Senin, 20 Juni 2016

Gramedia Exhibition Ngagel Surabaya, Surganya Buku Murah, Sis !

Seperti yang pernah saya ceritakan sebelum-sebelumnya, hadiah yang paling menyenangkan buat saya adalah Buku, dan surga buat saya adalah toko buku, apalagi toko buku diskon dan murah. Wah, bisa bikin saya kalap meraup semua buku yang saya inginkan (dan sesuai dengan budget tentunya.. )




Tahun kemarin, adek saya Winda heboh cerita kalo dia abis angkut - angkut sekresek novel yang didapatnya dari pameran buku murah Gramedia di Plasa Araya - Malang.
Kala itu saya ikutan heboh dan memesan novel - novel yang kebetulan favorit saya, seperti Chicken Soup, chicklit si Shopaholic Akut - Rebecca Brandon (dulu Bloomwood)  karya Sophie Kinsela, sampai cerita anak karangan Roald Dahl yang terkenal dengan kisah si gadis kecil - Matilda. Kerennya lagi novel yang dijual perpaket serian itu (isi 5-8 buku tergantung judul) hanya dijual seharga Rp 50.000. Padahal kalau harga aslinya bisa lebih dari Rp 300.000 nih. Ngiler nggak sih??


Sampai si Nico ikutan ngiler untuk pesen Musashi dan Taiko yang bisa buat ganjel pintu, dengan harga yang sama, Rp 50.000an. Saya inget sekali, sepulangnya dari belanja buku pesanan kami, si Winda, ngomel - ngomel 
"Tanganku linu, wes koyok kuli angkut ae aku, ngangkut bukumu dari dalem ke parkiran", dan saya cuma bisa ngakak :D #maapdek

Ketika itu masih ada Suwargi Papa, jadi yang kirim - kirim buku yang ternyata frekuensinya sekerdus Jeruk Ponkam itu, ya papa. Untungnya nih, kami punya ekspedisi langganan yang bisa kirim paketan dengan murah tanpa dihitung berdasarkan beratnya (kalo dihitung berdasarkan berat, jelas yang mahal ongkirnya, dong ih)

Oh ya, sebenernya kegiatan berburu buku murah sudah sering saya lakukan dari masa sekolah dulu, bahkan saat ngekost dulu, belanja buku termasuk salah satu hiburan saya, tapi sejak menikah, hobi saya ini sempat terhenti sejenak, karena lebih asik membaca e-book.

Seperti membangunkan macan ngorok, kejadian usung - usung buku kemarin, membuat saya penasaran, mosok yo nggak ada sih toko buku murah di Surabaya? and.. gotcha ! ketika jalan - jalan saya menemukan kumpulan buku murah di Giant Pondok Candra, 10.000an saja, sis untuk novel - novel jenis metropop ini.

Novel kesukaan saya sejenis Metropop begini :D
Kegilaan memborong beberapa buku murah dengan prinsip, "kalo bisa dapet yang murah, kenapa harus beli yang mahal"  dengan tambahan penegasan " beli bukunya yang harga 10rebuan aja, biar dapet banyak" (emak -emak banget) hahaha..membuat saya semakin penasaran dengan buku 10rebuan, dan bertekad mencari buku obralan sejenis.

Petualan mencari buku murah ini membawa saya dan Nic ke Gramedia Exhibition yang lokasinya di Jalan Ngagel Jaya No 41-43 Surabaya. 

Buat saya, Gramedia Exhibition ini surganya buku murah, sis! 
Bagai kalap saya memilih buku buku yang sesuai dengan prinsip saya tadi (cari yang 10rebuan, biar dapet banyak !!)
Buku - buku yang ditawarkan emang bukan judul baru sih, bahkan beberapa buku kertasnya juga sudah agak menguning, tapi jangan salah, semua bukunya masih dalam bungkus plastik kok, jadi bukan buku bekas. Kalau saya sih, selama buku itu belum pernah saya baca ya namanya tetep buku baru.

Suasananya sepi, sepertinya belum terlalu banyak orang tahu keberadaan toko ini, padahal parkirannya luas, dan tokonyapun lumayan gede. Tapi, jangan harap kalian menemukan katalog online, atau judul buku terbaru ya. 
Justru yang akan kalian temui, banyak  tulisan Rp 5.000 - Rp 10.000 - Rp 20.000, Rp 30.000, diskon 40% , diskon 30% . Asik sekali kan?
Tapi ya gitu deh, buku - bukunya agak berdebu, maklum ini adalah turunan buku - buku dari Gramedia dan biasanya sudah tersimpan di gudang atau kardus sampai beberapa lama.

Kebanyakan buku yang ada adalah novel, sebangsa chicklit, teenlit, buku motivasi, komik, buku anak, dan lain - lain.Ah, sungguh bikin kalap ini toko. Hanya saja, periode untuk mengeluarkan buku baru juga nggak tentu, sepertinya menunggu buku yang lama berkurang dahulu. Seperti saya, kesananya cukup 1 bulan sekali, tapi sekali beli bisa 8 -10 judul buku. Dan masih tetep sesuai prinsip, nggak mau beli yang diatas harga 10.000an, rugi nantinya bakal turun juga jadi 10rebu.. hahahaha. Bahkan si Nico yang hobi komik, bisa dapet satu seri isi 5 komik lepas, dengan harga 5000 saja. Gila yah?

Menumpuk menggunung :D 

Jadi nih, kalo sehabis gajian akhir bulan, sudah pasti saya menggeret Nic untuk mampir ke toko ini, siapa tahu bisa memborong 10 buku lagi untuk menambah koleksi buku di rak saya yang sepertinya harus segera diupgrade ini.

Pertanyaannya : Kebaca semua nggak sih?
Nah, itu masih dalam Pe - er saya, hahaha, jujur belom semuanya kebaca, bahkan masih ada yang utuh dalam plastiknya. Yang penting punya dulu lah, toh ternyata, bagaimanapun membaca buku ini jauh lebih asik dibanding membaca buku elektronik 

Siapa mau ikut jejak saya? 






6 komentar:

  1. Ini beda ama rumah buku itu ce?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya sih sama ya, lokasinya ya, tapi kemarin kok namanya jadi Exhibition ya? ntar kapan2 aku liat lagi, gak ada tulisan Rumah Buku dan buku2 yang dulu suka dipajang diemperan juga sudah nggak ada

      Hapus
  2. Gramedia Exhibition ini memang sudah bolak-balik menarik perhatianku. Sayang tempatnya nggak berlampu optimal, jadi memang rada kurang menarik. Wah, jadi di sini Gramedia membuang barang barangnya yang sudah turun trend? Oke, nanti ta' sikat!

    Sik sik sik, aku rada lost focus. Ternyata Winda Carmelita itu adikmu yaaa?

    BalasHapus
  3. hahaha , iyo mbak.. dari luar tampak surem, begitu masuk, bikin bergairah hahaha.. iyes, buku2 yang sudah turun ada disini.Lumayan nih, kalo dapet buku apik harga 20rbuan (aku pilih yang 10rb, biar banyak! *prinsip *pelit)

    Lho iya, winda adekku, satu2nya dan cuma satu didunia ini hahaha, kenal ya?

    BalasHapus
  4. Dulu di namanya rumah buku. Sekarang udah berganti arah

    BalasHapus