Jumat, 30 Desember 2016

Bakso Samut Raya Tidar Malang Kuliner Wajib Kala Mudik

Spot kuliner yang satu ini entah kenapa selalu terlewat saya review :)) padahal sama seperti Tahu Lontong Bu Wati  Jalan Bondowoso,  yang satu ini termasuk wajib dan harus diampiri setiap pulang Malang.



Bakso Pak Samut
Jl. Raya Tidar 50G Malang
Lokasinya setelah kampus Stiki Tidar
Kanan jalan sebelum jalan turun jembatan



Harga persatuannya saat ini mulai 1.500 - 2.000
Jauh lebih murah dibandingkan dengan bakso sejenis.

Beberapa Bulan lalu malah masih membandrol harganya dengan Rp 1000an persatuannya.
Jenisnya bakso halus,  kasar,  tahu,  gorengan,  siomay.  Dan semuanya enak.
Favorit saya pentol kasar dan gorengan bulatnya.



Kuahnya yang bening  selalu disajikan dalam keadaan panas,  dipadukan dengan baksonya yang aneka macam, bikin ngangeni.



Kalau orang luar Malang pasti mengkategorikan ini sebagai bakwan,  tapi kalo orang Malang tetap aja namanya bakso :))

Oh ya di Bakso Pak Samut (sejak 1975) ini kita self service ya. Jadi begitu masuk kita bisa mengambil dan memilih sendiri macam yang kita mau , lalu setelah itu beranjaklah ke mas mas yang akan menuangkan kuah panas dan kalo kamu pingin bakso dengan versi panas, bisa minta disana juga.



Untuk halal/haramnya saya tidak berani menjamin ya, bisa ditanyakan langsung ke penjualnya atau bisa dilihat dari mayoritas pembelinya :)

Yang jelas,  demi bakso ini saya rela nggak ngebakso di Surabaya kalo menjelang pulang Malang,  biar sensasinya beda :)

Kamis, 29 Desember 2016

Warung Hj Siti Simpang Kawi, Porsinya Dahsyat, Harganya Meriah

Pas lagi ngintip  grup Surabaya Kuliner,  kok pas banyak yang ngreview rawon. Eh,  kok ya pas juga si mama lagi ngidam rawon. Berbengkal rantang kuno,  berangkatlah saya ke :


Lokasinya,  pas jalan masuk seberang Giant Kawi.

Warung Hj. Siti ini langganan lawas Suwargi Papa,  dulu hampir seminggu bisa 2-3x  kesini kalo pas nggak masak.
Menu favoritnya Rawon dan Soto.
Disamping itu banyak sekali menu lain seperti Sop ( Selasa dan Jumat),  sambel goreng usus,  kare,  lodeh,  paru goreng,  ceker,  dll.

Pagi ini rencana cuma beliin mama rawon,  jadi berubah setelah melihat  paru goreng setumpuk penuh di etalase. Parunya dipotong kecil-kecil,  hmmm.. Hati mana yang tak tergoda?
Jadilah saya pesan : Nasi paru goreng dan oseng godhong kates
Porsinya hembokkkk..  Menggunung...
Parunya empuk,  porsinya banyak, dan godhong katesnya nggak pahit blas.


Si Nico juga tergoda,  dia pesen sambel goreng usus dan lodeh. Nasinya tetep,  tetep kebanyakan untuk porsi sarapan hihi,  harusnya kami minta porsi separuh aja ya  :)



Sedangkan rawon kami pesan Rp 15.000 dapat serantang full lengkap dengan cambah pendek dan sambel yg juosss..

Dengan porsi dan menu yang variatif begitu,  Warung Hj Bu Siti membandrol harga yang cukup murah. Pesanan saya tadi dihargai Rp 13.000, sedangkan punya Nico,  hanya Rp 8.000 saja. Murah banget kan :))

Untuk rasa,  warung yang buka sekitar jam 6 pagi ini standart sih,  biasa aja,  hanya pilihan menu dan harga yang gak bikin kantong jebol ini yang mengundang untuk mampir. 

