Jumat, 04 November 2016

Tahu Telor Bu Wati Jalan Bondowoso (Malang) , Ulegan Bumbunya Ngangeni

Tahu Telor Bu Wati Jalan Bondowoso (Malang) , Ulegan Bumbunya Ngangeni  : Nah, jadi ceritanya diantara beberapa kuliner wajib dibeli saat pulang Malang, kuliner yang satu ini masuk dalam urutan nomer satu . 
Taraaaa.. inilah dia, Tahu Telor atau Tahu Lontong  khas Malang.

Lha apa sih bedanya tahu telor (atau tahu lontong) khas Malang dengan tahu tek khas Surabaya?
Kan ya di Surabaya ada juga, ngapain jauh - jauh ke Malang kalo cuma untuk mendapatkan olahan tahu seperti ini?

Bedaaa beda bangettt, pake nget .. kalo soal isiannya sih hampir sama, terdiri dari tahu goreng, bisa pake telor atau nggak bebas, terus ada lontong, dan pake krupuk tahu.
Nah, sedangkan perbedaannya menurut  saya :

Tahu tek khas Surabaya : 
Dari segi bumbu, tahu tek ini lebih dominan petis, ulegan bumbunya lebih halus,  ada kentang goreng, lalu menggunakan tauge kecil yang biasanya dipakai sebagai pendamping rawon. 

sedangkan 

Tahu Telor / Tahu Lontong khas Malang
Bumbunya dominan kacang dan kecap,  jadi rasa nya cenderung manis , ulegan kacangnyapun lebih kasar. Sebagai pendamping tahu, bisa menggunakan lontong ataupun nasi (jadinya nasi tahu) , yang tidak lupa disertakan acar timun yang manis kecut, lalu ada topping tauge panjang , bawang goreng dan seledri hijau.

Semuanya sama enak sih, tapi kalau tahu lontong khas Malang lebih cocok bagi yang tidak doyan rasa petis, dan pastinya sih lebih segar dengan adanya acar timun itu tadi. Kalau saya hingga 5 tahun di Surabaya, belum menemukan tahu tek yang sesuai dengan lidah saya.

Eits..  ada lagi lho sebenarnya kalo ngomongin soal pertahuan ini.
Beda Malang dan Surabaya, beda pula dengan Nasi Tahu khas Blitar, nah kalo yang satu ini entah kenapa lidah saya  belum cocok juga dengan rasanya. Padahal nih, nasi tahu khas Blitar adalah menu favoritnya Nico.

bedanya lagi :

Nasi Tahu khas Blitar
Kacangnya tidak diuleg, melainkan ditaburkan diatas nasi dan tahu goreng, lalu disiram dengan sambal kecap  , tidak lupa daun kucai, tauge pendek, dan bawang goreng serta kerupuk sebagai pendampingnya
(Btw saya sudah dapet resepnya nih, kapan - kapan saya share ya :D )



Tahu Telor Bu Wati Jalan Bondowoso (Malang) , Ulegan Bumbunya Ngangeni : Nah, sudah ada gambaran kan, bedanya pertahuan di tiga kota tersebut, dan masing - masing punya kekhasan dan penggemarnya masing - masing.
Kalau saya jelas saja yang khas Malang. 

Balik lagi ke Tahu Lontong Khas Malang. Ini lho yang bikin saya selalu kangen. 
Penampakannya seperti ini :

Tahu Telor khas Malang
Widihh.. bikin ngiler kan? Saya nulis ini aja sambil membayangkan bumbunya yang pedas manis bercampur dengan acar timunnya yang manis, dan bawang gorengnya yang gurih, sambil sedikit ada aroma seledri.. Wah, wah wah .. sampe - sampe Nico yang lagi whatsapp , saya suruh bawain tahu ini hahaha




Tahu Telor Bu Wati Jalan Bondowoso (Malang) , Ulegan Bumbunya Ngangeni :  Sebenarnya favorit saya Nasi Tahu, dengan pedas yang cukupan. Sekitar cabe 5 lah kira kira. Nggak suka pake telor, dan harus dengan nasi, bukan lontong *prinsip . Duh, seporsi besar bisa saya abisin sendiri lho, Sis.. 



Tahu Telor Bu Wati Jalan Bondowoso (Malang) , Ulegan Bumbunya Ngangeni : 
 Dan penjual  favorit saya adalah Tahu Telor Bu Wati
Atas rekomendasi Suwargi Papa yang sudah jadi langganannya sekitar 3 tahun belakangan ini, sampai - sampai si Bu Wati ini hapal dengan beliau plus pesanan apa setiap kali beliau datang kesini. 
Lokasinya di Jalan Bondowoso 37 Malang (Seberangnya Prima Photo)
Bukanya sekitar setelah maghrib sampai abis

Porsinya banyak, bikin kenyang, penampilannya bersih, dan ulegan bumbunya mantep.
Katanya sih, kalau tahu bumbu ini wajib pake petis yang enak, beda dengan rujak cingur yang harus pakai perpaduan antara petis yang enak dengan yang murah supaya lebih kesat.

Warung Bu Wati ini berada didepan teras ruko,  hanya ada 2 meja kayu dengan beberapa kursi,
Parkirannyapun terbatas, jadi lebih banyak yang beli untuk dibungkus daripada makan ditempat.
Seporsi nasi tahu dihargai hanya Rp 7.000, kalau pake telor jadi Rp 9.000
kenyang, puas, dan terjangkau ya :)



Tahu Telor Bu Wati Jalan Bondowoso (Malang) , Ulegan Bumbunya Ngangeni :
Dulu, langganan kami ada di Pasar Bareng. 
Kalau kamu pecinta kuliner di Kota Malang pasti sudah nggak asing lagi dengan tahu lontong Bareng. Ada dua penjual disana, satu di deretan masjid, satu lagi di sebelah pasar agak masuk sedikit di lorongnya. Sama - sama enak, cuma antrinya bikin perut yang semula isinya cacing kelaparan, berubah jadi naga kelaparan hahaha..

Jadi, demi kesejahteraan semua umat, saya pilih tahu telor Bu Wati, yang rasa dan pelayanannya juga oke..

So, masih bingung pilih kuliner di Malang?
Cobain deh tahu telor khas Malang ini.. apakah seleramu sama dengan saya?

3 komentar:

  1. Sesaat kupikir semacam ketoprak. Tp tnyata ada acarnya. Nambah deh daftar must DO di Malang. Semoga segera bisa ke sana. ^^

    BalasHapus
  2. Mba, why oh why aku datang ke blog mu disaat perut lapar... sumpah keroncongan liatnya, menolak liat postingan lama yg lain ah, takut tambah lapar hahaha XD *salam kenal*

    BalasHapus
  3. Kemarin 2x ke Malang aku kelewat makan ini mbak, ngiler lihatnya :D
    Kalo ini di Bandung ini semacam Kupat Tahu hehe

    BalasHapus