Selasa, 12 Juni 2018

Jalan-Jalan Sore Ke Gresik Demi Sepiring Sego Babat Mbak Merry Kalitutup Yang Fenomenal


Demi apa coba, kalo nggak demi kenikmatan lidah kami rela menembus kemacetan di antara dua kota,Surabaya dan Gresik.  Sebenarnya bukan cerita baru sih, soalnya dari beberapa minggu belakangan ini, salah satu kuliner yang lagi ngehitz di Gresik selalu jadi perbincangan grup WA penggemar kuliner yang awal ketemunya di meet up World Wide Food Crawl , meet upnya para local guides beberapa waktu lalu.


Baca juga : Worldwide Photowalk Meetup Surabaya 2018 : Jalan-Jalan sambil Hunting Foto barengan Local Guides Surabaya di Kebun Binatang Surabaya


Namanya Kedai Mbak Merry. Jualannya sederhana saja, nasi babat. Tapi, buat penggemar babat dan segala macam jerohan (usus dan paru), nasi babat yang satu ini nggak bisa diremehkan begitu saja. Kenapa gitu?


Yuk, ah mari lanjut lagi ceritanya.


Kedai Mbak Merry sebenarnya merupakan warung kaki lima yang berada di Jalan KH Hasyim Ashari 1 Gresik.  Tepatnya sih di Pasar Gresik, sebelah Toko Ladju Dekat Toko Bidadari Kalitutup.  




Setiap harinya, warung yang menampung mungkin hanya sekitar sepuluh orang ini buka dari jam 5 sore hingga habis. Habisnya jam berapa? Itulah dia yang bikin greget, kadang jam 6 sorepun bisa habis loh.. hahaha.. Soalnya begitu warung mulai digelar, antrian sudah mengular. Dan rata-rata pembelian di atas 5 bungkus per orang. 

Bahkan kata Mbak Merry kadang orderan via WA bisa 20-30 porsi per orangnya.. Aje gileee.. 

Jadi, ceritanya setelah berulang kali nggak pernah bisa ikut temen-temen nyobain babat fenomenal ini, suatu sore atas ajakak kak Tatax dan istrinya yang ayu Mbak Nina, kami berdua, saya dan Nico berangkatlah bersama mereka menuju ke Gresik, untuk berbuka puasa di warung ini. 


Biasanya, untuk menghindari macet, temen-temen berangkat dari Surabaya jam 3 sore. Tapi hari itu kami agak kesorean, dan hasilnya memang bisa ditebak, kami kebetheng macet dan nyampe Gresik agak mepet dengan jam buka. Belum lagi, ternyata kak Tatax lupa-lupa inget lokasinya, karena biasanya yang nyetir kak Bud -_- untunglah Nico bisa baca maps, coba kalo saya yang disuruh baca, bukannya nyampe lokasi bisa kebablas sampe Lamongan kali ya.. (oke.. ini sedikit lebay, tapi percayalah bahwa saya gak bisa baca maps itu adalah fakta).


Dan untungnya lagi pas lagi macet kok ada salah seorang kawan yang koar-koar di WA grup kalo lagi di Gresik dan lagi otw ke Kedai Mbak Merry.. Wuah.. pucuk dicinta ulam tiba, nitip pesenlah kami 7 porsi nasi. 4 nasi babat campur (babat, usus, paru) dan 3 porsi nasi babat.

Soalnya kalau nggak nitip, nanti kami harus ambil nomer antrian, yang belum tentu kebagian juga.. (Thanks to Kak Sulung ^^)

Iya, saking antrinya, di warung ini kamu kudu ngambil nomer antrian biar nggak berebutan. Cukup adil juga sih menurutku. 



Wajib ambil nomer antrian dulu yak...

Bisik-bisik tetangga bilang, selain nasi babat yang wajib dicoba di Kedai Mbak Merry ini es temulawaknya. Sambil menunggu pesanan dibuat, kami menikmati segelas es temulawak jumbo yang emang enak ini.  