Jumat, 23 Desember 2016

Mie Djowo Mbah Wongso Rungkut, Mie Gorengnya Bikin SeMaput

Berawal dari postingan seorang kawan di grup keren Surabaya Kuliner
yang saya sundul di suatu pagi,  akhirnya meluncurlah kami,  saya dan Nico ke

Mie Djowo Mbah Wongso
Jl. Rungkut Madya 107 (Pelataran Pasti Jaya Ban  kalau dari McD Yakaya kiri jalan sebelah Alfa) 
Buka. : 18.00-02.00



Bertempat di pelataran sebuah toko ban,  lapak mie ini ini baru buka setelah toko. Tutup. Tempatnya cukup luas,  ada sekitar  dari 6 meja panjang dengan kursi yang muat untuk 20 an orang.



Kata penjualnya,  Menu favoritnya Mie Goreng Djowo, tapi saya bilang semua menu favorit. 



Dari tiga menu yang dicoba malam ini,  mie goreng,  mie godhog dan krengsengan (ini adalah ayam yang diolah mirip ayam kecap),  semuanya enak! 
Tapi  memang yang paling neresep dan beneran sesuai dengan lidah per-mie-an saya emang Mie Gorengnya.


Kalau Nico bilang seperti mie goreng bikinan saya hohoho. 
Mie nya pakai mie gepeng, pas wes sesuai sama selera mie dhogdhog yang sering saya beli di Malang.

Kalau kamu mau pesen mie kuah yang pedas,  atas saran seorang kawan, pesenlah dengan level pedas 1 level diatas kemampuanmu,  karena mie kuahnya cenderung light dibanding mie gorengnya. Tapi tetep enak.


Krengsengannya sedep,  ayamnya neresep,  empuk,  dan pas kalau dimakan bersama nasi putih hangat. Tapi berhubung sebelum kesini kami habis kalap di Mc Donalds, jadi mampunya cuma dijadikan pendamping per-e-mie-an



Porsinya cukupan, bumbunya neresep,  
Level pedaspun bisa dipilih dari tidak pedas hingga pedas sekali. 
Kalau sudah cocok dengan rasanya, pasti seporsi nggak akan cukup, abis saya review di grup, kok ndilalah banyak yang langsung kesana dan mengamini kalo masakan disini emang sedep. 

Semua menu Rp 13.000 dan dimasak diatas tungku berarang (anglo)  dan disajikan panas dengan bumbu yang  Non MSG! Ayamnyapun menggunakan ayam kampung.. So yang biasanya hobi konsumsi makanan sehat bisa mampir dimari.

Oh ya karena menggunakan arang, jadi masaknya tidak terlalu kilat ya,  harap bersabar.

Urusan balik lagi, itu pasti lah.. Belum nemu mie yang nyammi kayak gini sekitar Rungkut, saya pasti bakal balik lagi lagi dan lagi..

Eh,  jangan lupa bawa lotion anti nyamuk kalo berencana nongkrong disana ya,  nyamuknya rame oi..

Kamis, 22 Desember 2016

Nasi Bebek Goreng Warung Barokah Kayoon, Bebek Gorengnya Empuk dan Tebal


Sebelumnya, warung yang satu ini cuma mitos buat saya dan Nico :)) lha gimana nggak cuma mitos setiap kesini selalu keabisan kalo nggak pas tutup. Tapi, suatu hari akhirnya keturutan juga buat makan disini : 

Nasi Bebek & Ayam Barokah 
 Jl. Kayon, Embong Kaliasin, Genteng, Surabaya
((gang kecil sebelah Pintu Air Gubeng))
Harganya Rp 14.000 seporsi.

Buka dari jam 11.00 hingga malam, warung yang terletak di deretan kios bunga Jalan Kayun ini selalu ramai orderan. Sekalinya kesana saya melihat ada sekitar 2-3 orang yang pesan untuk bungkus lebih dari 10 porsi per orang, apalagi di jam makan siang.

