Minggu, 19 Juni 2016

Wisata Kuliner Blitar - Nasi Pecel Pincuk Bu Gatot - Gaprang - Kanigoro

Masih ingatkan, sewaktu saya cerita tentang susahnya cari warung di Blitar yang buka siang hari?

Baca juga : Wisata Kuliner Blitar 2 - Warung Bakso Lestari Jaya 1 - Jalan Dr. Wahidin Blitar

Nah, keesokan harinya, petualangan mencari Nasi Pecel di pagi hari, nggak kalah mendebarkan hahaha.. sampai kalo kata kawan saya Cak Budiono : Petualangan yang LUWEAR BIYASA (sampai luwe luar biasa : luwe = lapar)

Yah, emang salah kami juga sih, sudah tahu kalo Bulan Ramadhan, masih ngotot nyari sarapan di pagi hari , tapi namanya usaha, apalagi dengan penuh pengharapan, kami yakin  paling tidak,  ada satu warung yang bakal buka.

Dann.. eng ing eng.. dengan mata masih kriyep - kriyep, start dari rumah Garum jam 06.30 dan diterpa udara yang dingin,  kami berdua menyusuri perlahan - perlahan jalanan yang masih lumayan sepi . Lho, kok sepanjang Garum nggak ada yang jual ya? Wah.. wah.. lanjut ke Blitar Kota deh, yang kira - kira sejauh 7 km dari Kabupaten Garum. 

Eh.. kok masih nggak ada yang buka sih, bahkan kami putar - puter dalam kota masih nggak nemu  warung pecel yang buka .. (duileee.. niat sekali ya)
Padahal kalo hari biasa - bukan di bulan puasa, maksudnya - , para bakul pecel ini standby dari jam 4 pagi lho ..ck ck ck ..

Belum puas dengan pencarian yang sekitar 9 km dari rumah tadi, si Nico mengarahkan motornya ke arah Gaprang - Kanigoro. Rencananya sih mo nyari pecel rekomendasi dari Bupuh - Budhe kami - , yang katanya ada sebelum Pasar Kanigoro, dan itu berarti kami menambah sekitar 6 km lagi untuk mencapainya.

Wuih, niat sekali ya?
Lah , gimana lagi, wong kalo ke Blitar belum mecel itu belum "jangkep" alias belum klop kok , ya jadi harus diniatin, lagian tanggung udah muter - muter kelaperan hihihi..

Dan.. Praise The Lord, akhirnya nyampe di Gaprang tepatnya di Jl. Raya Tlogo, Gaprang - Kanigoro (Depan PAUD Andrea), ada satu warung pecel yang buka.
Sebenarnya bukan tujuan kami sih, tapi sudahlah, kalo sudah laper nggak usah banyak rewel , nih orong - orong dalam perut sudah berontak :D
Apalagi, pagi itu kami masih harus melanjutkan petualangan kami untuk mengurus surat pindah 

Baca juga :
Mengurus Surat Pindah KTP Berbonus Liburan ala Nyonyakece




Nama warungnya : Nasi Pecel Pincuk Bu Gatot , buka jam 6 pagi sampai habis.
Warungnya semi permanen, cukup luas dan lega, hanya saja karena di pinggir jalan besar, jadi cukup ramahnya dengan motor, kalau mobil , bisa tapi nggak terlalu lebar sih.



Ada beberapa meja kayu dan kursi plastik di dalamnya, cukup menampung sekitar 30 orang, bisa juga lesehan sih, tapi sepertinya lebih enak kalo duduk di kursi aja deh, terutama untuk kaum gembul kayak kami ini hehehe..

Lanjut dengan memesan 2 porsi nasi pecel, dan 2 teh hangat, yang dilayani dengan ramah oleh Bapak dan Ibu Gatot . Lumayan ramai juga nih warung, dan setelah kami cerita ke Granny, ternyata warung ini cukup terkenal lho..
Berarti kami nggak salah mampir ya , untunglah.

Taraaa.. nasi pecel kami sudah disajikan, seperti ini penampakannya :


Nasi pecelnya porsi pas, disajikan dalam pincuk atau daun pisang.
Sayurannya simple aja godong ijo, turi, cambah atau tauge dan nggak lupa terancam (timun yang diiris kecil)
Peyeknya peyek grago, gurih, renyah (grago = rebon = udang kecil)

Bumbunya dominan kacang, kental, tapi masih ada aroma kencur samar
nah, yang seperti ini yang saya demen, bumbu dominan kacang.
Nggak lupa disajikan juga bareng sepotong tempe goreng gurih. 
hmm.. kok jadi laper lagi yah, ngreview pecel ini hihihi..

Kamipun makan dengan lahap, dan menikmati nasi pecel 15 km kami, dan memang nikmatnya makan itu kalo penuh perjuangan :D

Nasi pecelpun ludes nggak lama kemudian, perut kenyang, hati gembira, apalagi pas bayar, lha kok murah ya , 2 porsi nasi pecel dan 2 teh hangat cuma habis 13.000 saja. Puas ! Nggak sia - sia nih perjalanan muter seluruh kota, dan bahkan saat kami pulang sekitar jam 8 pagi, masih belum ada satupun warung yang buka.

Terimakasih Bu Gatot , sudah bersedia buka warung pagi - pagi :D 

0 komentar:

Posting Komentar