Kalau dideskripsikan sih, es temulawak ini menurut lidahku kayak ada semriwing dan rasanya perpaduan rasa antara rempah dan... bubble gum !! hahaha.. serius, itu rasa yang ketangkep lidahku, pas tak tanyain ke yang lainnya kok jawabannya enggak ! -_-"  Ya sutralah pokok koyok ngunu kuwi rasaku.. Harganya cukup Rp 6.000 saja. tapi segernya jos pokoknya..



Es temulawak yang rasanya bubble gum 


Foto bareng mbak Nina yang cantik
Sambil menikmati es temulawak yang disajikan tepat saat waktu berbuka puasa, saya melihat aktivitas penjualnya. Jadi, sekumpulan jerohan yang akan kita pesan sudah dibumbui seperti ini terlebih dahulu. Duh belum digoreng aja sudah keliatan menggiurkan ya. 


Babat yang sudah dibumbui dan siap digoreng
Setelah digoreng nantinya jadi seperti ini penampakannya:


Babak yang sudah digoreng dan siap disajikan
Dan disajikannya bersama nasi putih hangat, serundeng kelapa khas Madura, lauk pauk yang sudah kita pilih, timun dan kemangi, serta tak lupa sambal korek khas Madura yang pedesnya sampe ke ulu hati. Nyelekit, bray.. 

Nah, kalau yang ini pesanan saya 

Nasi babat campur yang lauknya terdiri dari babat , usus, dan paru.
Mau nambah lauk juga boleh, tapi yang jelas kalo beli kudu lengkap pake nasinya, gak boleh lauknya aja. 
Seporsi nasi babat campur ini dihargai Rp 20.000. 
Cukup terjangkau untuk lauk yang berlimpah begitu yo?


Nasi babat campur 
Nah, kalau yang nasi babat aja kurang lebih penampakannya begini. Harganya sekitar Rp 16.000 dan masih bisa nambah lauk juga. 


Nasi babat aja
Dan pada suapan pertama, rasanya sudah bisa disimpulkan kenapa temen-temen saya bisa sebegitu "kemedan" alias tergila-gila dengan babat ini. Bahkan, ada yang seminggu dua kali bela-belain ke Gresik demi memenuhi rasa nikmat di lidahnya. 

Duh, kalo kamu tahu ya, ini babat empuk banget. Ditarik langsung maktlunyur gitu. Nggak butuh waktu lama buat mengoyak dengan gigi. Belum lagi bumbunya yang neresep sampe ke dalemnya aduhh enak buanget.. terus makannya sama sambel yang pedes nyelekit itu.. 

Wes pokoknya nggak salah kalau akhirnya babat ini dinobatkan sebagai peringkat pertama babat terenak yang pernah dicoba temen-temen pakar perbabatan.  Nggak rugi pokoknyaa. 

Kalau penasaran, bisa liat vlognya Kak Budiono dan Trio Babat di bawah ini yak :




Jadi, buat kamu yang lagi mudik ke Surabaya dan sekitarnya bisa nih dicoba. FYI, Kedai Mbak Merry ini cuma tutup di hari H Lebaran, besoknya sudah buka seperti biasa lagi..

Daripada penasaran, cobain yuk.

Pasukan hari itu


Kedai Mbak Merry

Jalan KH Hasyim Ashari 1 Gresik.  
Pasar Gresik, sebelah Toko Ladju Dekat Toko Bidadari Kalitutup
Jam buka : 17.00 - 19.00


Kamis, 31 Mei 2018

Nongkrong Asik Sambil Nikmati Ice Creamnya Tutti Frutti Yang Lembut dan Lumer di Lidah



Mumpung lagi bulan puasa, saya mo review seger-seger ah.. Barangkali bisa jadi jujugan menu berbuka puasa para foodlover yang ada di Surabaya dan sekitarnya. 

Sebenarnya, awal-awal saya ngeblog di mari 3 tahun lalu , cafe ice cream yang satu ini pernah saya review di sini. Tapi waktu itu menunya belum selengkap saat ini.

