Kamis, 14 September 2017

Menikmati Kesederhanaan Rasa Lontong Tahu Khas Tulung Agung di Surabaya

Sebenarnya untuk lidah saya, olahan tahu bumbu yang paling enak ya Tahu Lontong khas Malang dengan bumbunya kacang ulegnya yang manis gurih, dan segarnya kecambah, seledri serta taburan bawang goreng yang nikmat.

Baca juga : 

Tahu Telor Bu Wati Jalan Bondowoso Malang
Kupat Tahu Bandung Tresno Sarapan Unik di Pagi Hari

Meskipun suami saya orang Kulonan, saya nggak terlalu cocok dengan tahu lontong khas Blitar dan sekitarnya.

Baca juga :

Tahu Lontong Ramahal Blitar

Sampai kemarin malam saya menemukan Lontong Tahu khas Tulung Agung di sekitar rumah. 





Sejujurnya saya belum berani bilang ini otentik, karena saya belum tahu penampakan kuliner ini di tempat aslinya. Tapi, sedikit bisikan dari master kuliner kawan saya Ko Ah Sut, maka genaplah pengertian saya kalo penampakannya memang demikian.

Tahu, lontong, tempe goreng utuh , brambang goreng, yang disiram sambal khas yang terbuat dari kelapa yang digoreng, kecap, dan cabe, serta tambahan kecap manis yg menambah legitnya kuliner ini. Nggak lupa kacang tanah goreng yang ditaburkan diatasnya. Itulah yang membedakannya dengan tahu lontong khas Malang yang kacangnya diuleg seperti Tahu Tek Surabaya.

Kata Ko Ah Sut seharusnya menggunakan kecap merek Kuda supaya lebih khas, tapi si ibu kesulitan mendapatkannya di Surabaya akhirnya mengganti dengan kecap sachetan biasa.



Dan, ternyata saya suka lho sama tahu model begini. Entah kenapa kalo yang Blitar sama sekali nggak bisa ditoleransi dengan lidah saya sampai sekarang. Mungkin bumbu sambelnya yang gurih karena terbuat dari kelapa yang digoreng dan taburan brambang gorengnya yang berlimpah yang buat rasanya semakin legit.  

Tapi kalo pesanan versi saya nggak mau pake kacang goreng dan tempe. Jadi isinya hanya lontong, tahu, dan bumbu sambel serta kecap saja. Yang jelas porsi cukup, harga terjangkau Rp 7.000 saja. Dan nggak pake kerupuk seperti layaknya tahu lontong daerah lain. 



Meskipun bersih dan memang ibuknya bersihan, kelihatan dari penataan bahan yang mengambil semuanya pake sendok dan serba tertutup tapi kalau saya sih prefer untuk beli bungkus aja ya, karena tempatnya agak nggak cocok untuk makan di tempat. Lebih cocok untuk ngopi aja sih tempat ibu ini.




Yang jelas, saya suka dan bakalan sering beli disini karena keunikan dan kesederhanaan rasa tahu lontong khas Tulung Agung ini.

Tahu lontong khas TulungAgung
Raya Gunung Anyar Sawah 3A  (Terusannya Gunung Anyar Jaya)
Buka : 07.00 - malam




5 komentar:

  1. Di daerahku, Tuban, kalau tahu lontong mirip kayak tahu tek tapi nggak pakai petis. Jadi tahu, lontong, taoge sama daun bawang dengan bumbu kacang dikasih perasan jeruk nipis.

    Beda daerah beda makanan ya.

    BalasHapus
  2. penasaran nih mba :D kucatat jadi sihlist kulinerku

    BalasHapus
  3. OMG ini pasti enaaak banget. Aku juga suka tahu telur dan lontong yg pakai petis puedes.

    BalasHapus
  4. Wah, ada ciri khas uniknya ya. Blm nyoba yang versi tulungagung :)

    BalasHapus
  5. di bandung ada yg namanya kupat tahu petis, mbak.. mirip2 kayak gini juga^^

    BalasHapus