Warungnya sendiri sebenarnya cukup bersih dan rapi, tapi entah kenapa banyak lalat nakal yang beterbangan kesana kemari. Jadi buat yang agak geli bisa pesan untuk dibungkus saja



Ketika datang, kita langsung pesan di ibu depan warung ini, ssst.. mitos kalo bapaknya galak bener juga lho hahaha.. pas saya review di Surabaya Kuliner , pada nanya "Bapaknya masih galak nggak ? " . Nanti pas kita pesan, akan ditawari mau dada atau paha .. Kalau saya sih lebih suka paha  :D 



Dan.. nggak pakai lama, taraaaa.. inilah dia pesanan kami datang :






Bebek Goreng lengkap dengan nasi hangat dan sayur lalapnya.
Waw, dagingnya lumayan empuk, tebal, gurih, besar, dan nasinya juga mengenyangkan. 
Sambelnya disediakan terpisah di meja yang bebas kita ambil sesuai kebutuhan .
Kalau dari sambel sih, lumayang nggigit pedasnya, teksturnya halus tapi masih tampak biji cabenya 
Bumbu kuning yang berasal dari minyaknya sih light, tidak terlalu asin. 
Tapi kalo liat dagingnya tebel gitu , jadi mikir itu bebek ato menthok ya hihih


Overall saya cukup menikmati, dan bakal balik lagi kok ^^

Ikan Bakar Keputih, Saos Telor Asinnya Bikin Kangen

Ini adalah salah satu spot kuliner favorit saya dan Nic apalagi kalo lagi bingung mau makan apa dan dimana :D 

IKAN BAKAR Keputih
Jl. KH Ahmad Dahlan 11 Keputih Surabaya
deretan seberang SD Muhammadiyah Keputih, sederet sama MWC NU Keputih

Warungnya sempit, parkirannya susah (tidak ramah untuk mobil) , tapi herannya  selalu penuh pembeli.



Menunya bervariasi, dan tergolong unik untuk warung yang pembelinya mayoritas adalah mahasiswa, sebut aja seperti favorit kami ini : Ikan Saos Telor Asin 



Menu yang satu ini tidak pernah absen kami pesan. Unik dan enak sih, dengan harga sekitar Rp 15.000 , kita mendapat setengah ekor ikan sudah lengkap dengan nasi putihnya. Yang menarik, sebagai pendamping menu saos telor asin ini disertakan sawi hijau yang digoreng krispi sehingga menyerupai nori/rumput laut.
Oh ya ikannya bisa pilih mau patin atau gurami atau bisa juga udang, ayam, lele, tergantung selera.

Selain dimasak saos telor asin, menu saos asam manis ini juga enak : 




Menu- menu disini disajikan dengan cepat, karena semua bahan sudah digoreng matang, tinggal menambahkan sedikit sentuhan saja untuk menjadikannya menu pesaanan kita. Ikan bakarnyapun juga digoreng terlebih dahulu, baru kemudian dibakar. Enak juga menu yang satu ini. Semuanya sih enak kalo menurut lidah saya, bumbunya tanek, dan sedap.

Buka dari jam 10.00 pagi - sekitar jam 21.00 , ikan bakar keputih ini menjadi salah satu menu pilihan terutama untuk makan siang

Senin, 12 Desember 2016

Nasi Bungkus Sate Lilit Warung Mobil Merr (Surabaya), Bikin Nagih !

Ada yang berbeda dengan pagi hari belakangan ini, kalau biasanya diributkan dengan acara ke pasar, atau cari lauk di sekitaran rumah (karena katering hariannya sudah mandeg), kali ini, saya dan Nic sering berburu satu kuliner yang sedang happening di seputaran Merr Gunung Anyar. Bikin nagih sekaligus bikin deg - degan, karena mereka buka sekitar jam 6 pagi, paling banter jam 8 sudah habis.Bahkan kalau sudah rame, jam 7 pagi sudah habis seluruh dagangannya. Amazing !

Padahal nih ya, penjual ini hanya berjualan di pelataran sebuah ruko, dan menggunakan mobil dengan bak terbuka di belakangnya. Tapi, kalau sudah menggelar dagangan, langsung membuat para pengendara yang melewati seputaran Merr, menghentikan dagangannya.


Iya, pedagang Nasi Bungkus ini cukup fenomenal, karena berbeda dengan yang biasanya, nasi bungkus yang satu ini menawarkan sate lilit (ikan dan tuna) sebagai lauknya. Harganyapun terjangkau hanya Rp 7.000 saja, sudah mendapatkan sebungkus nasi putih dengan lauk sate lilit, bali tahu, dan sayuran (urap atau oseng daun pepaya) serta sambelnya yang bikin nagih !