Kalau kamu yang tinggal di Malang sekitar tahun 90-an mungkin pernah dengar tentang ice cream lapis  yang dibungkus kertas kue yang punya rasa favorit yang sama dengan nama brandnya, yaitu Tutti Frutti. Dulu, jaman saya kecil, mama-papa sering sekali bawa pulang ice cream endes ini, dan juga hampir di setiap acara selalu ada sajian pasti ada aneka varian ice cream lapis ini. 



Oh, ternyata namanya Ice Lapis Legit, sodara-sodara :)). Pokok'e intinya wong-wong lawas di Malang pasti ngerti lah sama ice cream yang rasanya enak dan harganya bersahabat ini. 
Mangkanya saya cukup heboh pas tahu kalo ternyata ice cream ini ada di Surabaya. Soalnya setau saya, belakangan ice cream ini sudah nggak ada lagi di Malang. Tapi, konsepnya sekarang nggak cuma take away aja kayak dulu, tapi sudah berubah wujud  jadi cafe ice cream yang menunya uakeh pol !!

Nah, setelah hampir 2 tahun nggak pernah ke sana, beberapa waktu lalu saya tergoda menu yang dibagikan via Instagramnya. Dan nggak pake lama, di siang yang syahdu, saya dan Nico berangkat ke sana buat ngicipin dua menu menggugah selera ini :

Seafood Casserole 
Jadi ini adalah olahan kentang yang dipotong kecil-kecil dimasak dengan aneka seafood kayak udang, cumi gitu terus disiram saus asam manis dan ada keju mozarella di atasnya. Porsinya ngeri.. buanyak banget.. apalagi disajikan dengan sepiring garlic bread. Wareg ! Soal rasa sih kalo nurut lidahku lebih ke arah bumbu tradisional kayak bumbu rujak gitu #nyengir (CMIIW...) 



Sedangkan pesenan Nico ini :

Beef Stroganoff Casserole
Intinya sih sama, olahan kentang hanya saja ini dengan daging cincang dan saus-nya hampir kayak saus BBQ gitu lah.. Kalo saya lebih suka yang ini.  Penyajiannya juga sama dengan menu sebelumnya, porsi jumbo masih ditambah sepiring garlic bread. Karbo + karbo dah hahahhaa... (Tapi aku kok ya abis ya :| )



Kalo mo pesen menu ala carte begini seporsinya Rp50 ribu, tapi kalo paketan dengan segelas ice cream harganya jadi Rp65 rb. 

Dan ini saya pesennya nggak paketan, soalnya mo nyobain ice cream lain yang sudah dilirik aja dari tadi :

Kalo nggak salah ini namanya Cowboy's Banana Split Rp 49 ribu yang porsinya jumbo
Saya lupa isinya  es krim apa aja, tapi seingetku ini namanya blue ribbon, tiramisu, sama sneakers atau apa sih sebutannya Howdy 3 ta apa gitu

Yang jelas seporsi ini ada pisang, coklat, dan lain-lain kayak penampakan di bawah ini lah ..  
(Btw, ini bisa dibuat berdua loh.. tapi kalo Nico pelit, maunya sorangan wae... jiah...)



Plus new flavournya :

Zabaione 
yang adalah ice cream khas Eropa dengan campuran kismis dan sukade. Di Amerika kalo nggak salah es ini dinamakan eggnog.
Harga per gelasnya Rp35 ribu. 
Enak ini kerasa rhum raisinnya :D



Nah, berhubung sudah diniatin sekalian numpang wifi di sana (ehmm..) nggak kerasa segitu banyak menu sebelumnya tetep buat aku tergoda buat pesen yang ini :

Rockin Chicken
Ini semacam chicken katsu yang ada salad sama french friesnya. Porsinya ya gitu deh. Wareg !  Yang ini kuabisin berdua sama Nico, gak sanggup adek ngabisin sendiri, Bang.. 

Ada beberapa pilihan saus sebenarnya, kayak tonkatsu, korean spicy, salty garlic, dan yang kupilih spicy lemon. Ya namanya saus lemon seger gitu.. Enak ini, apalagi saladnya.. 

Harga sama kayak yang di atas Rp50 ribu seporsi gede bisa buat berdua ini. 


