Sabtu, 30 September 2017

Pujasera Tawon Teloe Pandugo, Spot Asik buat Nongki

Sebenarnya saya lebih tertarik mereview tempatnya ketimbang makanannya. 
Sebab, menurut saya warung kopi merangkap pujasera ini unik. 
Terletak di Jln Raya Pandugo 204 area Rungkut, Pujasera yang buka dari jam 10.00-22.00 ini didesain seperti kontainer -kontainer sebagai stand vendornya.


Ada beberapa penjual disana, yang sempat tercatat saya, yaitu penjual bakso, aneka sambelan, bubur, siomay, aneka snack seperti singkong bakar,pisang bakar, dan masih banyak lagi. Dengan harga, mulai Rp 10.000,-an per porsi. 









Pujasera ini terdiri dari dua lantai.
Lantai dasar untuk yang mau duduk mejaan, dan open space dan dekat dengan para penjual makanannya. Disamping itu ada cuci mobil dan motor di belakangnya.  Untuk parkir, cukup lega.



Sedangkan lantai dua untuk lesehan, dan nyamuk dilarang masuk lho.. πŸ˜€πŸ˜€. Saya belum sempat cobain yang lantai atas sih, tapi katanya adanya kipas angin besar, berfungsi untuk mengusir nyamuk-nyamuk nakal yang  bisa mengganggu acara nongki kita.







Sore itu saya pesan nasi ayam karage dengan saus ala richeese. Rp 15.000 isiannya 2 sayap ayam yang digoreng tepung, kemudian disiram. Bumbu yang gurih, nasi putih yang dibungkus rapi, lalu 2 chicken nugget, dan saos keju.
Ya, untuk rasa jangan membayangkan seperti aslinya, untuk sekedar cemilan okelah, bumbunya cukup kuat, tapi saus kejunya rada-rada ngambang gimana gitu πŸ˜€


Sedangkan partner saya pesan nasi kebuli ayam Rp 10.000,-  Bumbu ayamnya kerasa neresep, dagingnya empuk. Nasinya biasa aja, nggak terlalu terasa bumbunya seperti layaknya nasi kebuli biasanya. Secara tampilan mungkin harus diperbaiki agar lebih menggugah untuk disantap.


Yang jelas untuk nongkrong kecil siip lah ini tempat, dan jangan lupa bawa lotion anti nyamuk kalo mo kesini sore-malam. Untuk kulinernya, nanti kapan-kapan saya coba update lagi, barangkali ketemu yang pas dan cocok di lidah. 


Rabu, 27 September 2017

Berani Menerima Tantangan Si Petarung Pentol Gilaaa?


Ngebayangin lagi pedesnya pentol ini, bikin saya jadi kemecer lagi saat menuliskan review ini.. Bikin lidah linu, Sis!  πŸ˜€πŸ˜€

Sebenarnya saya sudah lama kenal dengan pentol yang satu ini. Beberapa tahun yang lalu juga sempat beli yang di cabang Keputih, tepatnya di Supermarket Sakinah. 
Tapi, ya sudah terlupakan saja seiring dengan bertambahnya hobi makan saya hahaha.. Dan juga, dulu antriannya panjang banget. Saya paling males kalo kudu ngantri-ngantri buat dapetin makanan, yang adalah cuma cemilan saja. 

Sempat juga liat di Gofood kalo cabangnya buka di Rungkut Madya dekat rumah sini.
Tapi mo beli juga masih maju mundur cantik..hahhaha.. saya kalo order Gofood lebih seneng beli untuk makan berat sih soalnya. Kalo cemilan kurang greget..

Dan, sampai Sabtu kemarin pas jalan-jalan ke Tunjungan Plasa, saya liat Pentol Gilaaa ini buka cabang baru di Foodcourt Tunjungan Plasa 1. Awalnya sih nggak kepikiran mo beli pentol ini, jauh-jauh nongki di TP masak iya beli makanan yang ada di deket rumah juga.. πŸ˜”πŸ˜”



Sayangnya, saya nggak sanggup melawan godaan ini.. dan orderlah seporsi pentol bernama Petarung yang penampilannya keliatan pedes. Tadinya saya ragu-ragu mo order ini, soalnya kan lagi jalan sama Nico yang nggak boleh makan pedes. Tapi si Mas penjualnya bilang kalo ini nggak pedes, dan bakalan rugi kalo nggak order yang ini (dan kemudian lagi-lagi saya tergoda untuk kedua kalinya πŸ˜”)

Pas ini pentol nyampe di depan saya, ulalala.. isinya pentol sama cabe aja hahaha..  Tapi orapopo lah, biar rada melek sedikit .. Dan ketika difoto ternyata tampilannya malah keliatan garang πŸ˜…πŸ˜… 

Jadi ya, Foodlover, seporsi pentol ini harganya mulai Rp 12.000 (untuk yang Petarung) isiannya cukup banyak, dan saya nggak sempet ngitung berapa buletan segede kelereng yang ada dalam mika plastik itu (dan nggak kengangguran buat ngitungin jumlahnya kalo di hadapanmu sudah ada seporsi pentol berlapis biji lombok yang melambai-lambai buat dicapluk)



Kalau dari segi rasa sih, pentol ini teksturnya empuk mirip cilok, ya oke jugalah buat temen nyantai. Sedangkan rasa pedasnya sih, kayak sambal biasa, cuma asin dan pedas aja, nggak ada citarasa bumbu khas lainnya. 
Buat yang nggak kuat pedes bisa order yang lain, ada yang bertopping keju, saos kacang, dll.

Duh, maafin kalo fotonya burem.. sudah keder ini sepanjang sore ngemil jalan terus. Tapi yang pasti, pentol ini ringan banget buat dicemilin saat santai.  Saat saya review di grup juga banyak temen yang sering order pentol yang punya tagline Gila Rasanya, Gilaaa Pedasnya.


Lokasi selain di TP 1 :

- Royal Plaza Lt.3 N1-21 Surabaya 
- Gubeng Airlangga II Surabaya 
- Indomaret Raya Menur Surabaya
- Sakinah Keputih Surabaya


Senin, 25 September 2017

Roti Isi Ham Buatan Oline, Roti Homemade dengan Rasa Nostalgia


Beberapa waktu lalu, saya pernah cerita ke Nico, suami saya, kalo semasa kecil di Malang dulu sering dibeliin mama roti isi ham (pork) 

Dan sampai sekarang saya belum pernah nemu lagi roti dengan rasa sejenis yang mengingatkan pada rasa nostalgia. Memang sih, ada beberapa brand yang punya varian seperti ini, tapi nggak semuanya mengingatkan saya pada citarasa nostalgia roti kala itu.

Sampai beberapa waktu kemarin, saya mencoba roti buatan Oline yang punya isian lengkap, yaitu ham, cheese, and egg. 
Wah, nggak nyangka ya, roti buatan rumah tangga ini empuk banget, dan rasanya mengingatkan saya pada roti dengan resep lawas. 

Saya selalu tertarik dan suka dengan makanan-makanan yang punya nilai nostalgia, dibandingkan dengan kuliner kekinian yang sekarang booming. Bukannya skeptis, soal selera boleh lah saya dibilang jadul. Bahkan untuk mendapatkan sebungkus pepes tongkol yang punya rasa seperti buatan emak, bakalan saya belain keliling Surabaya Timur buat nemuin pepes yang sesuai dengan lidah saya.

Nah, balik ke roti isi ham tadi, inilah penampakan roti dengan isian yang tebel bel bell.. Full.. Rotinya nggak terlalu tebel, tapi isiannya yang menggelembung mengisi rongga kosong di dalamnya. 
Kalau menurut saya, roti ini moist, pas digigit jadi lumer di lidah apalagi pas kena isiannya, wow.. yummy banget..  
Perpaduan antara ketiga komponennya, bikin merem melek wkwkw..  Yang jelas, meskipun makan 1 sudah kenyang, tapi jelasnya nggak akan cukup buat saya (dasar buncit wkwkwkw). Apalagi, harganya cukup terjangkau buat ukuran Surabaya, RP13.000 saja per pcsnya


Ada beberapa varian yang saya coba, selain ham, cheese, dan egg tadi. Ada bacon, cheese, egg. Ada sausage, mayo, and cheese. Wes, pokoknya memanjakan lidah semua. Apalagi rotinya sama sekali nggak kerasa pengawet, dan empuknya menul maksimal. Bahkan pas saya makan lagi besoknya, rasanya nggak berubah. Masih fresh. (Saya belum tanya sih, bisanya tahan berapa hari, wong sehari aja sudah abis hahaha)
 


Kalau saya sih suka yang isian ham, sedangkan Nico yang penggemar sosis, pasti pilih yang isian sosis. Wah, sosisnya gede banget lho . Puas pokoknya. 
Ada juga yang jadi favorit temen saya, creamy mushroom. Tapi kalo buat saya masih lekoh yang ham. Ya, namanya juga selera ya... Yang jelas roti ini nggak pelit isian, nggak kopong, dan berbahaya buat yang lagi diet. Nagih booo !!





