengingatkan saya pada citarasa nostalgia roti kala itu.

Sampai beberapa waktu kemarin, saya mencoba roti buatan Oline yang punya isian lengkap, yaitu ham, cheese, and egg. 
Wah, nggak nyangka ya, roti buatan rumah tangga ini empuk banget, dan rasanya mengingatkan saya pada roti dengan resep lawas. 

Saya selalu tertarik dan suka dengan makanan-makanan yang punya nilai nostalgia, dibandingkan dengan kuliner kekinian yang sekarang booming. Bukannya skeptis, soal selera boleh lah saya dibilang jadul. Bahkan untuk mendapatkan sebungkus pepes tongkol yang punya rasa seperti buatan emak, bakalan saya belain keliling Surabaya Timur buat nemuin pepes yang sesuai dengan lidah saya.

Nah, balik ke roti isi ham tadi, inilah penampakan roti dengan isian yang tebel bel bell.. Full.. Rotinya nggak terlalu tebel, tapi isiannya yang menggelembung mengisi rongga kosong di dalamnya. 
Kalau menurut saya, roti ini moist, pas digigit jadi lumer di lidah apalagi pas kena isiannya, wow.. yummy banget..  
Perpaduan antara ketiga komponennya, bikin merem melek wkwkw..  Yang jelas, meskipun makan 1 sudah kenyang, tapi jelasnya nggak akan cukup buat saya (dasar buncit wkwkwkw). Apalagi, harganya cukup terjangkau buat ukuran Surabaya, RP13.000 saja per pcsnya


Ada beberapa varian yang saya coba, selain ham, cheese, dan egg tadi. Ada bacon, cheese, egg. Ada sausage, mayo, and cheese. Wes, pokoknya memanjakan lidah semua. Apalagi rotinya sama sekali nggak kerasa pengawet, dan empuknya menul maksimal. Bahkan pas saya makan lagi besoknya, rasanya nggak berubah. Masih fresh. (Saya belum tanya sih, bisanya tahan berapa hari, wong sehari aja sudah abis hahaha)
 


Kalau saya sih suka yang isian ham, sedangkan Nico yang penggemar sosis, pasti pilih yang isian sosis. Wah, sosisnya gede banget lho . Puas pokoknya. 
Ada juga yang jadi favorit temen saya, creamy mushroom. Tapi kalo buat saya masih lekoh yang ham. Ya, namanya juga selera ya... Yang jelas roti ini nggak pelit isian, nggak kopong, dan berbahaya buat yang lagi diet. Nagih booo !!





Oh, ya sistem pembeliannya Pre Order ya, jadi kalau kepingin varian roti tertentu, harus sesuai dengan  jadwal pas pembuatan menunya. Dikirim dari Surabaya Barat sana. 


Daftar harganya :  
Bahkan ada yang mulai dari Rp10.000,- 



 Kalau saya bilang, roti ini balenable.. alias wajib dibaleni... 
 Nanti lah kalo pulang Malang, mo bawain ini buat si Mama dan adek.. 



1 komentar:

  1. wahh salah satu jajan baru lagi di surabaya. Thanks infonyaa

    BalasHapus