Burung  : " Makanmu kok banyak sih, nyah? "
Nyonyah : " Halah, anggap aja ini makan siang plus makan malam, 2x makan.. "

Sek.. kenapa ada istilah burung di sini yak .. hahahaa.. forget it.. sengaja saya kasih jedah biar situ nggak ikut kekenyangan pas liat postingan saya ini, soalnya sebagai penutup kami masih nyobain ice cream premium. 

Masing-masing 1 scoop aja lah.. buat dessert (kedua kalinya) 

Ini namanya Black Oreo 
Ice creamnya ini lembut banget.. gurihnya oreo tapi mild.. duh gimana sih ngomongnya, pokoke lumer di lidah.. 



Matcha 
Pecinta matcha yang pingin ngerasain rasa pait dan sepetnya teh hijau wajib cobain ini.. Aku hampir semaput pas icip ini.. Green tea lover kudu maju pesen es premium ini.. Endolita, Sis! 



Dan yang dua ini lagi-lagi aku lupa namanya, kalo gak salah sih Irish Cream sama Cookie Monster opo yo. 

Pokok satunya rasa capucinno dan satunya rasa cookie gitu.. enak banget, lembut dan sama lumernya.

Ice Cream premium level 3 ini per scoopnya Rp19 ribu. 




Huah... selesai sudah cerita tentang yang seger dan gurih-gurih ini.. Pokoke puas banget-nget.. 

Terus sekarang mo ke mana lagi yak? Gimana kalo nyobain Seafood Tawurannya, Waroeng Seafood.?

Yuk ah, mari cus lah kita..

Tutti Frutti Ice Cream
Jl. Ngagel Jaya Utara 66 Surabaya
Telp : 031-5048905
Instagram : tutti_frutti_pabrik


Rabu, 16 Mei 2018

Nggak Cuma Segar, Produk Buah Sunpride Juga Aman Dikonsumsi Sehari-Hari. Mau Tahu Alasannya.?

Belakangan ini jadwal kegiatan sedang top-topnya. Mulai dari latihan paduan suara yang nyaris setiap hari, belum lagi acara seminar, pertemuan ini itu yang akhirnya buat badan harus kerja keras jaga stamina biar nggak terlalu lunglai di pagi hari. Itu juga belum termasuk setiap hari rata-rata saya harus bangun jam 2 pagi demi memenuhi deadline kerjaan harian yang memang harus diselesaikan sebelum petang. Haduh... 

Tapi, Puji Tuhan ini badan buatan Tuhan yak.. jadi meski digeber berbagai kegiatan, masih tahes (sehat - bahasa walikan) kewes-kewes meski kadang memang kerasa capek banget. But, show must go-on kayak yang dibilang Romo Krispurwana dalam Seminar Keluarga "Bagaimana Menjadi Ortu Jaman Now" sesuatu yang dilakukan dengan tekun, meskipun tampak berat pasti tetap akan membawa kebahagiaan.. (Amin, sodara sodara??? Aminn..) 



Mini Banana yang nggak kalah banyak kandungan nutrisinya 
Eh, tapi beneran lho. Belakangan ini, kayaknya bodyku super sehat deh. Sudah mulai bisa tidur nyenyak, meskipun itu cuma 2-3 jam di malam hari (contoh yang sebenarnya gak boleh ditiru), dan bangun dengan badan segar. Padahal biasanya itu, boro-boro bisa tidur nyenyak, yang ada malah setiap minggu setor ke klinik dokter Eko buat ngobatin flu yang kayaknya nggak kunjung mandeg, dan susul-susulan. (Menyedihkan yah... )

Setelah dipikir-pikir  kok bisa ya tetiba badanku jadi jauh lebih seger dibanding beberapa waktu lalu, ternyata ini semua karena kebiasaan kami berdua, aku dan Nico buat mengkonsumsi buah-buahan menggantikan cemilan yang biasanya menemani keseharian kami. Bahasa kerennya sih, kami sekarang ini resmi jadi #Fruitaholic .. ciyeee.. 