Oh, ya sistem pembeliannya Pre Order ya, jadi kalau kepingin varian roti tertentu, harus sesuai dengan  jadwal pas pembuatan menunya. Dikirim dari Surabaya Barat sana. 


Daftar harganya :  
Bahkan ada yang mulai dari Rp10.000,- 



 Kalau saya bilang, roti ini balenable.. alias wajib dibaleni... 
 Nanti lah kalo pulang Malang, mo bawain ini buat si Mama dan adek.. 



Jumat, 22 September 2017

Ayam Bakar Taliwang Bu Midrah, Kuliner Lezat Asli Lombok yang Bikin Nagih

Baru kali ini, kami - Saya dan Nico - ketagihan olahan ayam sampai-sampai dalam seminggu kami order 3x di tenant yang sama.  Amazing kan? 

Kalo nggak bisa dibilang ketagihan, olahan ayam ini bisa dibilang menghantui.. hahaha.. berlebihan? Nggak kok, kalo kamu sudah mencoba kelezatan rasanya.


Jadi, nih ceritanya, beberapa hari lalu, dengan memanfaatkan voucher gofood gratis dari Gojek, kami berdua order Ayam Bakar Taliwang yang lokasinya nggak jauh dari rumah. Tepatnya di Rungkut Madya, depan perumahan Purimas Surabaya. Sebenarnya sudah sejak lama sih kedai ini, tapi baru hari ini kami berniat order. Biasalah, malu-malu pus gitu..hahaha.. 


Dan, pas orderannya datang, sepotong ayam utuh yang nggak seberapa besar, sekitar 700-800 gram yang dibakar dengan bumbu merah seperti bumbu rujak, dengan keempukan sempurna, dan dilengkapi dengan dua macam sambal, yaitu sambal beberuk, dan sambal tomat yang pedasnya nyelekit dan seger banget..


Nggak pake lama, kami berdua menyantapnya, dan seperti dugaan kami sebelumnya. Lauk ini bikin nyemego.. alias ngabis-ngabisin sego (nasi) !! Benar-benar puwas pake W !! Wenak !! 





Dan setelah saya review di Surabaya Kuliner banyak teman yang kemecer (ngiler) termasuk teman-teman admin saya. Demi membunuh rasa penasaran mereka, dan juga sekaligus moment yang baik buat ngajak Nico pertama kalinya ngumpul bersama, Hari Sabtunya kami berlima cuzz ngumpul di gerai Ayam Bakar Taliwang yang lokasinya di Tenggilis Mejoyo 32 AJ 3 Surabaya.

Kenapa milih gerai yang ini? Karena lokasinya di sini lebih luas , dan bukanya juga lebih siang, yaitu jam 11.00 - 22.00 . Nggak ada bedanya kok, kalo di Purimas, yang jual ibunya, sedangkan yang di Tenggilis ini Mas Ecan , sang anak yang sebelumnya pernah membuka gerai di Medokan Asri.






Oh ya, kedai yang ada di Tenggilis ini menempati salah satu pujasera Ny. Yong, yang selain ayam bakar ini juga ada beberapa tenant lain seperti mie kluntung, sosis bakar, dan lain sebagainya. Sayang pas kami kesana, beberapa tenant masih tutup.


Buat kamu yang bingung mencari tempatnya, ancer-ancernya gampang kok, dari Ubaya ambil arah ke Kendangsari, sekitar 300 meter dari Ubaya ada Alfimidi, dan gerai ini terletak sekitar 3 rumah setelahnya. Keliatan banget kok kalo dari jalan.



Pujaseranya sendiri bersih, dan lumayan tertata. Ada oma-oma yang bertugas melayani pembayaran, dan mbak-mbak yang mencatat pesanan kita. Sayangnya agak panas sih, soalnya AC nya nggak dinyalain.. jadi lumayan kemrotos keringetnya wkwkw..

Nah, buat yang penasaran menunya.. kamu bisa pilih dari beberapa menu di bawah ini. Harganya sangat terjangkau lho.. 



Hanya saja, kamu perlu sedikit bersabar karena, yang melayani nggak banyak. Jadi. lumayan butuh waktu untuk menunggu. Kalau kami sih nggak masalah, karena ada beberapa orang yang ngobrol, sedangkan saya menunggu sambil ngobrol-ngobrol dengan penjualnya, plus Cak Budiono yang sibuk syuting buat Youtube Channelnya. 

Sambil ngobrol saya memperhatikan Mas Ecan mengolah ayam yang ternyata dari ayam mentah dan belum diolah lho. Jadi bisa dibilang, masakan ini fresh, karena baru dimasak setelah dipesan ya.

Ayam yang akan dipesan ini terlebih dahulu dipukul-pukul dengan pengempuk daging, lalu digoreng di minyak yang sangat panas. Lho, judulnya ayam bakar, kok digoreng? 
Iya, ternyata kata si Mas, biar prosesnya nggak terlalu lama dibandingkan kalo dibakar langsung dari awal.

Nah, setelah digoreng setengah mateng, ayam kembali diempukkan, lalu diolesi bumbu sesuai orderan. Kalau yang mau dibakar ya, dibakar, kalau yang digoreng ya langsung digoreng sampai matang.


Hari itu karena kami datang dalam keadaan lapar, inilah yang kami pesan :

Ayam Bakar Taliwang Pedas (dan tidak pedas)
Jadi, secara rasa hampir sama seperti ayam bakar bumbu rujak  dengan bumbu meresap hingga ke dalam dagingnya. 
Karena ada pasukan yang nggak suka pedas, jadi kami order dua macam.
Menurut saya sih selain dari tingkat kepedasannya, yang membedakan keduanya, kalau ayam bakar pedas bumbu lebih cenderung asin dan gurih. Sedangkan yang tidak pedas lebih manis (eh, atau ini sebenarnya ayam bakar madu ya?)



Ayam goreng Sasak
Ini juara dari segala ayam hari ini. Jadi ceritanya, ini ayam yang digoreng matang, dengan bumbu garam dan kemudian disiram sambal beberuk (tanpa terong) dan ditabur irisan bawang merah.  Rasanya? Jangan ditanya lagi, Bung.. Ini nagih !! Sensasi garingnya ayam bercampur dengan minyak sambel yang bikin lidah mendesah penuh kenikmatan. Bener-bener juara!



Nggak cukup itu sih.. kami juga nyobain : 

Ikan bakar Taliwang
Ikannya yang enak dan nggak amis. Ini ikan gurami yang  digoreng kering, dan diolesi bumbu seperti ikan bakar. Manisnya daging ikan dipadukan dengan bumbu yang gurih dan bakaran yang khas, bikin sempurna hari itu. 




Dan jangan lupa semua masakan ini tadi dicolek dengan sambal beberuk yang seger itu ya.. Sambal tomat dengan isian terong sambal dan irisan brambang mentah.



Kalau dicampur sambel yang satu ini, jelas makin dahsyat.. Sis.. 




Sayangnya kami nggak kebagian plecing kangkungnya. Huhuhuhu.. kata masnya plecing yang dipakai khusus dikirim dari Lombok, dan kebetulan hari itu abis. Sebenarnya pingin nyoba pakai kangkung lokal tapi beda.. huhuhu.. kapan-kapan deh kami cobain lagi..



Hebatnya, kami pikir dengan 4 menu itu sudah berlebihan untuk kami berlima. Nyatanya, nggak pakai lama semuanya tandas ludes, dan efeknya.. mereka ikut ketagihan..


Oh ya? Ikut ketagihan kayak saya? Betul.. nggak disangka besoknya mereka kembali lagi untuk menuntaskan kepuasan olahan ayam yang benaran bikin nagih ini.
Dan kami berdua, kembali tergoda ikutan order via gofood lagi dong hahahaha..

Wes, pokoknya buat saya kuliner ini harus, patut, dan wajib dicoba kalo kamu mampir ke Surabaya buat cari kuliner kenyang, dan murah. Tapi sedikit catatan, semoga sang vendor bisa segera menemukan solusi bagaimana melayani saat banyak pembeli, sehingga nggak perlu mengantri panjang ..


Wes, super balenable !! Layak buat dibaleni ini.. 


Photo credit by : Cak Tatax & Budiono 

Resep Simple Ayam Goreng Mentega ala Nyonyakece

Sebagai seseorang istri rumah tangga yang sering kebingungan masak apa, saya paling senang ketika Nico ditawarin mau makan apa dan dijawabnya : Ayam 😁

Daging ayam itu salah satu bahan  masakan yang paling mudah diolah menjadi apa pun, digoreng dengan bumbu simple dan dimakan dengan sambel kecap aja sudah bikin bahagia. 

Kali ini saya mau berbagi resep supaya itu ayam nggak cuma digoreng dan dicocol sama kecap aja, tapi ayamnya digoreng pake kecap hahaha.. Tapi, berhubung bahan dasarnya adalah mentega, kita sebut AYAM GORENG MENTEGA aja ya. Dan seperti biasanya, saya masak jarang pake takaran, jadi dikira-kira saja sesuai selera #plak


Resep Simple
Ayam Goreng Mentega ala Nyonyakece

Bahan :
1/2 kg ayam yang dipotong sesuai selera
Bawang putih
Bawang bombai
Jahe
Mentega
Gula
Garam
Saos tiram
Minyak Wijen
Kecap
Lada
Bubuk pala

Cara membuat :

Goreng hingga setengah matang ayam yang sudah dipotong sebelumnya, lalu sisihkan.
Panaskan wajan, rajang bawang bombai, bawang putih, dan jahe, lalu tumis dengan menggunakan mentega. Menteganya boleh agak banyak ya, sebagai pengganti minyak.
Setelah harum, masukkan ayam goreng tadi, aduk hingga rata.
Selanjutnya masukkan saos tiram, lada bubuk, pala bubuk (sedikit saja untuk pengharum), aduk kembali.
Kemudian tambahkan gula, garam, terakhir kecap, sambil terus diaduk dengan api sedang.
Terakhir masukkan minyak wijen, aduk rata, matikan kompor, lalu tutup wajan supaya matang sempurna.
Angkat, lalu sajikan bersama nasi hangat.

Mudah kan?
Resep ini sering saya gunakan saat kepepet dan citarasa manis gurih bumbu yang menempel pada daging ayam bikin pingin nambah terus dan terus.

Yuk, praktekkan resep simpel ini.. dijamin ketagihan, lho..
Saya aja sampai abis nasi banyak kalo makan pake lauk ini..





Sabtu, 16 September 2017

Aroma Makassar Cabang Perak Kini Ada di Delta Plaza



Seingat saya, selama 6 tahun di Surabaya saya jarang sekali menikmati kuliner khas Makassar ini. Padahal gank saya di GGG (hahhaa, suer ada lho gank ini yang isinya para Om - om yang menamakan diri mereka Ganteng-Ganteng-Geje) sering banget pamer berbagai kuliner makassar di review kuliner mereka.

Sebenarnya sih, Nico sering ngajak juga. Tapi entah kenapa saya kok nggak terlalu tertarik untuk mencobanya. Sampai beberapa hari kemarin, pas kami berdua ada keperluan di daerah tengah kota dan mampir di Delta Plaza dan saya sangat kelaparan.

Jujugan pertama saat itu Burger Kings sih, tapi ternyata cuma ngganjel di ujung perut saya hahaha.. dan kami melanjutkan ke lantai 4 buat cari ganjelan lain,sampai kami menemukan satu lagi gerai baru di deretan foodcourt yang selalu ramai ini. 



Ya, Aroma Makassar Cabang Perak, yang adalah gerai kedua di mall ini. Sebelumnya, sudah ada satu gerai lagi di lantai satu. Nah, pas itu badan juga lagi capek dan pingin yang berkuah panas, akhirnya saya memutuskan memesan : 
Coto Makassar campur (daging dan jerohan) Rp 20.000
Buras (seperti lontong tapi gurih bersantan) Rp 4.000

Penampakannya seperti ini :


Disajikan dalam mangkok kecil dan dalam kondisi panas, coto makassar ini nggak pelit dengan isian. Potongan daging dan jerohannya cukup banyak, dengan kuahnya yang kental, berbumbu, dan sangat gurih. Tinggal tambahkan saja jeruk nipis, dan sambel sesuai selera yang akan membuat rasanya semakin menyegarkan. 

Buat yang nggak pingin memesan coto, bisa memilih menu-menu berikut ini. Harga dan porsi serta rasa seimbang dan reasonable kok. 



Oh ya, Aroma Makassar ini sebenarnya merupakan cabang dari Perak Timur A5 no 564 Surabaya. Ada dua sih sebenarnya kuliner khas Makassar di daerah sana dengan brand yang sama, tapi soal rasa dan selera kembali ke selera masing-masing ya. 

Gimana, makan siangku enak kan?

Aroma Makassar Cabang Perak
Foodcourt Delta Plaza Lantai 4
Buka : 10.00 - 21.00






Kamis, 14 September 2017

Menikmati Kesederhanaan Rasa Lontong Tahu Khas Tulung Agung di Surabaya

Sebenarnya untuk lidah saya, olahan tahu bumbu yang paling enak ya Tahu Lontong khas Malang dengan bumbunya kacang ulegnya yang manis gurih, dan segarnya kecambah, seledri serta taburan bawang goreng yang nikmat.

Baca juga : 

Tahu Telor Bu Wati Jalan Bondowoso Malang
Kupat Tahu Bandung Tresno Sarapan Unik di Pagi Hari

Meskipun suami saya orang Kulonan, saya nggak terlalu cocok dengan tahu lontong khas Blitar dan sekitarnya.

Baca juga :

Tahu Lontong Ramahal Blitar

Sampai kemarin malam saya menemukan Lontong Tahu khas Tulung Agung di sekitar rumah. 





Sejujurnya saya belum berani bilang ini otentik, karena saya belum tahu penampakan kuliner ini di tempat aslinya. Tapi, sedikit bisikan dari master kuliner kawan saya Ko Ah Sut, maka genaplah pengertian saya kalo penampakannya memang demikian.

Tahu, lontong, tempe goreng utuh , brambang goreng, yang disiram sambal khas yang terbuat dari kelapa yang digoreng, kecap, dan cabe, serta tambahan kecap manis yg menambah legitnya kuliner ini. Nggak lupa kacang tanah goreng yang ditaburkan diatasnya. Itulah yang membedakannya dengan tahu lontong khas Malang yang kacangnya diuleg seperti Tahu Tek Surabaya.

Kata Ko Ah Sut seharusnya menggunakan kecap merek Kuda supaya lebih khas, tapi si ibu kesulitan mendapatkannya di Surabaya akhirnya mengganti dengan kecap sachetan biasa.



Dan, ternyata saya suka lho sama tahu model begini. Entah kenapa kalo yang Blitar sama sekali nggak bisa ditoleransi dengan lidah saya sampai sekarang. Mungkin bumbu sambelnya yang gurih karena terbuat dari kelapa yang digoreng dan taburan brambang gorengnya yang berlimpah yang buat rasanya semakin legit.  

Tapi kalo pesanan versi saya nggak mau pake kacang goreng dan tempe. Jadi isinya hanya lontong, tahu, dan bumbu sambel serta kecap saja. Yang jelas porsi cukup, harga terjangkau Rp 7.000 saja. Dan nggak pake kerupuk seperti layaknya tahu lontong daerah lain. 



Meskipun bersih dan memang ibuknya bersihan, kelihatan dari penataan bahan yang mengambil semuanya pake sendok dan serba tertutup tapi kalau saya sih prefer untuk beli bungkus aja ya, karena tempatnya agak nggak cocok untuk makan di tempat. Lebih cocok untuk ngopi aja sih tempat ibu ini.




Yang jelas, saya suka dan bakalan sering beli disini karena keunikan dan kesederhanaan rasa tahu lontong khas Tulung Agung ini.

Tahu lontong khas TulungAgung
Raya Gunung Anyar Sawah 3A  (Terusannya Gunung Anyar Jaya)
Buka : 07.00 - malam




Rabu, 13 September 2017

Melongok Uniknya Gereja Batu Puhsarang Kediri, Tempat Ziarah Umat Katolik di Jawa Timur

Sekali lagi ini adalah #verylatepost dan sebenarnya ini adalah lanjutan dari postingan sebelumnya yang ternyata sudah setahun lamanya parkir di draft saya πŸ˜”πŸ˜”

Jadi ceritanya setahun kemarin, saya dan Nico dengan terpaksa harus agak lama di kampung halaman Blitar, demi mengurus surat pindah KTP dari Blitar untuk masuk ke Surabaya. Saking ribetnya birokrasi di sana, akhirnya kami memutuskan seminggu tinggal di Blitar, dan di tengah-tengah penantian itu (astaga, apaan ya ini whahaha) kami berdua menyempatkan untuk refreshing, berwisata kuliner sembari melakukan ziarah di salah satu Gua Maria yang terletak di Kediri, kota yang dekat dengan Blitar dan cukup ditempuh dengan perjalanan motor selama 1,5 jam saja. 




Baca juga : Mengurus Surat Pindah KTP Berbonus Liburan



Buat umat Katolik, penghormatan dan bakti kepada Bunda Maria, Ibu dari Sang Penyelamat Yesus Kristus adalah hal yang paling dasar dan terpenting dalam iman mereka. Maka nggak heran, banyak dibangun Gua Maria sebagai bentuk tanda cinta kepada Bunda yang selalu berbelas kasih itu.

Begitu pula dengan kami berdua. Seandainya bisa, kami selalu meluangkan waktu untuk berziarah di Gua Maria, dimanapun berada. Ini juga "Warisan" dari Suwargi Papa, yang setiap jalan keluar kota selalu mengajak mampir di Gua Maria terdekat. 


