Selasa, 29 November 2016

Asia Kitchen (Surabaya) , Makan di Tempat Banyak Free - nya

Ahoi, sudah beberapa lama ini saya nggak muncul, dan nggak eksis di blog ini. Bukannya malas sih, karena belakangan ini banyak kejadian nggak terduga yang bikin jarang di rumah dan jarang online. Misalnya harus pulang ke Malang (kalo ini nggak terduga, tapi terencana) , ada tukang yang benerin rumah, persiapan buka toko daster, dan banyak alasan kerjaan yang lain. 

Baca juga : 

Dan di tengah hiruk pikuk itu ternyata masih sempat juga yang namanya Keranjingan Kuliner (diumpetin biar ga kebaca )  .. ahahay...  
Berawal dari sering ujan dan males ninggalin rumah gegara ada tukang dan segelintir acara yang ada di rumah, gojek jadi salah satu andalan kami buat cari makan , apalagi ada fitur Gopay yang free ongkir , makin semangat deh order sana sini. Dan salah satu yang bikin keranjingan sampai 2 hari sekali, order di vendor yang sama : 

Asia Kitchen 
Rungkut Harapan B/17 Surabaya
Jam buka 10.00 - 22.00

Pesanan pertama kami : 

1. Mie Hokian Goreng
Ini mie enakk banget.. mienya pake mie bulet, kenyalnya pas, asin , manis, gurihnya pas, dedagingannya juga banyak, porsinya cukup untuk berdua pula .
Harga per porsinya Rp 18.500 ,- (saya bakal balik untuk mie hokian ini)


Pesanan kala itu barengan dengan :

2. Nasi Goreng Merah (nggak kefoto) yang juga sama enaknya, masaknya tanek, dan sesuai dengan lidah kami. Hanya saja  agak sedikit berminyak, entah karena dibungkus atau gimana, yang jelas tidak mengurangi kesedapan masakannya

2 hari kemudiaN, kami masih penasaran. Abis harganya terjangkau sih (mak - mak irit, biasa kan?), dan kali ini kami pesan :

3. Koloke 

Ayam tepungnya enak nih, bener - bener seperti koloke yang saya mau, empuk, nggak terlalu krispi dan alot seperti koloke kebanyakan. Saos asem manisnya juga pas kecut dan manisnya, lengkap denga timun, nanas dan yang lainnya. 


Selain koloke, kami juga memesan :

4. Ayam goreng kering, ini sebenernya ayam goreng biasa, hanya digoreng dengan renyah dengan rasa cenderung asin . Seporsi Rp 26.000 isi skeitar 8 potong, lumayan banyak sih . (Lagi -lagi nggak kefoto :D )

Nah, nggak puas order via gojek, kemarin kami putuskan harus kesana sendiri hahaha.. dan ini hanya berselang 2 hari dari orderan terakhir .
Dan taraaaaa.. tempatnya cozy, adem, bersih, parkiran lumayan luas, pegawainya ramah dan pengenalan terhadap produknya juga oke.. 



dan yang paling asik adalah :  Kalau makan di tempat, banyak freenyaa !!

Kyaaaaaaa.. KAN - KANNN LEBAY.. biasa kan emak -emak liat free langsung pusing :))

Nih ya , saya kasih tau free -nya : 


Halah, burem fotonya :))
pokoknya gini lah : kalo beli menu daging sapi / udang / cumi / kakap  freenya Nasi goreng / Mie varian apapun
kalo beli menu ayam freenya nasi putih dan es teh 
kalo beli Juice freenya es teh ..

Juice Caisim Nanas Punya Nico :D
Wenak tenan kan? Etapi ini cuma berlaku kalau makan di tempat ya, nggak boleh ngotot minta free kalo bungkus lho ya .. hmmm



Dan pesanan hari itu adalah : 

5 . Udang Saos Telor Asin (Rp 40.000)

Udangnya gede eui, bukan cuma tepungnya yang gede, udang di dalamnya juga nongol malu - malu. Saos telor asinnya enak juga, hanya kurang banyak, jadi kurang merata nih buat dicolek sama udangnya

Udang Saos Telor Asin
dan untuk freenya saya pilih : 

6. Nasi Goreng Malay 
Nothing special dengan nasi goreng ini sih, hanya nasi goreng coklat (kecap) dengan pendamping krupuk :)) udah gitu aja , tapi porsinya banyak, saya dan Nic sampai kekenyangan lho ini beneran, nggak pencitraan :))
   



Yang jelas Asia Kitchen bakal jadi tempat jujugan kami , karena beberapa keistimewaannya. Ownernya yang dari Sumatera (opo Sulawesi ya) juga ramah dan nggak menutup untuk saran dan masukan. Oh ya meskipun ini judulnya Chinesse Food, tapi mereka menjamin dengan tulisan di spanduknya bahwa ini 100 % halal. 

Hmmm.. ada yang mau ikut jejak saya , ngemil tipis disana?

Kalau mo nyoba via Gojek 

Update : 

Menu terbaru yang saya coba (lagi)

Dori Mayonaise

Fuyunghai

Mie Kuah
dan.. semuanya.. Enak :))


Kamis, 17 November 2016

Bunga Itu Tidak Layu, Dia Hanya Berpindah Taman



Halo. pa,  apa kabar? 
Menuliskan ini rasanya air mataku sudah menetes deras
Sama derasnya ketika setahun kemarin ketika papa lebih memilih melepaskan segala rasa sakit di mesin hemodialisa untuk berpulang ke Taman Surgawi. 



Sudah setahun ya,  Pa. 

Sudah ketemu siapa aja disana? 
Engkong?  Makco?  Emak?  tante Ping? Om Tan?  Om Djoen?  Ko Step?  Engkong Tie Sam?  BuPuh? Mamanya Nyit? 
Wah,  ternyata banyak sekali ya bolo bolo papa di surga sekarang. 
Kadang kami yang masih di dunia ini sering becandain kalian
" Wah,  ini papa pasti lagi ngobrol sama Engkong "
"Wah,  ini papa pasti lagi makan sama Ko Step"


Bunga itu tidak layu, dia hanya berpindah taman


Pa,  setahun ini banyak kejadian yang kadang rasanya pingin tak ceritakan ke papa, seperti biasanya. 

Sampai kadang nggak sadar,  ambil handphone dan mencet nomer papa. 
Kira - kira kapan ya di Surga ada saluran komunikasi. 
Tapi katanya sih nggak perlu pake kabel atau fiber,  cukup berdoa saja sudah bisa nyampe ke yang dituju. 
Iya ta Pa? 


Papaku Biker :D


Omong omong soal ngobrol,  belakangan kok Papa sudah jarang dateng di mimpi sih?  


Nggak kayak dulu lagi yang hampir beberapa malam kita ngobrol,  aku tanya apa aja sih yang dirasakan disana.?


 Kok papa sering dateng di mimpi,  opo yo diijinkan?  Terus papa jawab, " Ya boleh ae, asal ijin"


Gitu juga pas aku nanya "Apa Papa sudah bahagia?  " Dan papa jawab " Wes ga usah mikir papa,  sekarang papa sama Bunda Maria sama Yesus,  kamu fokus kerja dan rumah tangga sama Nico ae" 


Kondisi sakit tapi masih seger,  ah kangennnnn


Dan yang paling menyebalkan adalah ketika papa datang dan bilang "Ojok lemu - lemu  olahraga cek sehat"


Ya ampun Pa, masih tetep ya nasehat itu #nyegir

Mimpi itu kadang bikin aku senyum - senyum karena seolah Papa memang hadir disana, dan setidaknya mengobati kangenku yang kadang bikin nangis.

Nangis? Iya pa ,aku masih nangis kadang kalo inget papa.
Mewek gembeng gitu.. Baper ceritanya..
Apalagi kalo pas denger lagu Bapa Kami yang tak nyanyikan ketika Papa terbang ke Taman Surga setahun kemarin.




Juga masih suka.mewek pas liat ada om - om yang digandeng anake. 
Masih suka mewek kalo liat fotone papa.
Masih suka mewek kalo liat senengane papa. 
Padal kalo papa ada pasti bilang "Uwes Lia Uwes "


Cinta pertamaku


Oh ya pa,  setahun ini banyak cerita lho. 

Mama sekarang semakin sehat,  mandiri,  dan nggak terlalu ngomel seperti dulu
Lebih sabar dan tenang. 
Urusan rumah tangga dibantu tetangga kita , urusan dokter dibantu sodara - sodara
kalau emang bisa ditunda, biasanya kami berdua terutama Mas Nic yang bakal diminta tolong sama mama termasuk nganter mama belanja ke pasar.hehehe


Papa's Angels



Oh ya Pa. Uskup Malang sudah ganti,  dan Uskup Pandoyo sudah berpulang juga. Papa sudah ketemu? Sampaikan salamku buat beliau ya,  terimakasih sudah diajak jalan jalan. Keliling kota di jaman dahulu. "Mbak Lia,  bisa temani saya ke ... "
Hehehe.. 

PA, sekarang Go Family yang personilnya adalah sepupu - sepupu papa, sekarang ngumpul di grup WA lho Pa. Sekarang jadi kenal sodara sodara yang dulu,  mereka juga inget papa. Bulan lalu malah sempat diajakin  ngunjungi adek Engkong Tie Tjiang yang ternyata di Surabaya juga. Senang ya kumpul - kumpul sodara begitu.




Sepupu - sepupu Papa

Ah ya pa.. 

Sebenarnya masih banyak yang pingin aku ceritakan, tapi lain kali kita sambung lagi ya Pa.
Baik baik di Surga pa
buatku papa nggak pernah pergi,  papa hanya berpindah ke Taman yang lebih Indah .
Taman dengan bunga yang selalu segar dan tidak pernah layu .
Taman Surga





Surabaya,  17 November 2016


Mengenang 1 tahun berpulangnya 

papaku tercinta.. 
Frederikus Freddy Soegiarto
ke Taman Surgawi


Yang  selalu mencintai ,merindukanmu, dan mendoakanmu : 


Keluarga Besar Gondokusumo, Emak, dan Seluruh Adik beserta keponakan Papa

Rabu, 16 November 2016

Warung Mejoyo Kali Rungkut, Pilihan Lauknya bikin Kalap

Dan pada suatu waktu, sekali lagi saya nggak bisa tenang ketika ada yang bercerita kalo di daerah Kalirungkut ada sebuah warung yang menjual berbagai macam lauk yang bisa bikin kalap.
Dasar saya ini kepinginan,  apalagi katanya disana ada pepes tongkol yang enak. Aduhdek,  tambah ngiler aja nih,  apalagi belakangan saya emang lagi gandrung cari pepes tongkol yang rasanya mirip bikinan Mak Ik. 

Dan kemarin pagi saya langsung geret Nico ke Warung Mejoyo yang lokasinya di seberang Pabrik Roda Mas Kali Rungkut.

Warungnya cukup luas meskipun tempat parkirnya terbatas,  maklum tepat di jalan Raya yang padat dan ramai. 
Ada banyak meja dan kursi kayu yang tertata dengan rapi disana. 
Pas kita masuk,  mbak-mbaknya dengan ramah menyambut dan melayani kita.



Disini sistemnya prasmanan, jadi kita mengambil sendiri nasi dan lauk yang kita mau, tinggal memesan minuman kepada mbaknya.
Ada dua pilihan nasi, nasi jagung dan nasi putih. Bebas mau ambil seberapa sekuatmu, asal harus dihabiskan yah.



Lauknya?
Dudududu ini yang bikin menggila.
Menengok ke bagian belakang ,ada beberapa macam.panci ukuran besar yang berisi berbagai sayuran seperti sop sayur , lodeh,  dan sayur asem, urap-urap juga ada. 
Disampingnya ada hamparan, iya hamparan Sate udang,  sate kerang,  sate kikil,  sate ceker,  sate cumi juga ada,  berbagai olahan ikan seperti mangut,  asem-asem. Nggak ketinggalan gorengannya,  tahu,  tempe, bakwan jagung,  bandeng,  pindang,  dll dll.Uakeh tenan..



Eits,  nggak berhenti sampai situ,  di etalase berjejer berbagai pilihan pepes,  ada pepes tongkol,  pepes pindang kelapa,  botok. dll.


Aih.. Untungnya saya nggak sampai terlena, cukup ambil nasi secukupnya,  sayur asem isi kacang panjang,  krai,  dan bayem lalu pendampingnya ya pepes tongkol dong.



Overall,  masakannya sedep dan enak kok khas masakan rumahan pada umumnya. Sayur asemnya seger banget.

Dan yang jelas harganya nggak bikin nyekik. Misalnya seperti yang saya makan tadi dihargai Rp 11.000,-
Rasanya sih,  kalau nggak salah untuk pepesnya aja Rp 5.000. Cukup worth it karena isinya emang full daging tongkol dan ukurannya lumayan gede.

Yang jelas warung ini nggak pernah sepi pembeli, yang mayoritas pekerja dan ibu rumah tangga yang males masak kayak saya. Hehehe.

Sabar - sabar nggak perlu panik, karena Warung Mejoyo ini buka dari jam 7 pagi hingga jam 8 malam. Tapi semakin siang tentunya lauk semakin berkurang ya. 
Silahkan dicoba deh,  lumayan untuk referensi seputaran Rungkut

Senin, 14 November 2016

Berkelana dengan Mesin Waktu bersama Babi NgoHiang Smokie Nduty

Pada suatu sore, ada dua orang yang sama - sama suka makan terlibat sebuah percakapan, kira - kira begini sih : 

Aha.. Berkelana dengan Mesin Waktu bersama Babi NgoHiang Smokie Nduty
Judul review kamu lebai banget sih? 

Enggak,  saya nggak lebai kok kalo dibilang produk Babi NgoHiang Smokie Nduty ini bikin saya merasa bernostalgia dan kembali ke masa lalu. 
Soalnya, olahan ini emang sudah jadi favorit saya semasa sekolah di SMP St. Maria 2 Malang atau yang sebutan bekennya Panderman.


Sebentar..gimana sih ceritanya kok sampe bisa bikin nostalgia ituh?

Jadi gini,  dulu dan keliatannya sampe sekarang nih, di sekitaran kompleks sekolah Panderman ini ada satu pedagang rombong yang jualannya unik dan sepertinya the one and only one. Babi Ngohiang.

Nah, ini favorit saya banget.. Sayang kalo pas pulang Malang, nih Bapak kadang jual kadang enggak. Kalaupun jual beliau lebih suka jual frozen daripada matengannya.

Nah,  meskipun sedikit berbeda versi tapi ketika tahu Smokie Nduty , pakarnya olahan pork yang punya tagline  May D Pork be with you ini sukses bikin lidah saya ngecezz dan bikin saya merasa kembali pada  (mantan)  masa  SMP dulu.

Wait,  dari tadi NgoHiang - NgoHiang terus , apaan sih itu? 

Saya sendiri  juga nggak pasti sih,  berusaha cari refrensi di beberapa sumber tapi penjelasannya berbeda. 
Tapi intinya sih olahan daging yang dibungkus dengan kulit tahu lalu digoreng hingga kuning kecoklatan lalu disajikan dengan saos ngohiong( saos khusus yang dibuat dari 5 macam rempah, katanya)

Kalau si bapak olahan gorengannya lebih mirip seperti batagor,  digoreng kering agak kenyil gitu lalu disajikan di pincuk daun lengkap dengan saus khasnya dan acar timun.

Sedangkan di Smokie Nduty , isinya full daging cincang,  kulit tahunya lembut 
Pas digoreng garing lalu digigit kresss.. daging cincangnya langsung lumer bikin pingin terus gigit sampe abis. 
Dan saosnya juga pas di lidah. Aroma dan rasa saosnya itu lho yang bikin kangen. 

Nih inih saya Kasih liat fotonya,  disandingkan bareng nasi putih anget aja sudah melayang jauh lho. Nah ya kan..
Harga 1 packnya Rp 35.000 isi 10 sudah lengkap dengan saosnya.
Jadi kita tinggal menggorengnya saja sendiri.



Nah.. terus apa sih istimewanya? 
Eh Smokie Nduty itu apa sih?

Duhhh kamu ini cerewet amat ya. 
Udah gitu tadi sudah saya bahas diatas lho siapa Smokie Nduty itu. Coba dibaca lagi.

Ini nih saya ceritain yang lain ya. 
1. Istimewanya karena saya nggak perlu jauh - jauh dan nahan rasa kangen kalo kepingin Babi Ngohiang ini,  karena Smokie Nduty  yang domisili nya di Malang ini bisa mengirimkan produknya (biasanya lewat JnT atau JNE )  ke seluruh Indonesia

2. Selain Babi Ngohiang yang kress ini,  produk lainnya yang bikin pingsan keenakan itu antara lain : 

* Sosis Babi Kecap yang full daging dengan kuah kecap yang berempah. 
Saya juga suka ini, kapan kapan mo order buat mama ah..


* Smoked Streaky Bacon yang juicy dan smokie



* Sosis Lapcheong yang manis gurih


Dan lain lain.. 
Banyak banget olahan pork yang pasti digandrungi para porkylover .
Semua olahan Smokie Nduty ini tanpa bahan pengawet, tanpa MSG, jadi aman untuk dikonsumsi .

Apalagi kemasan kedap udaranya memudahkan kita untuk menyimpan di lemari pendingin dan tinggal mengolah secara sederhana (goreng, kukus,  microwave)  saat ingin mengkonsumsinya. Mudah dan terjangkau lah pokoke.

Nah sudah jelas kan penjelasan saya, kalo belom jelas,  sana gih buruan order sendiri atau sebelumnya kepoin dulu Instagramnya : @smokienduty
Jangan nanya mulu,  keliatan banget kalo lagi ngiler.. Iya kan iya kan.. Hayo ngaku aja..  




Rabu, 09 November 2016

Session Junkies Coffee Bar, Tempat Nongkinya Pecinta Kopi

Senin kemaren,  saya dan para admins Surabaya Kuliner (Nico,  Cak Budiono,  Yuka,  Cak Tatax)  menghadiri acara Grand Opening Session Junkies Coffee Bar Cabang yang ke 3 di Jalan Kartini no 82 Surabaya.




Disana, kami ketemu banyak teman teman dari berbagai komunitas kuliner di Surabaya. Fyi , di Surabaya ini banyak komunitas kuliner selain Surabaya Kuliner,  dan kami semua rukun satu sama lain lho, karena kami menyadari bahwa meskipun setiap grup memiliki karakteristik yang berbeda,  tapi tidak menjadi alasan untuk tidak bisa membaur satu sama lain.




Ok,  balik lagi ke Session Junkies,  seperti yang tadi saya katakan sebelumnya bahwa ini adalah cabang ke tiga  nya. 
Yang pertama : Grand Sungkono 2 / D-6 (Surabaya Barat)
Kedua : Klampis Milenia 37 G-H (Surabaya Timur)
dan yang terakhir ini di Jalan Kartini 82 Surabaya (Pusat)

Menurut Pak Yohan Suryanto , Consultant dan Owner Brand Session Junkies 
kedepannya Session Junkies akan mentargetkan 100 cabang di seluruh Indonesia seperti di Malang, Jember, Jakarta, dan bahkan di kancah Internasional.



Dan untuk kopinya sendiri,  wah,  Pecinta Kopi kudu kesini
Karena  di Session Junkies kopinya diolah sendiri lho  Sis.

Dannn juga menurut cerita Pak Yohan juga menyuplai berbagai cafe di Surabaya. 
Oh ya khusus beverages, semua recipe di semua cabang sama dan telah disesuaikan untuk berbagai karakter penikmatnya.

Saya kemarin pesan Ice Frappe Hazelnut dan Nico Ice Chocochip (kalo nggak salah nama sih hahaha)



Semuanya enak. 
Sedangkan untuk main coursenya, setiap cabang berbeda,  misalnya di Cabang Klampis lebih Indonesian Food karena berkolaborasi dengan Ayam Goreng Sriwedari sedang di Kartini sesuai dengan demografinya lebih banyak penggemar Western Food .

Nah ngomongin soal main course , ini nih beberapa menu yang sempat kami coba. 
Overall tastenya oke lho,  seperti ini :

Chicken Gordon Bleu 
Ngeju dan meleleh banget nih menu.
Porsinya juga kenyang.dilengkapi dengan salad dan french fries bikin lebih kenyang.




Beef Stroganoff
Ini adalah olahan daging sapi yang ditumis dan dimasak dengan menggunakan krim.
Yang disandingan dengan pure kentang dan lagi lagi salad dengan dressing saus seribu pulau .  Cukup enak tapi kemarin kurang empuk sedikit sih, tapi masih oke untuk dinikmati kok.




Fish and chips
Buat saya ini yang oke,  ikan dori fillet yang dibalur tepung panir dan disajikan bersama kripik kentang dan dressing terpisah. Porsinya kenyang pake banget.



Untuk ketiga menu diatas kami cukup puas kok.

Kalo secara tempat kok saya jatuh cinta ya, minimalis tapi cozy banget, terdiri dari dua lantai, dan khusus untuk lantai dua untuk smoking area. 
Hanya saja parkirnya terbatas sehingga kalau sedang penuh pengunjung , mobil mobil terpaksa di parkir di sepanjang jalan. 




Ssstt ada yang menarik di SJ Kartini ini,  after 10 O'clock pengunjung bisa memesan beer lho..  Tentunya khusus yang berusia "dewasa" ya.. 

So,  coffee lover tunggu apalagi? 



Jumat, 04 November 2016

Tahu Telor Bu Wati Jalan Bondowoso (Malang) , Ulegan Bumbunya Ngangeni

Tahu Telor Bu Wati Jalan Bondowoso (Malang) , Ulegan Bumbunya Ngangeni  : Nah, jadi ceritanya diantara beberapa kuliner wajib dibeli saat pulang Malang, kuliner yang satu ini masuk dalam urutan nomer satu . 
Taraaaa.. inilah dia, Tahu Telor atau Tahu Lontong  khas Malang.

Lha apa sih bedanya tahu telor (atau tahu lontong) khas Malang dengan tahu tek khas Surabaya?
Kan ya di Surabaya ada juga, ngapain jauh - jauh ke Malang kalo cuma untuk mendapatkan olahan tahu seperti ini?

Bedaaa beda bangettt, pake nget .. kalo soal isiannya sih hampir sama, terdiri dari tahu goreng, bisa pake telor atau nggak bebas, terus ada lontong, dan pake krupuk tahu.
Nah, sedangkan perbedaannya menurut  saya :

Tahu tek khas Surabaya : 
Dari segi bumbu, tahu tek ini lebih dominan petis, ulegan bumbunya lebih halus,  ada kentang goreng, lalu menggunakan tauge kecil yang biasanya dipakai sebagai pendamping rawon. 

sedangkan 

Tahu Telor / Tahu Lontong khas Malang
Bumbunya dominan kacang dan kecap,  jadi rasa nya cenderung manis , ulegan kacangnyapun lebih kasar. Sebagai pendamping tahu, bisa menggunakan lontong ataupun nasi (jadinya nasi tahu) , yang tidak lupa disertakan acar timun yang manis kecut, lalu ada topping tauge panjang , bawang goreng dan seledri hijau.

Semuanya sama enak sih, tapi kalau tahu lontong khas Malang lebih cocok bagi yang tidak doyan rasa petis, dan pastinya sih lebih segar dengan adanya acar timun itu tadi. Kalau saya hingga 5 tahun di Surabaya, belum menemukan tahu tek yang sesuai dengan lidah saya.

Eits..  ada lagi lho sebenarnya kalo ngomongin soal pertahuan ini.
Beda Malang dan Surabaya, beda pula dengan Nasi Tahu khas Blitar, nah kalo yang satu ini entah kenapa lidah saya  belum cocok juga dengan rasanya. Padahal nih, nasi tahu khas Blitar adalah menu favoritnya Nico.

bedanya lagi :

Nasi Tahu khas Blitar
Kacangnya tidak diuleg, melainkan ditaburkan diatas nasi dan tahu goreng, lalu disiram dengan sambal kecap  , tidak lupa daun kucai, tauge pendek, dan bawang goreng serta kerupuk sebagai pendampingnya
(Btw saya sudah dapet resepnya nih, kapan - kapan saya share ya :D )



Tahu Telor Bu Wati Jalan Bondowoso (Malang) , Ulegan Bumbunya Ngangeni : Nah, sudah ada gambaran kan, bedanya pertahuan di tiga kota tersebut, dan masing - masing punya kekhasan dan penggemarnya masing - masing.
Kalau saya jelas saja yang khas Malang. 

Balik lagi ke Tahu Lontong Khas Malang. Ini lho yang bikin saya selalu kangen. 
Penampakannya seperti ini :

Tahu Telor khas Malang
Widihh.. bikin ngiler kan? Saya nulis ini aja sambil membayangkan bumbunya yang pedas manis bercampur dengan acar timunnya yang manis, dan bawang gorengnya yang gurih, sambil sedikit ada aroma seledri.. Wah, wah wah .. sampe - sampe Nico yang lagi whatsapp , saya suruh bawain tahu ini hahaha




Tahu Telor Bu Wati Jalan Bondowoso (Malang) , Ulegan Bumbunya Ngangeni :  Sebenarnya favorit saya Nasi Tahu, dengan pedas yang cukupan. Sekitar cabe 5 lah kira kira. Nggak suka pake telor, dan harus dengan nasi, bukan lontong *prinsip . Duh, seporsi besar bisa saya abisin sendiri lho, Sis.. 



Tahu Telor Bu Wati Jalan Bondowoso (Malang) , Ulegan Bumbunya Ngangeni : 
 Dan penjual  favorit saya adalah Tahu Telor Bu Wati
Atas rekomendasi Suwargi Papa yang sudah jadi langganannya sekitar 3 tahun belakangan ini, sampai - sampai si Bu Wati ini hapal dengan beliau plus pesanan apa setiap kali beliau datang kesini. 
Lokasinya di Jalan Bondowoso 37 Malang (Seberangnya Prima Photo)
Bukanya sekitar setelah maghrib sampai abis

Porsinya banyak, bikin kenyang, penampilannya bersih, dan ulegan bumbunya mantep.
Katanya sih, kalau tahu bumbu ini wajib pake petis yang enak, beda dengan rujak cingur yang harus pakai perpaduan antara petis yang enak dengan yang murah supaya lebih kesat.

Warung Bu Wati ini berada didepan teras ruko,  hanya ada 2 meja kayu dengan beberapa kursi,
Parkirannyapun terbatas, jadi lebih banyak yang beli untuk dibungkus daripada makan ditempat.
Seporsi nasi tahu dihargai hanya Rp 7.000, kalau pake telor jadi Rp 9.000
kenyang, puas, dan terjangkau ya :)



Tahu Telor Bu Wati Jalan Bondowoso (Malang) , Ulegan Bumbunya Ngangeni :
Dulu, langganan kami ada di Pasar Bareng. 
Kalau kamu pecinta kuliner di Kota Malang pasti sudah nggak asing lagi dengan tahu lontong Bareng. Ada dua penjual disana, satu di deretan masjid, satu lagi di sebelah pasar agak masuk sedikit di lorongnya. Sama - sama enak, cuma antrinya bikin perut yang semula isinya cacing kelaparan, berubah jadi naga kelaparan hahaha..

Jadi, demi kesejahteraan semua umat, saya pilih tahu telor Bu Wati, yang rasa dan pelayanannya juga oke..

So, masih bingung pilih kuliner di Malang?
Cobain deh tahu telor khas Malang ini.. apakah seleramu sama dengan saya?

Rabu, 02 November 2016

Sambel Ganja (Ikan Tongkol) Ala Nyonya Kece

Okelah katakanlah saya ikut - ikut, tapi mau dibilang nggak ikut - ikut kenyataannya saya terseret arus salah satu grup masak memasak yang lagi memboomingkan Sambel Ganja khas Aceh.

Bukan , ini bukan makanan haram, ini hanya istilah saja yang digunakan untuk menamai sambel khas Aceh yang memabukkan ini. Memabukkan dan bikin nambah - nambah nasi terus . Kalau Wong Jowo mengistilahkan "nyemego"

Berhubung hari ini saya nemu blimbing wuluh di rumah Cak Bud, sepulangnya dari misa di Pemakaman Keputih langsung cuss ke dapur buat bikin sambel yang sudah bikin saya ngiler berhari-hari.
Nah karena saya nggak punya udang seperti yang diresepkan, nggak kehilangan akal saya ganti dengan ikan tongkol yang kemarin rencananya saya bikin pepes :D

Dan.. inilah resep Sambel Ganja (Ikan Tongkol) ala Nyonya Kece


Bahannya mudah, cing

Bahannya : 

2 iris ikan tongkol yang sudah digoreng matang
11 cabe rawit (atau sesuai selera)
2 buah blimbing wuluh ukuran sedang
6 butir bawang merah
1 sdt garam 
1/2 batang serai
2 helai dau jeruk

Caranya : 

Campur dan haluskan semuanya, tingkat kehalusannya sesuai dengan selera ya, kalau saya nggak terlalu suka alus banget.

Sudah gitu aja..
Lho, masak gitu aja?
Iyaaa.. gitu aja, itu aja udah bikin nasi putih semejikom abis tandas

Rasanya uwenak, seger, perpaduan antara semua bahannya tercampur jadi satu, ada segarnya blimbing wuluh, asinnya garam, wanginya serai dan daun jeruk, pedasnya cabe rawit, dan nggak ketinggalan gurihnya ikan tuna (atau udang atau apapun itu yang nantinya akan kalian pakai)

Hasilnya seperti ini nih





Mau dimakan bareng nasi putih aja oke,  atau mau dipadukan dengan lauk yang lain seperti tahu, tempe, dll juga oke loh


Ikut arus kali ini ngeri - ngeri sedap ya, Sis #nyengir 

Mie Melet Jalan Pacar Keling (Surabaya) , Tempat Nongkrongnya Para Pelajar


Mie Melet Jalan Pacar Keling (Surabaya) , Tempat Nongkrongnya Para Pelajar : Untuk urusan percuimie-an, saya nggak pernah nolak meskipun perut dalam keadaan penuh. Seperti yang terjadi di suatu siang ketika kami berdua sedang menyusuri daerah Pacar Keling. Siang itu matahari sedang caper, Sis. Panas banget, sampai akhirnya si Nico nggak tahan untuk mencari minuman yang bisa mengurangi rasa haus kami, sambil ngadem sebentar. 

Dan kami memutuskan untuk mencoba salah satu spot kuliner yang sempat heboh karena es mangkoknya yang penampilannya bikin Nico kesengsem

Mie Mangkok Melet
Lokasinya :  Pacar Keling No.7B, Pacar Keling, Tambaksari, Kota SBY, Jawa Timur 60131
Jam buka : 11.00 - 21.00


Lokasinya di sebuah ruko, di sekitar sekolah St. Agnes Pacar Keling.


Tempatnya sih relatif sempit, apalagi ketika itu pas kebarengan jam pulang sekolah murid St.Agnes. Klop dah, tapi sebenarnya cukup resik, dan eye catching.



Mie Melet Jalan Pacar Keling (Surabaya) , Tempat Nongkrongnya Para Pelajar : Seperti yang sudah saya bilang sebelumnya, untuk urusan percuimiean, nggak ada kata kenyang, meskipun saat itu sudah kenyang dan rencananya cuma pesen es mangkoknya aja, begitu dihadapkan pada pilihan menu seperti ini (apalagi setelah melirik meja sebelah), langsung rontok pendirian saya . 


Kamipun memesan : 

1. Mie Mangkuk Melet 
Konsep kulit pangsit sebagai mangkok sebenarnya sudah lama diluncurkan salah satu gerai mie di Malang, tapi oke jugalah mengingat di Surabaya jarang ditemui seperti ini.

Dari segi rasa, meskipun setelah saya review di grup Surabaya Kuliner, banyak yang kurang cocok dengan mie - nya, tetapi masih sesuai dengan lidah saya.
Mengusung konsep cuimie Malang sepertinya, dengan mie putih kecil, ada sayur slada, menggunakan taburan ayam kering, daun bawang dan bawang goreng serta kuah yang terpisah dari mangkoknya.

Yang kurang matching sih, adanya patty burger yang justru mengganggu untuk saya :D

Mie Mangkok Melet 

2. Mie Melet

Ini sama saja dengan mie pada umumnya , dan juga dengan mie mangkok, hanya bedanya kulit pangsitnya tidak dijadikan mangkok. Itu aja.
Porsinya sendiri tidak terlalu banyak, tetapi cukup mengganjal perut kok.

Mie Melet
 3. Es Mangkok

Nah, ini nih sebenarnya tujuan kami kesini di siang yang panas itu, bukan untuk memesan mie disaat perut kenyang hahaha

Pas datang, kami berdua melongo, Sis
Ini es tinggi banget, gimana cara minumnya ya?
Untungnya nih, pelayannya menyertakan sedotan dan dua buah sendok untuk menikmati es yang sebenarnya sih adalah sejenis p*p ic* yang diblended dengan es batu lalu diatasnya diberi ice cream, dan kemudian ditaburi berbagai macam pelengkap seperti ini.

Rasanya ya seger aja, nggak lebih. Cuma, penampilannya unik. Gitu sih menurut saya.





Tapi lewat dari semua itu yang penting bojoku bahagia pas nikmatin es mangkoknya, tuh kan bahagia  hihihi





Mie Melet Jalan Pacar Keling (Surabaya) , Tempat Nongkrongnya Para Pelajar :
Karena gerainya berdekatan dengan sekolahan, saya rasa segmentasinya memang para pelajar, dilihat dari segi harga dan rasa yang sebenarnya ya standart banget. 
Mulai harga Rp 13.000, per porsinya Mie Melet Pacar Keling ini memang cocok sekali untuk tempat nongkrong para pelajar