Eng-ing-eng... kok bisa ya? Jelas bisa... apalagi sekarang setiap pagi, diusahakan buat makan buah, sebelum perut kemasukan makanan lain. Meskipun belum rutin,ternyata itu yang beneran bikin badan kerasa fit dan seger terus. Soalnya, selain meningkatkan energi, rutin makan buah juga bisa untuk menghidrasi tubuh biar nggak mengalami dehidrasi yang buntut-buntutnya bikin badan kerasa loyo. Soal buah yang kami pilih sih sebenarnya nggak terbatas, tapi soal merek nggak bisa ditawar kudu dan harus Sunpride.  



Kenapa harus pilih Sunpride?


Iya, kenapa harus pilih Sunpride sih? Ya kan tujuan makan buahnya kan biar badan lebih sehat, jadi pilih yang kualitasnya bener-bener terjamin.  Selain lebih bersih dan segar,  rasa buah-buahan Sunpride ini bisa dipertanggungjawabkan. Produk buah Sunpride favoritku ada 3 jenis buah, Pisang Cavendish, Nanas Honi, dan Guava Crystal.  
FYI,  meski tampilannya bagus, ketiga jenis buah Sunpride ini adalah produk lokal lho yang ditanam oleh PT Great Giant Pineapple pada perkebunan sendiri yang berada di Lampung Timur dengan luas lahan sebesar 3,700 Hektar.

Yang saya suka, pisang Cavendishnya Sunpride ini punya tampilan yang bersih dan segar .





Nanas Honi yang punya rasa manis dan segarnya nggak main-main, dijamin gak bikin gatal tenggorokanku yang emang senstitif Apalagi, ditambah lagi cara mengupasnya sangat mudah-dah, jadi nggak ragu buat pilih nanas ini, meski harus ngupas sendiri. 





Dan Guava Crystal adalah salah satu varian buahnya Sunpride yang paling disuka Nico. Menurut dia, Guava Crystal Sunpride itu renyah tapi empuk, mudah dikunyah, dan bijinya gak bikin ribet nyantol di gigi. Sekali lhep sambil kerja, dia bisa abis dua buah nih. 




Selain itu produk buah  Sunpride kan punya kualitas standard Internasional dan merupakan satu-satunya kebun buah di Indonesia yang bersertifikasi Global Good Argicultural Practive (GAP) sehingga bisa dipastikan menghasilkan buat terbaik berkualitas ekspor yang aman untuk dikonsumsi sehari-hari. 



Dan, Global GAP adalah... 

Good Agricultural Practice (GAP) adalah sistem sertifikasi produk yang menerapkan pendekatan sistem produksi untuk memastikan keamanan produk buah segar untuk dikonsumsi. Sedangkan untuk memastikannya, kitabisa mengeceknya melalui https://database.globalgap.org/globalgap/search  dengan Global GAP Number untuk Pisang, Guava dan Nanas Sunpride: 4056186911537. 

Jadi, pada intinya sih seperti ini : kita bisa langsung makan Guava Crystal punya Sunpride sesaat setelah membelinya, tanpa perlu dicuci terlebih dahulu. Karena, Sunpride sudah menjamin keamanan produknya sejak dari perkebunan hingga ke tangan kita. 









Cakep yo?  Jadi dengan sertifikat Global GAP,   nggak ada lagi alasan untuk nggak mengkonsumsi buah Sunpride setiap hari,kan? Apalagi menjelang Ramadhan seperti ini, rutin mengkonsumsi buah terutama saat sahur dan buka cocok untuk mengembalikan energi yang terkuras sepanjang hari plus mengurangi dehidrasi tubuh selama bulan puasa. 

So, jangan salah pilih yo.. #BuahPastiSunpride

Senin, 30 April 2018

Resep Praktis Sambel Goreng Manisah alias Labu Siam

Resep yang satu ini sungguh sangat praktis untuk dipraktekkan. Sudah bahannya murah, cara masaknya juga super duper guampang. 

Bahkan buat yang baru belajaran masak, menu yang satu ini bisa dimasak sambil merem . Yang jelas, kalaupun lama prosesnya itu di acara rajang-merajang yang saya sendiri nggak terlalu suka. Tapi, soal pengolahannya, 10 menit aja, sudah mateng Sis.. Yuk, ah langsung cus aja yes..


Resep Praktis Sambel Goreng Manisah alias Labu Siam

Bahan :
Labu siam alias manisah iris tipis (saya beli jadi) 
Duo bawang
Lombok besar dan kecil
Udang
Laos
Santan (saya pake kara, setengah sachet)
Air matang
Gula
Garam
Merica bubuk

Caranya:
πŸ“ŒTumis duo bawang, duo cabe, dan laos hingga harum, tambahkan sedikit air agar tidak gosong.
Selanjutnya masukkan udang yang telah dikupas, aduk rata hingga berubah warna.
πŸ“ŒMasukkan manisah, aduk kembali. Tambahkan sedikit air.
πŸ“ŒTerakhir masukkan santan, lalu matangkan. Selesai.

Nah, kan gampang banget kan?

Oh ya, kemarin resep ini sempat saya posting di Facebook dan seorang teman melihat penampakan manisah alias labu siam saya agak kaku. Hasil diskusi dengan beberapa orang, perkiraan manisah rajangan yang beli jadi di pasar emang biasanya begitu. Itu mungkin karena direndam dengan air kapur supaya tidak mudah layu dan lebih tahan lama. Untuk menyiasatinya mereka menyarankan merendam atau mencucinya terlebih dahulu sebelum diolah. Tips baru yang saya tahu nih..

Buat para ibu-ibu yang males masak ribet, resep yang satu ini bolehlah dicoba praktekkan. 

Jumat, 20 April 2018

Arip, Si Tukang Sayur yang lucu


Sejak beberapa waktu,  buat yang sering membaca status Facebook saya,  pasti akrab dengan satu nama yang cukup sering saya sebut. ARIP.



Siapa sih Arip?
Arip ini tukang sayur yang baru ngider di daerah saya kurang dari sebulan ini. Kalau dilihat sih mungkin dia sepantaran saya atau bahkan lebih muda.

Keunggulan (ecieee.. Unggul jare  ..pitik keless πŸ˜†)  Arip dibanding dengan Pak sayur sebelumnya , Pak Kar,  selain jam dia dateng lebih pagi (antara jam 05.00-06.00) kita bisa order belanjaan via WA.  πŸ˜πŸ˜

Meski cukup membantu ibu-ibu dalam hal stok sayuran,  tapi arip ini nggak dateng setiap hari. Kalo diomelin,  katanya sudah abis di kompleks sebelah..

Tapi,  pagi ini Arip cukup menjengkelkan. Saya yang berangan-angan bikin pecel karena dapet kiriman sambel pecel dari Blitar terpaksa gigit jari.
Masih jam 5.45, kemangi,  cambah,  timun,  dll - nya ludes.  Dan ibu-ibu lain yg juga mo buat pecel sdh nggremeng " Oalah Rip sek isuk kok wes entek kabeh". πŸ˜‚πŸ˜‚

Menjengkelkan part kedua adalah dia pelupa. Entah saat menghitung total belanjaan atau pas dipesenin belanjaan.

Seperti pagi ini,  karena daerah saya sedang diguyur hujan cukup deras,  setelah milih sayur di motornya yang notabene seadanya,  saya minta Arip mengantarkan ke rumah.. Dannn..pas saya liat lagi ke kantong belanja setelah Arip pergi,  ternyata sayur bayem saya ketinggalan.. "Astaga,  Rip lha terus saya lak ora sido mecel iki , jadi yang ada di kresek cuma tempe, kara, godong brambang, sari dele tok πŸ˜₯πŸ˜₯ "

Ya sudahlah namanya menghadapi anak muda yang masih lucu-lucunya,  terpaksa saya berangkat ke pasar nyari tambahan sayur lain.

Btw,  saking seringnya saya cerita tentang Arip,  banyak yang minta difotoin Tukang Sayur Fenomenal ini.

Dan demi keamanan Arip,  saya foto dari kejauhan aja ya.. πŸ˜‚πŸ˜‚