Kalau mau menu lain, ada juga lho.. Karena saya senang dengan yang namanya "jerohan", mangkanya menu yang nggak pernah terlewat adalah paru dan atau babat.
Paru dan babatnya empuk dan nggak amis lho..
Kalau menu seperti ini, harganya Rp 11.000 , porsi kenyang juga lho..



Atau kalau kamu mau memadukan beberapa lauk sendiri, juga boleh lho, misalnya di suatu pagi menu yang saya pesan adalah Nasi Babat dengan Sate Lilit : 


Harga perporsinya nggak bikin nonjok, hanya Rp 13.500 saja, dan saya sudah dibuat kenyang olehnya. Sebuah harga yang cukup terjangkau untuk sebuah kenikmatan di pagi hari di Ibukota ini. Dan untuk pilihan menunya nggak cuma itu, yang kepingin lauk bebek, rendang, ayam, juga bisa lho.. semuanya enak !!

Oh ya nasi bungkus ini bisa dimakan di tempat lho, nanti akan diberi alas piring rotan, dan kita bisa makan di sekitaran warung mobil itu. Enaknya, kalau makan di tempat kita bisa minta nambah sambel ataupun sayurnya. Percayalah, oseng daun pepaya ketika bertemu sambalnya, nendang banget !!

Dan asiknya pedagangnya bersihan lho, semua lauknya diambil dengan menggunakan alat capit, dan untuk bagian pembayaran ada sendiri. Jadi dijamin keresikannya..

 Siapa mau ikutan antri bareng saya? Jangan baper dulu, para penjualnya cukup sigap untuk melayani dengan cepat setiap pembeli yang memesan, jadi nggak perlu menunggu lama ^^ 




Warung Mobil Nasi Bungkus Sate Lilit
Depan Resto Kayu Manis Merr Soekarno
Jl. Dr. Ir. H. Soekarno No.418
Jam Buka : 06.00 - abis 


Kamis, 08 Desember 2016

Warung Cabe- Cabean Gunung Anyar (Surabaya) , Menggairahkan sejak 2016

Satu  jujugan kuliner baru yang dibuka didekat rumah nih,  bener bener deket rumah sampai untuk mencapainya saya hanya perlu menggelinding saja. Hehehe
Meskipun dekat rumah, tapi saya justru taunya dari Kak Tatax yang mereview tempat ini di grup keren Surabaya Kuliner (ehmm..)

And Then  ,sepulangnya dari nonton Sing di CGV Blitz Marvellcity, mampirlah kami kemari. Dan ternyata tempatnya luas dan cozy banget lho.. Cocok dengan tematik #kekinian jaman sekarang.  
Di sekeliling tembok bagian dalam, dikelililingi mural dengan gambar doodle art,  dan lucuk juga buat poto poto.





Karena sudah malam, ada beberapa menu yang kosong, oh ya karena ini judulnya warung cabe-cabean, bisa ditebak kan kalo yang dijual adalah Sambel. Hohoho. 
Sambelnya dijual terpisah,  seperti warung sambel dengan konsep yang sama. 
Di Warung CabeCabean ini kabarnya ditawarkan 19  jenis sambel khas (dabu-dabu, mata, mangga, petis, terasi, dll)




Dan sebagai menu utama pendamping sambel bajak dan sambel mangga yang kami pilih adalah paru goreng untuk saya dan babat goreng untuk Nico.


Dan nggak pakai menunggu lama,  semacam resto fast food, orderan kami datang dengan cepat. Pertama minumnya yang datang sekitar 5 menit dari kita pesan. Eh  teh angetnya pake cangkir jadul nih..



Lalu berikutnya nasi dan lauk pauk serta sambelnya
Wes, nggak pakai lama,  semuanya dihabiskan dengan lahap.





Babat dan parunya gurih berbumbu dan cukup empuk,  intinya sih nggak butuh perjuangan untuk menggigit dan mengunyah.




Sambelnya disajikan terpisah di lepek kecil. Rasa Dominan manis untuk sambel bajaknya, tapi enak,  saya aja sampe mengulet (aduh apa sih bahasanya)  sambelnya ke seluruh nasi di piring, saking keenakannya,  




sedangkan sambel mangganya cenderung segar dengan aroma bawang putih.
Tapi untuk lidah saya kedua sambal ini agak kurang pedas sih, mungkin tergantung lidah masing - masing juga ya :D




Eh iya untuk porsi entah emang porsinya agak imut segitu atau karena diskon 50%.entahlah kita lihat nanti kalau sudah nggak diskon #nyengir

Overall untuk kunjungan pertama di warung yang baru buka sebulan ini oke juga lah,  sayangnya salah seorang pegawainya ketika ditanya mana yang rekomendasi,  tidak bisa menjawab. Hehehe,  maklum masih baru ya.



So,  kalo mo nyari pedes yang enak,  mampir yuk di warung cabe cabean..




WARUNG CABE -CABEAN
Menggairahkan Sejak 2016
JL. Gunung Anyar Raya 25 Surabaya
(Dari Merr ke arah UPN , lurus saja hingga ketemu jalan kembar yang dipisahkan sungai, masih lurus hingga ketemu Indomaret , lalu belok kanan melewati jembatan kecil masuk ke jalan dengan Gapura Gunung Anyar , sekitar 100m kiri jalan setelah gapura)
Jam buka : 10.00 - 22.00


Jumat, 02 Desember 2016

Sop Ayam Pak Gatot (Blitar) , Segernya Nuoothokk Dhuuug

Jadi ceritanya,   setiap kali pulang Blitar, Mama dan Budhe (Alm), kala itu sering cerita tentang keberadaan Sop Ayam yang satu ini, dan entah kenapa setiap pulang juga kami nggak berhasil menemukannya :)) . Nggak cuma sop ayam ini, bahkan sop ayam yang lain kok ya teganya tutup pas kami pulang.. :)) sampai sampai kuliner yang satu ini sempat dicoret dari daftar,  gegara kami desperate nahh mulai lebai kan, soal sop ayam aja bisa bikin desperate :))



Dan pada akhirnya,  dengan tekad baja, jam 6 kurang saya dan Nic berangkat cari Sop ayam ini 
Sop sop ayam apa sih yang segitunya bikin penasaran?

Baca juga : 


Nihh.. saya kasih tau penampakannya : 



Sop Ayam Kampung Thong Thong Pak Gatot 
Lokasinya di : Samping Puskesmas Pembantu Sukorejo Jalan Soka Blitar
Buka jam : 06.00 pagi - biasanya jam 08.00 sudah habis
Harga per porsinya : Rp 7.000 ,-

Dan inilah penampakan Nasi Sop Ayam nya 

Sederhana sekali, hanya nasi putih dengan suwiran daging ayam dan disiram dengan kuah bening segar. Sebenarnya kalau dibilang sop juga rasanya bukan seperti sop, karena tanpa lada dan pala, menurut mama sih, ini seperti soto bening, hanya tidak menggunakan kunyit dan ada taburan kucai dan bawang goreng.

Tapi, jangan terkecoh dengan penampilan sederhananya, rasanya SUWEGERR !! 
Cocok untuk disantap pagi hari. Porsinya sih nggak terlalu banyak, kalau untuk bapak - bapak mungkin bakalan nambah lagi kali ya.


Rencananya sih waktu ini mau bungkus aja untuk jadi lauk sarapan rame - rame di rumah, tapi melihat banyak pembeli yang andhok disono jadi ikutan laper mendadak . Lapaknya bersih kok meskipun diatas trotoar



dan senyum sapa ramah Pak Gatot serta jemarinya yang lincah dalam meladeni porsi perporsi bikin pingin balik lagi :)

Bisa dicoba nih, kalau pingin cari sarapan yang berbeda selain Pecel khas Blitar 



Kamis, 01 Desember 2016

Ngedate Seharian Bareng Suami di Eco Green Park Batu

Ada alarm yang nggak tampak di jadwal tahunan saya, setiap setahun sekali nggak tahu kenapa ini body sering merengek - rengek manja ke Nico buat diajak jalan -jalan ke area Jatim Park - Batu dsb.

