Sabtu, 13 Mei 2017

Sate Babi Warung Erna Petung Sewu Malang, Istimewa pake banget

Ngomongin soal postingan yang masih berupa draft, sebenarnya malu banget tapi kalo nggak diomongin juga nggak jadi pemacu buat segera menanyangkan postingan - postingan ini  .. hahaha.,. dan, hasil dari pamer draft antar sesama teman, baru sadar kalo ada puluhan postingan yang terpending di blog ini (Gitu kok bangga ya πŸ˜“πŸ˜“) ,.. dan inilah salah satunya.. 

Beberapa waktu lalu, saya baca dan dipameri adek saya Winda (hmmm pasti banyak yang sudah tahu dia kan?) soal warung non halal yang satu ini..
Pas suatu saat pulang, entah tetiba saya dan Nico kok kepingin sate babi, yang ndilalah depot langganan kami pas tutup.

Awalnya pas nanya Winda, si dia bingung menjelaskan, karena pas dia kesana lewat jalan berkelok-kelok yang dia sendiri sudah lupa ancer-ancernya. Nggak pake lama, berbekal GPS yang kadang-kadang juga memble.. akhirnya kami berangkat juga menuju ke daerah Petung Sewu Dau - Malang. Nah, kok untungnya si Nico dulu pernah punya usaha perkebunan jeruk disana, dan kami memang sempat maen-maen ke daerah itu beberapa waktu lalu. Jadi Petung Sewu ini nggak asing buat kami berdua. 

Usut punya usut ternyata si Winda sepertinya mengambil arah dari Dau (Sengkaling) pantes aja kalo jalannya mbingungi, kalo kami kemarin lewat dari dalam kota. Tepatnya dari jalan Tidar Malang. Dari Jalan Tidar, lokasinya nggak terlalu susah kok, cukup lurus aja melewati Karangwidoro terus menthok, kemudian belok kiri menyusuri jalan panjang, lewat sawah, hutan, sampai menthok lagi, dan kemudian belok kiri sedikit. Gampang kan? πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Sudahlah, nggak usah dibayangkan, nanti pake bantuan Maps juga ketemu.. dan inilah dia warungnya :

SOTO BABAT ERNA
PETUNG SEWU - DAU
Buka : jam 07.00 - 15.00

Nggak ada alamat lain apa yang lengkap? Hiks.. sayangnya nggak ada..
Dan yang mengecoh, di depan warungnya sama sekali nggak ada yang namanya petunjuk kalo menjual olahan Pork (Babi) ..

Jadi cuma ada tulisa SOTO BABAT gitu aja ..


Nah, pas masuk kedalamnya ada daftar menu yang ditempel di tembok.. dan hulalala.. baru ketahuan nih kalo yang dijual memang olahan pork, meskipun nggak tertulis secara jelas .. Tapi buat yang sering mengkonsumsi, pastilah paham apa itu titte, samsam, baikut.. wkwkwk 





Untuk olahan selain sate, perporsi dibandrol sekitar Rp 100.000,- dan itu disajikan dalam sebuah panci lorek gede.. hahaha..Sungguhan gede , bahkan bisa untuk sekeluarga 5-6 orang dengan porsi puas. Pas barengan kami aja ada satu keluarga ber 5 yang terpaksa harus membungkus lauk yang dipesannya karena kekenyangan.. πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…

Dan karena memang kami dari awal kepingin sate, inilah penampakannya..




Wuih... sedepppp.. lihat tuh daging dan lemaknya (Cleguk, pas nulis ini kok laper lagi ya)
Sate yang dibandrol sekitar Rp 30.000 perporsi isi 10 ini menurutku bener-bener istimewa
Dagingnya empuk, bumbunya neresep , jadi ya pas dagingnya digigit itu sensasi bakaran dan kecap manis menempel di bibir, kemudian di gigitan berikutnya lemaknya menggoyang lidah, dan dipadukan dengan nasi putih hangat dan kecap manis.. 

πŸ’‹πŸ’‹Oh Tuhan Kucinta diaa... (Kemudian nyanyi) πŸ’“πŸ’“


Si Nico yang biasanya emoh sama lemak seperti ini aja ngakuin kalo sate ini emang enak

Pokoknya semuanya terbayar lunas, perjuangan mencari lokasi yang naik turun dan juga udara yang dingin, menambah sempurna seporsi sate babi ini.

Sayangnya, pas nawarin mama untuk nyobain menu lain, mama sudah emoh duluan lihat porsinya hahaha.. jadinya kapan-kapan aja deh nyobain macam baikut dllnya.. Kamu mau ikutan?




1 komentar: