Jumat, 12 Agustus 2016

6 Tips Jitu Memilih Katering Harian

Ada yang berbeda dengan pola harian, saya dan Nic belakangan ini, 
Kalau biasanya pagi hari harus bingung ke pasar dengan sebelumnya grubyak-grubyuk nyusun menu,  kalo sekarang pagi nyantai aja,  tinggal pencet mejikom buat bikin nasi dan tunggu lauknya datang dengan sekejap.

Lha kok bisa?

Yap,  setelah mempertimbangkan berbagai hal,  sekarang kami menyerahkan urusan pangan kami pada jasa katering harian.

Apa nggak lebih mahal tuh?

So far meskipun tampaknya memang lebih mahal dibanding masak sendiri,  ternyata setelah dijalani,  cost untuk jasa katering harian bagi saya lebih hemat ketimbang masak sendiri yang notabene harus keluar biaya untuk beli bahan,  beli bumbu,  minyak,  gas,  biaya capek dan ngomel. (Emak - emak banget kan?)

Katakanlah belanja harian biasanya Rp 50.000 per hari (untuk ukuran Surabaya) itu masih berupa bahan mentah, dimana kita harus mengolah terlebih dahulu. 
Kalo sekarang,  kebetulan katering harian saya , harganya cukup terjangkau.

Katering pagi Rp 25.000/ paket  dan katering siang Rp 35.000 / paket yang bisa digunakan untuk sehari dalam arti 3-4x makan berdua untuk sehari atau bisa untuk besoknya lagi :D #hemat 

Jauh lebih hemat dibanding ketika saya masak sendiri, yang capeknya sama,  dan akhirnya bosen terus memutuskan makan di luar yang sekali makan habisnya Rp 60.000

Oh ya saya ikut 2 katering harian karena kami berdua biasa sarapan di pagi hari dan katering siang kami biasanya baru datang ketika mendekati jam makan siang






6 TIPS JITU MEMILIH KATERING HARIAN

Sebenarnya yang namanya katering harian atau jaman dulu saya menyebutnya Rantangan,  itu bukan hal yang asing lagi.
Sejak SMP,  sahabat saya Shanti yang sudah ngekost sendiri sudah mempercayakan urusan makan di katering harian di kota Malang. Rasanya asik bener ngeliat dia memilih menu yang untuk hariannya.
Tapi,  saat itu saya nggak mungkin dong ikut katering harian,  wong katering saya setiap hari sudah maha dahsyat : Mama  #nyengir

So,  pingin tau dong,  gimana akhirnya saya akhirnya memutuskan untuk memilih katering harian saya sekarang ini
Dan.. acara memilih katering harian itu jadi kegiatan yang sangat menyenangkan lho, Serius !!


1 . Carilah Referensi Katering Harian sebanyak banyaknya

Oke,  begitu deal dengan Nic kami sepakat menggunakan jasa katering harian,  saya mulai mengumpulkan banyak referensi,  baik dari grup grup kuliner yang ada,  dari instagram,  dan juga dari website dengan query Katering Harian Surabaya,  kalo nggak nemu ganti aja Rantangan Harian ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚
Dari beberapa yang saya kontak dan temukan ada yang mengena di hati baik dari segi harga maupun menu yang disajikan perharinya,  eitss tapi ternyata ada kendala,  yaitu tidak mengcover pengiriman ke daerah saya.
Untuk itu, tips berikutnya adalah :

2. Pertimbangkan lokasi Katering dengan daerahmu
Ini juga berhubungan dengan kualitas makanan yang akan disantap,  nggak lucu dong kalau mau makan harus selalu manasin gegara kuah sotonya adem karena dikirim dari Surabaya Barat padahal rumah di Surabaya Timur.
Dan satu lagi..  ini berhubungan dengan ongkos kirim.
Nggak semua katering harian menggratiskan ongkos kirim,  ada yang berkisar 2000 sampai 5000  sekali antar. 

Ada juga yang seperti ini :
Saya : "Sis,  bisa kirim katering harian ke rumah saya? "
Katering : " Bisa sis,  kami pakai g*jek. Coba saya hitungkan ongkirnya ya"
" Sis, pengiriman dengan g*jek ketempat sista. Rp 25.000 sekali kirim"

Mamih.. Mahalan ongkirnya timbang kateringnya #usapusaphenpon

Bukannya pelit ongkir sih,  kita harus mempertimbangkan cost nya karena ini pemakaian rutin setiap hari,  lho. Sis . #kekepin dompet

3. Pilih Katering yang Menunya Variatif
Kalau saya nih orangnya bosenan,  jadi penting banget untuk memilih katering yang menunya variatif.
Biasanya satu paket terdiri dari 1 menu hewani,  1 sayuran dan menu tambahan
Ada catering yang bertipe masakan tradisional,  misalnya yang sedang saya pakai : 




Atau yang bergaya Oriental :




Atau yang menunya lebih variatif misalnya 

Blessing Catering (+62 822-2888-1374)



Jadi pilih - pilih saja sesuai selera kita, kalo saya sih saya mix and match , kebetulan katering harian saya ini nggak mengikat untuk jangka waktu tertentu. 
Mau seminggu sekali, atau libur dulu, atau seminggu full, terserah kita.
Itu enaknya :D 

4. Pilih vendor yang komunikatif dan pelayanannya baik

Ini penting lho,  karena menyangkut rutinitas harian kita. 
Ada orang yang harus menyesuaikan pola makan dengan kondisi tubuh,  misalnya alergi udang,  nggak bisa pedas, dll.  
Nah, kalau kateringnya nggak bisa diajak rundingan, susah juga ya?

Oh ya kalau sudah memutuskan katering yang mana yang akan dipilih 

Jangan lupa menanyakan dengan jelas bagaimana :


5. (Tanyakan) Prosedur Kerjasamanya

Okelah kita sebut kerjasama,  karena ada simbiosis mutualisme didalamnya kan? 
Jadi, yang perlu ditanyakan : 
1. Apakah ada minimal pemesanan
2. Bagaimana cara pembayaran,  di depan atau dibelakang pengantaran
3. Bagaimana jika ada hari yang batal
4. Lain lain sesuai dengan kebutuhan

6.  Coba dulu, baru putuskan

Kalau ragu untuk mencoba terikat dengan satu katering,  biasanya vendor katering harian menawarkan menu percobaan selama 3 hari,  jadi setelah mencoba masakannya selama 3 hari,  kita bisa melihat apakah rasanya sesuai dengan lidah kita, penyajiannya bagaimana,  porsinya cocok atau tidak
Ini juga termasuk kegiatan yang mengasikkan loh hahaha
Dan ini nanti yang bakalan jadi penentu keputusan kita nanti, jasa katering harian mana yang bakal kita pilih


Nah sudah ada sedikit gambaran kan tentang pemilihan katering harian? 

Asiknya nih  sejak mulai rajin posting menu katering di IG saya @nyahkece
, banyak temen yang mempertimbangkan untuk mempercayakan menu sehari - hari  pada jasa katering harian.

Kalo kamu gimana?

Beberapa contoh menu katering harian saya : 











7 komentar:

  1. Postingan ini PAS buat saya. PAS karena memang saya lagi menimbang2 mau pakai catering apa masak sendiri yang notabennya justru ampunan deh harganya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. etul mak.. kalo sekarang masak sendiri justru lebih banyak abisnya.. belom tenaga dan masak sedikit/banyak sama saja.. Itulah akhirnya saya memutuskan memakai jasa katering harian, tinggal duduk manis :D makasih sudah mampir ya

      Hapus
  2. Balasan
    1. sama2 mak.. makasih sudah mampir :)

      Hapus
  3. Pengen jg pakai katering harian tapi di Depok mahal2, blm sesuai budgetnya utk empat org di rumah hehe

    TFS tipsnya ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. WAH, masa iya mak? Puji Tuhan di Surabaya masih tergolong terjangkau. Paket jumbo bisa untuk 4 orang sekeluarga, cuma 50rb mak. :)

      Hapus
  4. wah maakkk.. pas banget nih sharing tipsnya.. emang kalau misalnya lagi kondisi ditinggal pembantu, sedangkan kita lagi gak sempet masak.. katering harian tuh hadir bak pangeran berkuda putih ya.. hihihi

    BalasHapus