Dan setiap tahun , selalu berbeda tujuannya, meskipun terletak pada lokasi yang sama , 2 tahun lalu kami bermain bersama para hewan di Batu Secret Zoo, tahun lalu bermain berbagai wahana di Jatim Park 1 dan Museum Tubuh, dan tepat setahun dari itu, minggu lalu kami berdua maen -maen ke wisata edukasi  ekologi ECO GREEN PARK . 


FYI, ini satu -satunya taman wisata yang paling disukai Nico, jadi buat nyeret dia kesana nggak sesulit ke tempat wisata yang lain T. T , dan ini untuk ke dua kalinya kami kesini, setelah sebelumnya sekitar 3 tahun yang lalu di kala wahananya belum selengkap ini.

Postingan kali ini biar foto yang berbicara ya :D 

Eco Green Park ini selokasi dengan Jatim Park 2 alias Batu Secret Zoo, lebih tepatnya di bagian belakang BSZ. 



Beli tiketnya dulu, yuk...

Tiket Ekonomis dengan Berbagai Wahana,

Sebelumnya kita bisa membeli tiket di loket, dengan harga :


Senin - Kamis : Rp 40.000

Jumat - Minggu / Liburan : Rp 60.000
(Infonya per 1 Desember akan ada kenaikan harga) 

Termasuk paling murah dan ekonomis dibandingkan dengan taman wisata yang lainnya lho, dengan harga ekonomis, kita bisa menikmati lebih dari 35 wahana yang nggak akan habis dalam satu jam :D





Lewati pos pemeriksaan dulu yaa.. 



Dan Inilah Wahana Kerennya ...

Nah, Eco Green Park (EGP) sebenarnya adalah Taman edukasi ekologi pertama di Indonesia mempelajari tentang Ilmu Pengetahuan Alam, recycle, biogas, Science Center dan koleksi burung terlengkap. 


Jadi, memang wahana dan segala pernak perniknya nggak cuma untuk hiburan saja, tapi juga lebih ke arah edukatif.



Boleh lho kalo mo kasih makan ikan - koi ini, bayar goceng dulu buat beli makanan ikannya :)



Di EGP ini wahana - wahana dikelompokkan dalam 3 kategori, yaitu : Wahana Permainan, Wahana Edukasi dan Wahana Permainan, dan Wahana Eco Green Park yang lebih banyak ke arah zona pajang / pameran .



Gajah ini terbuat dari Monitor yang sudah tak terpakai lho :) 


Kerbaunya terbuat dari kumpulan mobil bekas


Insectarium tempat dipajangnya berbagai jenis serangga 


Berbagai Koleksi Burung

Masuk ke Wahana Permainan, ada yang seru nih, Plaza Music dimana kita bisa mendendangkan nada dengan media air (sayangnya pas itu lagi rusak)






Maen tembak - tembakan di Jungle Adventure..

Tembak lampu yang ada di patung lawan, lalu dapatkan pointmu di layar mobilmu 








eitss.. jangan kuatir , kita nggak harus nyetir sendiri kok, nanti bakal naik mobil safari barengan beberapa orang lain dan dipandu oleh petugasnya 
Sayangnya untuk kunjungan hari ini, petugasnya terlalu ngebut dan nggak woles, jadi nggak bisa nembak nih T. T .  Dan seputeran berlalu dengan cepat :)) 


Nah, setelah area permainan, ada wahana edukasi di rute selanjutnya, yaitu Animal Farm. Disana ada sapi perah yang nyaris mencium saya ketika diajak wefie :)) , lalu berbagai kambing, domba yang lucu - lucu dipelihara di zona ini : 




Kalo foto ya foto aja kali, Pi.. ndak usah pake cium cium gitu..



Kandangnya resik dan rapi ^^


Domba berbulu domba :))

Belajar tentang hidroponik, yuk :






Maen - Maen ke Kerajaan Bebek yukk..





Kalau sudah capek, nggak ada salahnya kita ngemil - ngemil sedikit ya.. 




ini yang unik, sate jamur hasil biakan hidroponik :D


Berhubung sudah pegel semua dibuat jalan 2,5 jam nonstop, kami memilih untuk ngaso sebentar sambil makan siang di Food Court yang sudah tersedia.