Berbekal informasi dari seorang kawan, kami  menemukan sebuah homestay yang bagus dengan harga terjangkau yang ternyata adalah milik dari teman mama Blitar. 
Review tentang homestay bisa dibaca di sini ya : Mbah Kung Homestay Pohsarang Kediri

Balik ke Puhsarang ya. Kalau menilik sejarahnya, Puhsarang atau sering disebut Pohsarang ini :

Gereja Katolik di Pohsarang didirikan atas inisiatif pribadi dari Romo Jan Wolters CM dengan bantuan arsitek terkenal Henri Maclaine Pont pada tahun 1936. Keindahan arsitektur Gereja Pohsarang melekat pada dua nama ini, arsiteknya Ir Maclaine Pont dan pastornya Romo Jan Wolters CM. Ir. Henricus Maclaine Pont sangat pandai dalam membentuk keindahan bangunan Gereja yang mengukir kebudayaan Jawa; sementara Romo Wolters sebagai inisiator memberi roh pengertian mendalam tentang makna sebuah bangunan Gereja dengan banyak simbolisme untuk katekese iman Katolik. Dalam konteks karya misi Gereja Katolik di Keuskupan Surabaya, Romo Wolters dikenal sebagai "rasul Jawa" (bersama Romo van Megen CM dan Romo Anton Bastiaensen CM). 
Disebut "rasul Jawa", karena sebagai misionaris Belanda ia sangat mencintai dan menghormati orang Jawa, bahasa Jawa dan kebudayaan serta nilai-nilai kejawaan. Romo Jan Wolters CM adalah pastor di paroki Kediri pada waktu itu. Insinyur Maclaine Pont juga yang menangani pembangunan museum di Trowulan, Mojokerto, yang menyimpan peninggalan sejarah Kerajaan Majapahit. Sehingga bangunan Gereja Pohsarang mirip dengan bangunan Museum Trowulan. Sayang bahwa gedung museum di Trowulan itu sudah hancur pada tahun 1960 karena kurang dirawat dengan baik sebab kurangnya dana untuk pemeliharaan dan perawatan. Romo Wolters, CM, minta agar sedapat mungkin digunakan budaya lokal dalam membangun gereja di stasi Pohsarang, yang merupakan salah satu stasi dari paroki Kediri pada waktu itu.
Peletakan batu pertama gereja dilakukan pada tanggal 11 Juni 1936, bertepatan dengan pesta Sakramen Mahakudus, oleh Mgr. Theophile de Backere CM, Prefek Apostolik Surabaya pada waktu itu. Dalam gereja kuno ini terdapat dua bagian pokok yakni Bangunan Induk dan Bagian Pendapa. Dalam sambutannya pada waktu peletakan batu pertama, Ir. Maclaine Pont membeberkan rancangannya bahwa hiasan-hiasan simbolis yang ada di salib, seperti mahkota duri, I.N.R.I., Alpha dan Omega, monogram Kristus, paku-paku, nyala api yang menjilat di sekeliling tengah dan akhirnya tetesan darah pada kaki merupakan bagian dari iman Katolik yang penting. 
Di bawah salib yang besar yang menjulang dengan megah di atas Gereja yang kecil itu, akan bergantung merpati perak di dalam gereja. Karena Kristus adalah satu-satunya perantara antara Tuhan dan manusia, Dialah yang telah mempertemukan kita kembali dengan Allah Bapa oleh kematian-Nya di kayu Salib dan selanjutnya menganugerahkan kita cinta kasih dan Roh Kudus, yang mengemudikan Gereja dan menyucikan para anggotaNya. Empat ujung balok yang menonjol akan melambangkan empat pengarang Injil, yang harus menyebarkan ajaran Kristus.
Sementara gambar kedua belas rasul mengatakan bahwa di atas pondasi para rasul-lah Gereja didirikan. Maka, bangunan gereja ini akan merupakan "Kitab Suci" bagi umat yang sederhana yang tak dapat membaca. Seperti halnya raja Jawa yang tinggal di istana (kraton) dengan benteng sekelilingnya dan gapura mengelilingi kraton dan rumah, begitulah juga di sini orang Jawa Katolik, yang harus menunggu kalau hendak menghadap Kristus, Raja dari segala raja. Pertama-tama harus melewati gapura, melalui menara "Henricus" yang besar, untuk mencapai "Istana Tertutup", dimana umat melalui serambi para katekumen, akhirnya sampai di istana Sang Raja. Di tempat yang suci itu, yang sudah terpisahkan jauh dari dunia biasa, dia akan merasakan lebih dekat dengan Tuhan, dia akan berlutut menunduk di depan “porta coeli” – “pintu Surga”. Gereja yang bangunannya sama-sekali terbuka ini kecuali sekitar panti imam, akan memungkinkan mengikuti upacara-upacara suci dari Istana Raja dari segala raja. Dan, Dua ribu orang dapat ditampung di situ.
Sekilas bangunan gereja di Pohsarang mirip dengan perahu yang menempel pada sebuah bangunan mirip gunung. Bangunan yang mirip gunung ini melambangkan atau menggambarkan Gunung Ararat di mana dulu perahu nabi Nuh terdampar setelah terjadi air bah, yang menghukum umat manusia yang berdosa (Kitab Kejadian 8:4), sedangkan bangunan yang mirip perahu tadi menggambarkan atau melambangkan Bahtera atau Perahu Nabi Nuh, yang menyelamatkan Nuh dan keluarganya yang percaya pada Allah, bersama dengan binatang-binatang lainnya. (source : wikipedia)
Nah, daripada penasaran langsung aja jelajahi keunikannya melalui foto-foto berikut ini ya:

Selain digunakan sebagai tempat ziarah, di sini kita bisa juga berbelanja aneka kebutuhan dan ritual Katolik dalam toko-toko rohani yang berjejer di sepanjang jalan menuju Gua utama. Rosario, buku doa, lilin, bahkan kaos dengan tematik Katolik juga ada disini. Nggak ketinggalan juga jerigen yang diperuntukkan mengambil air suci di gua.








Oh ya disini juga terdapat Makam para Uskup dan Romo serta tempat penyimpanan abu jenasah terutama bagi umat Keuskupan Surabaya. Untuk makan dan tempat abunya memang sengaja nggak saya share ya. Hehehehe.. 


Di Puhsarang ini ada banyak spot doa yang biasanya dijadikan ritual doa bagi umat Katolik. Dan utamanya adalah Gua Maria yang selalu menimbulkan kesan mistik karena umat diharapkan untuk hening di tempat ini. Patung Maria ini besar sekali, dan biasanya di sekitarannya banyak digunakan orang untuk ibadat, dan bahkan misa Minggu pagi atau ritual misa malam Jumat Legi. Asiknya, semua ibadat dilakukan secara alami, maksudnya ya duduk di lantai dengan fasilitas yang memang minim dan mandiri. Jangan lupa bawa obat nyamuk oles ya πŸ˜€πŸ˜€







Di dalam Agama Katolik dikenal dengan sebuah ibadat doa, Jalan Salib dimana para umat mengenangkan kisah Sengsara Yesus Kristus sebelum wafat di Kayu Salib.
Ada 15 pemberhentian yang semuanya terdapat diorama yang menggambarkan kisah sengsara tersebut.




























Lumayan panjang, apalagi dijalani saat tengah hari seperti kami berdua saat itu hehehe. Tapi yang namanya sudah niat, ya dijalani saja, meskipun medannya naik turun melintasi bukit.


Bagi yang menginginkan untuk berdevosi kepada Bunda Maria secara khusus melalui doa rosario, bisa melakukannya dalam Pondok Rosario Nazareth.














Ada berbagai gua buatan yang masing-masing menggambarkan peristiwa-peristiwa dalam doa rosario. Peristiwa sedih, mulia, gembira, cahaya (terang) yang masing-masing di dalamnya terdapat rangkaian peristiwa dalam bentuk gambar berkaca dengan lampu untuk meneranginya. (Seperti itulah kira-kira)


Dan buat kamu yang lapar setelah berjalan-jalan seharian. Ada Pondok Kana yang menjual berbagai macam kuliner, dan salah satunya sangat cocok untuk pecinta B2 (pork)








Harganya sangat reasonable dengan rasa yang ciamik menurut kami berdua. Bahkan nih, saking murahnya kami selalu beli sate babi ini sebagai menu makan kami berdua hahaha.

Tapi, buat yang nggak bisa makan babi, masih banyak warung halal juga kok..
 Termasuk yang satu ini nggak boleh untuk dilewatkan . Sate bekicot atau O2  πŸ˜Š



Akhirnyaaa... kelar juga saya menulis tentang Gua Maria ini..hehehe.. sudah pernah kesana?

 Yang jelas, setelah Nico sembuh, kami masih punya cita-cita untuk keliling Indonesia mengunjungi gua-gua Maria yang ada. Doakan kami berdua ya. Nantikan cerita kami selanjutnya ya..