Sabtu, 30 September 2017

Pujasera Tawon Teloe Pandugo, Spot Asik buat Nongki

Sebenarnya saya lebih tertarik mereview tempatnya ketimbang makanannya. 
Sebab, menurut saya warung kopi merangkap pujasera ini unik. 
Terletak di Jln Raya Pandugo 204 area Rungkut, Pujasera yang buka dari jam 10.00-22.00 ini didesain seperti kontainer -kontainer sebagai stand vendornya.


Ada beberapa penjual disana, yang sempat tercatat saya, yaitu penjual bakso, aneka sambelan, bubur, siomay, aneka snack seperti singkong bakar,pisang bakar, dan masih banyak lagi. Dengan harga, mulai Rp 10.000,-an per porsi. 









Pujasera ini terdiri dari dua lantai.
Lantai dasar untuk yang mau duduk mejaan, dan open space dan dekat dengan para penjual makanannya. Disamping itu ada cuci mobil dan motor di belakangnya.  Untuk parkir, cukup lega.



Sedangkan lantai dua untuk lesehan, dan nyamuk dilarang masuk lho.. πŸ˜€πŸ˜€. Saya belum sempat cobain yang lantai atas sih, tapi katanya adanya kipas angin besar, berfungsi untuk mengusir nyamuk-nyamuk nakal yang  bisa mengganggu acara nongki kita.







Sore itu saya pesan nasi ayam karage dengan saus ala richeese. Rp 15.000 isiannya 2 sayap ayam yang digoreng tepung, kemudian disiram. Bumbu yang gurih, nasi putih yang dibungkus rapi, lalu 2 chicken nugget, dan saos keju.
Ya, untuk rasa jangan membayangkan seperti aslinya, untuk sekedar cemilan okelah, bumbunya cukup kuat, tapi saus kejunya rada-rada ngambang gimana gitu πŸ˜€


Sedangkan partner saya pesan nasi kebuli ayam Rp 10.000,-  Bumbu ayamnya kerasa neresep, dagingnya empuk. Nasinya biasa aja, nggak terlalu terasa bumbunya seperti layaknya nasi kebuli biasanya. Secara tampilan mungkin harus diperbaiki agar lebih menggugah untuk disantap.


Yang jelas untuk nongkrong kecil siip lah ini tempat, dan jangan lupa bawa lotion anti nyamuk kalo mo kesini sore-malam. Untuk kulinernya, nanti kapan-kapan saya coba update lagi, barangkali ketemu yang pas dan cocok di lidah. 


6 komentar:

  1. Di Bengkulu belum ada nih warung kopi yg meragkap pujasera. Sepertinya bagus untuk ide bisnis kedepannya di Bengkulu.
    Btw, salam kenal mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hallo mbak, salam kenal..
      Asik ini tempatnya mbak, meskipun di pemukiman padat penduduk tapi lumayan kece .
      Betul bisa jadi ide bisnis baru apalagi kalo punya lahan yang lumayan gede..

      Hapus
  2. Wah sepertinya menarik ini, bisa buat tempat kopdar kecil2an. Btw disana berisik nggak? Aku kurang suka makmu karena susah ngobrol dg teman.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pas sore sih nggak berisik, tapi ini bukan sekelas makmu lo, mas.. Cuma warkop plus pujasera
      Kalo yang di lesehan mgkn yang bs dipake kopdar kayaknya, agak lega tempatnya

      Hapus
  3. Setidkanya buat ngobrol santai sambil lesehan lumayan ya, Mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak ini kalo buat nongki sore-sore kak ^^
      kalo siang agak panas, kalo malam banyak nyamuk hihihi..

      Hapus