Jumat, 01 April 2016

Ketika Senyummu Hadirkan Bahagiaku


Kalau ditanya nih, hadiah apa dalam hidupku yang bisa bikin saya senyam-senyum sepanjang hari? Ya kalau mo ngomongin soal hadiah yang tampak secara fisik yang bakalan saya jawab adalah : Buku

Iya, buku.  Sedari kecil kedua orangtua saya selalu memberikan buku cerita sebagai hadiah entah saat ulangtahun atau saat berhasil dalam suatu prestasi apapun.
Jadi nih ceritanya, dulu jaman kecil kan termasuk anak pinter (katanya orang-orang sih hohoho) , jadi kalau kenaikan kelas mama selalu mengajak ke toko buku dan saya bebas memilih buku cerita apapun yang saya mau, ya komik, novel, atau apapun sesuka saya.
Dan kebiasaan ini akhirnya diikuti oleh sanak saudara lainnya, kalau saya ulangtahun pasti dapat ditebak hadiahnya buku cerita. 
Buku favorit saya adalah Kumpulan Dongeng "Burung Emas" yang isinya berupa cerita pendek dongeng anak, dan sampai beberapa waktu yang lalu masih disimpan rapi sama adek semata wayang saya, Winda. 
Image taken from here
Dan kebahagiaan saat dapet hadiah buku ini terbawa sampai sekarang, kalo lagi ulang tahun atau misalnya si Nico (suami saya) lagi dapet rejeki lebih, pasti dapat jatah untuk beli buku, langsung "mbungahi" kalo orang Jawa bilang. Dan ini sih sebenernya berhubungan dengan mimpi saya untuk punya perpustakaan pribadi. Eh, tapi bukan berarti saya nggak bahagia lho kalo dapet hadiah yang lain, tapi kalau misalnya berandai - andai ada yang mau ngado saya apapun yang saya minta, pasti akan saya ajak ke toko buku dan borong semua buku yang saya mau hahaha 

Terus.. kalo mo ngomongin hadiah paling bisa bikin nyes hati lainnya apa?
Topik ini pas banget dengan apa yang baru saja saya dan Nic obrolin di pillow talk kami semalem. Saat ini emang saat yang nggak mudah buat kami berdua jalani hidup berumah tangga. Semenjak Nic resign, kami berdua benar-benar harus menapaki jalan usaha satu persatu, kerikil tajam, batu yang berserakan, air mata, sedikit riak -riak kecil rumah tangga sedang hangat-hangatnya kami alami. 
Dalam pillow talk semalem saya bilang ke Nic, salah satu tolok ukur kebahagiaanku adalah melihat papa-mama bahagia. Minimal melihat mereka tersenyum, itu sudah buat saya bahagia. 
Kadangkala kalau saya lagi sedih, saya cepet-cepet buang sedih saya, karena saya nggak pingin, papa, yang 4 bulan kemarin berpulang ke rumah Bapa, merasakan sedih saya, itu yang ada dalam pikiran saya sih.
Mangkanya, apapun yang saya alami, apapun yang saya rasakan, saya akan terus hadirkan senyum untuk mama, orangtua saya satu-satunya yang masih ada, karena senyum mama adalah hadiah terindah dalam hidupku, dan hadirkan bahagiaku lebih lebih dan lebih , selamanya.

Papa & Mamaku tercinta saat lamaran (doc pribadi : @nyahkece)

Postingan ini diikutsertakan dalam Ina Tanaya Second Giveaway: Hadiah yang Kuinginkan by Ina Tanaya




8 komentar:

  1. Impianku juga mau punya perpus pribadi Mak.. *toss* Aku juga turut berduka ya Mak, semoga Papa tenang disana ya.. Amin

    BalasHapus
  2. Saya juga paling suka di kasih hadiah buku mba. Kompakan kita yaa...

    Salam hormat untuk mama ya mba. Senyum orang tua khususny mama.. merupakan kebahagiaan juga hadiah untuk kita

    BalasHapus
    Balasan
    1. ^_^ terimakasih sudah mampir mak, salamnya saya sampaikan ke mama :)

      Hapus
  3. mbaaakkk, kita samaa ih ^o^ ... akupun paling bahagia, paling seneng kalo dikasih kado BUKA :D.. dari kecil sejak bisa baca, aku lgs tergila2 ama buku.. lima sekawan, trio detektif, stop, pasukan mau tau, 4 sekawan, sapta siaga dll lah, itu semua buku fav dijaman kecil .. kado dari papa yg paling ga pernah aku lupain, itu pas kelas 4 SD, dan papa ajak aku ke Gunung agung, utk bebas beli buku apapun yg aku mau, dan berapapun.. aku inget bgt, sampe beli buku 30 buah :D.. buat anak 4 SD, buku sebanyak itu mah udh bagaikan surga bgt :D.. dan aku lgs betah ga kluar2 rumah sebulan kecuali utk sekolah ;p ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ih, sampe sekarang lho mbak, apalagi di surabaya ini ada toko buku murah hahaha, jadi seneng banget ngegeret suami kesana :D #mintakado :D

      Hapus