Oh ya untuk di Food Courtnya menggunakan sistem deposit untuk pembayaran setiap transaksinya. Jadi, kita akan diberi satu kartu, yang bisa diisi sesuai dengan nominal yang kita mau, plus jaminan kartu sebesar Rp 5.000, yang nanti bisa ditarik kembali sisa saldonya jika tidak habis.

Ada beberapa stand yang menjual berbagai kuliner yang berbeda, misalnya nasi penyetan, bakso dan mie ayam, sate ayam dan kambing, minuman, berbagai gorengan, nasi goreng, tahu lontong, dll. Dan harganya cukup terjangkau kok, rata - rata dibawah Rp 20.000,- . Jadi untuk sebuah tempat wisata, oke juga nih foodcourt.





Saya dan Nic memilih yang ringan saja :

Pilihan saya : 

Siomay Bandung
Not so spesial, bumbunya terlalu encer, tapi bisa tertolong dengan saos sambel yang dijadikan pendampingnya.



Sedangkan Nico memilih :

Nasi Sate Ayam :
Bumbunya melimpah dan lumayan enak , satenya sih kecil - kecil dan agak alot dagingnya, kok saya merasa ini sate sudah pernah dibakar, kemudian dipanasin lagi sebelum disajikan ya :)) :))

Ah sudahlah yang penting kenyang.. tapi suer saya sempat tertarik dengan pilihan mbak - mbak meja sebelah, tahu telornya menggugah.. Kapan - kapan bisa dicoba nih : 

Baca juga : Tahu Telor Bu Wati Jalan Bondowoso (Malang) , Ulegan Bumbunya Ngangeni





Sambil menunggu, saya pijit nyelonjorin kaki dan dipijet kecil - kecil sama sekumpulan ikan ini :


Setelah rampung dengan urusan perut, ayolah kita lanjutkan lagi perjalanan kita , kebetulan waktu itu pas wayahnya Atraksi Para Burung (Bird Show) .




Dan, jangan dilewati juga wahana - wahana seru yang ini :

Anoman, Bioskop Dome 3 Dimensi.

Selama sekitar 10 menit kita disuguhi pertempuran antara Anoman dan Rahwana dalam sebuah bioskop berbentuk bulat (dome) dengan seluruh ruangan berupa layar 3 Dimensi. Lucu nih.. 


Dan yang terakhir adalah :

ECO JOURNEY : 
Perjalanan kali ini menggunakan kereta , didalamnya berisi pengetahuan mengenai lingkungan yang semakin hari semakin rusak dengan adanya pembangunan dan industri.




Nah, udah lengkap nih perjalanan kita setengah hari di EGP. 
Berikut tips yang perlu kalian perhatikan kalo mau berpetualang ke EGP :

1. Pastikan kalian membawa topi / payung / jas ujan, karena cuaca di Batu suka mendadak dangdut berubah - ubah. Dua kali kesana, berakhir dengan keujanan #sigh. Tapi kalau kalian lupa bawa jas ujan, ada beberapa titik penjualan jas ujan seharga Rp 10.000,- kok

2. Boleh membawa minum dan snack, tapi jangan membawa makanan berat seperti nasi, mie, lontong, dll (suer, peringatan ini ada di pintu masuk dekat loket), daripada berat - berat mending kita nikmati kuliner di food courtnya aja.

  
3. Pakai alas kaki yang nyaman. 
Perjalanan ini nggak sebentar lho, emang sih kita bisa sewa e-bike disana, harganya 100ribu untuk pemakaian selama 3 jam. Tapi kalau emang pingin berpetualang dengan seru, lebih baik jalan kaki aja deh. Lebih bisa menikmati suasana.

4. Lebih baik berangkat pagi.
ini juga masih berhubungan dengan cuaca yang suka berubah - ubah. Kalau saya sarankan kalian masuk sepagi mungkin (jam buka 09.00 - 17.00 ) , karena biasanya nih, jam 12 sudah mulai mendung. Kalau kalian datang siang , bisa bisa baru setengah perjalanan sudah kehujanan.


Sudah puas kan jalan - jalan bareng saya dan Nico di EGP.
Biar lebih puas, yuk segera cuzz kesana  :)

Eco Green Park

Jl. Oro-Oro Ombo no. 9A, Kota Wisata Batu

Telp: 0341-512525

www.ecogreenpark.co.id